No Deodorant | CREAMENO

Pages

No Deodorant

Gue adalah orang yang sangat sensitif dengan bau, especially bau ketek gue sendiri hahahaha. That's why gue nggak bisa hidup tanpa deodorant, apalagi saat gue pergi liburan dan lupa bawa deodorant, gue akan mampir supermarket demi beli deodorant baru karena gue merasa hidup satu hari tanpa deodorant itu menyiksa jiwa dan raga 😂 Jadi kebayang kan betapa pentingnya deodorant? Apalagi gue ini tipikal orang yang mudah berkeringat sampai basaaaaah 😅

Namuuuun ternyata, hal yang paling penting buat gue dan mungkin sebagian besar masyarakat dunia, jadi nggak begitu penting untuk beberapa kenalan dan keluarga gue di Korea ~ ðŸĪŠ Karena nyatanya mereka yang gue kenal itu, sama sekali nggak pakai deodorant! Dan ajaibnya, mereka nggak bau badan 😁 Kok bisa yaaaaa? Gue sampai bertanya-tanya, padahal mereka makan jenis makanan yang nggak jauh beda sama kita, pun mereka berkegiatan dengan jenis kegiatan yang sama kayak kita, bahkan mereka lebih sering jalan kaki mungkin dibanding kita 😂

Copyright © 2019 - Creameno

Fakta ini disetujui oleh kenalan gue yang juga menikah dengan orang Korea 😁 Karena rata-rata suami atau istrinya yang asli Korea itu memang nggak bau badan meski nggak pakai deodorant plus mereka nggak terlalu mudah berkeringat walau panas-panasan ~ 🙄 Seenggaknya, keringat mereka nggak separah gue yang sampai terlihat seperti mandi hujan hahahaha ðŸĪĢ

Usut punya usut, orang Korea katanya nggak punya genetik bau badan (wow!), itu yang gue baca dari jurnal hasil share teman 😆 Jadi mereka nggak perlu pakai deodorant (walau ada beberapa yang pakai juga) karena mereka nggak punya bau badan. Mau lari di bawah matahari atau mau berjemur di pantai sampai basah ketek, tetap nggak bau badannya 😂

Ehyuuu, jujur gue iri sama mereka. Kalau teman-teman ada yang sensitif juga? 😍

24 comments:

  1. Saya malahan nggak suka dekat-dekat orang yang pakai pewangi badan apapun. Pokoknya, bau kecut maupun bau wangi, sama-sama nggak suka. Saya juga nggak suka pakai pewangi badan apapun. Walau saya tinggal di Jakarta yang panas, saya memang jarang keringatan. Serius, kalau naik KRL, baju saya basah karena keringat orang lain yang dempet-dempetan dengan saya, bukan karena keringat saya. Anehnya, sekeluarga ya cuma saya yang nggak mudah keringatan. Padahal pori-pori muka saya yang paling besar dibandingkan anggota keluarga yang lain. Hahaha ...

    ReplyDelete
    Replies
    1. Waaaah beruntungnya mba nggak mudah berkeringat banyak hahaha, sebenarnya berkeringat itu sehat, tapi kadang kalau berlebihan juga nggak enak di badan apalagi di rambut yang langsung lepek macam habis mandi hujan :D

      Makanya saya paling envy sama orang yang nggak gampang keringatan especially mengingat hidup di negara tropis yang panasnya sepanjang tahun ya kan hihi, mana saya gampang sekali berkeringat, kena panas sedikit langsung basah semua dari ujung rambut sampai sebadan-badan :3

      Tapi kalau soal bau badan saya better ketemu yang bau wangi daripada bau kecut, seenggaknya kalau bau wangi asal parfumnya enak dihirup sih nggak masalah hahaha, tapi kalau bau kecut ya ampun saya bisa amsyonggg dibuatnya karena pernah kejadian kepala saya langsung pusing ketika harus duduk sebelahan sama orang yang bau ketek untuk 7 jam lamanya dan itu betul-betul menyiksa (pakai masker pun nggak mempan) :">

      Sooo for me, you are so lucky mbaaaa <3

      Delete
  2. how lucky mba..korean ga punya genetic body odor...beuhh kalo di Turki:S summer like a hell...bau BB orang sini sih parah banget rata2-.-' apalagi naik kendaraan umum..OMG..siksaan panas2, tapi kdg mereka ga peka. mungkin kah krn mereka konsumsi dairy product , red meatsnya jg kuat banget..berefek ke bau badan.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iya mba, lucky banget memang mereka. Awalnya aku juga yang bertanya-tanya, "Serius nih nggak punya genetic?" -- tapi setelah dites memang nggak bau sama sekali even sudah aktivitas dari pagi sampai malam hari HAHA :D

      Kalau di Turkey apakah ada kebiasaan pakai deodoran seperti orang kebanyakan mba? Tapi memang sepertinya salah satu alasan bau ketek itu karena banyak makan daging sepertinya HIHI~ rajin bawa masker saja mba kalau ke luar, kebetulan saya juga sensitif hidungnya jadi selalu sedia masker di tas :3

      Delete
  3. Lah iya mantep mba ga bau badan gitu ya orang korea hehehe. Sama saya pun deodorant no 1.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Hidup nggak tenang ya mas kalau nggak pakai deodoran HAHAHA~ berasa mau jepit ketek terus-terusan :P

      Delete
  4. Eh aku udah lama ga pake deodoran. Pake tawas aja sih. Dan lebih manjur. Murah meriah lagi. Dasar. Sedikit cerita. Aku pernah hampir pingsan pas naik Go KL pas penuh gitu. Mana sore apa pulang kerja. Sebelah ku orang India (bukan Rasis ya) ya Allah baunya. Ga kuat aku. Belum nyampe tempat yang kutuju kami turun duluan. Daripada pengsan

    ReplyDelete
    Replies
    1. Tawas itu apa mba? Waaah lebih murah dari deo kah? Hihi. Iya kan mba, paling susah kalau sudah ketemu orang yang bau badan. Bukan mau kurang ajar, tapi hidung bisa jadi sakit entah kenapa.

      Kadang saya bisa sampai pusing kalau sudah terlalu lama cium baunya :/ makanya saya selalu pakai deodorant juga soalnya kalau nggak pakai, bau saya mungkin sama nggak enaknya hahahaha :3

      Delete
  5. omg mee too!!!! tapi aku dibiasain sama mama untuk makan daun kemangi tiap hari. Iya tiiiaaaaap hariiiiiii.. Sarapan, makan siang, makan malem. Dicemil aja gitu. Jadi daun kemangi dicuci kalo mau dicemil ya monggo. Kadang kalo aku, abis daun kemanginya dicuci dimakan bareng lauk atau sayur yang udah matang... jangan kemanginya ikutan dimasak. Jadi walau gak pake deodoran ya gak apa-apa. Tapi aku tetep pake sih.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Pernah dengar katanya daun kemangi memang untuk mengurangi bau badan, especially bagian ketiak hihi~ tapi saya biasa makan daun kemangi cuma kalau lagi makan pecel ayam atau pecel lele doang :>

      Jadi penasaran apa rasanya makan daun kemangi setiap hari hihi, karena taunya daun kemangi cuma biasa dipakai untuk lalapan~ mungkin next time akan coba makan daun kemangi dengan sayuran lainnya :D

      Delete
  6. Kalau saya jarang pakai Deodorant bahkan hampir tidak pakai sama sekali,.Mungkin karena tubuh saya tidak bau badan kali yah, padahal saya senang makan Bawang Putih loh......( kok jadi saya yang curhat,hahah ).

    Saya sih agak heran, biasanya orang yang suka makan bawang, terutama bawang putih, bau badannya pasti ngak enak....mungkin benar kata Mbak, bahwa bau badan itu dipengaruhi oleh faktor Genetik.

    Untuk mengatasi bau ketek dalam tingkat yang sangat parah ditempat kami ada trik khusus Mbak, yaitu ketek diusap pakai debu abu dapur.

    biasanya, bau keteknya hilang, namun bau....debu-nya menjalar kemana -mana,hahaha.....Upss..!

    ReplyDelete
    Replies
    1. Mungkin bisa jadi faktor genetik mas memang nggak perlu pakai deodorant hehehe 😁 atau mungkin karena sering makan bawang putih jadi nggak bau badan 😎 orang Korea suka makan bawang putih juga soalnya ~ apalagi untuk menu BBQ pasti harus pakai bawang putih hehe.

      Delete
    2. Saya senang makan bawang putih karena bawang putih punya banyak khasiat, terutama bisa mengatasi radang tenggorokan dan menambah daya tahan tubuh.

      #kok koment kita serius banget yah,hahah.....

      Delete
    3. I see, baru tau saya 😂 mungkin karena itu orang Korea umurnya panjang ya, karena daya tahan tubuh terjaga 😁

      Delete
  7. apakah karena pengaruh tiap hari makan kimchi ya kak Eno? Selain menyehatkan, juga membuat tak bau badan???

    Aku tipe yang ga suka pakai deodorant si kak Eno. Untungnya sepertinya badan ini tidak mengeluarkan bau yang menyiksa sekitar… Padahal aku mudah berkeringat. Tapi kalaupun habis panas-panasan ya jadinya bau matahari gitu kak. Padahal matahari ga ada bau ya?? 😂 Tapi sepertinya orang-orang sekitar masih bisa terima bauku kalo abis keringetaan untungnyaaa hehehe

    ReplyDelete
    Replies
    1. Sepertinya lebih ke genetic, soalnya si kesayangan nggak begitu sering makan kimchi, mba ðŸĪĢ dan banyak juga orang sana yang hobi makan daging merah, endeblabla, tapi memang dari journal yang pernah saya baca, itu ada hubungannya sama genetic mereka 😁

      Wah lucky you, mba 😆 kalau saya nggak bisa nggak pakai deodorant, sebetulnya saya nggak merasa bau tapi entah kenapa nggak pede kalau nggak pakai deodorant hahahaha. Alhasil, setiap kali lupa bawa deodorant, rasanya ketek saya mau saya copot dan simpan di tas ðŸĪĢ

      Kalau bau matahari saya sering tuh kalau lagi kerja lapangan 😂 dijamin beberapa jam kemudian, rambut jadi lepek dan bau matahari mulai ke luar ðŸĪŠ hehehe. Thankfully mba Frisca nggak perlu ribet sama deodorant dan permasalahan bau-bauan 😍 apa mungkin genetic mba mirip-mirip sama orang Korea? 😆

      Delete
    2. woooo baru tau aku kalo genetic bias bikin ga bau badaaan. Hehehehe. Ah kakak sebenernya ga bau juga kaliiii cuma uda kebiasa pakai deodorant biar wangiii hehehe

      aku sebetulnya ga tau sih orang-orang sekitar risih apa engga. Soalnya aku tau kalo abis panas-panasan pasti bau matahari gitu. Cuma orang sekitar ga pada komplen bau. Yaudaaa bodo amat deh HAHAHA
      eh tapi pernah dikomplen ade bau matahariii HAHAHA tapi bodo amat kalo sama si adek 😝

      Delete
    3. Sama, saya juga baru tau mba 😂 saya kira dulu becanda sampai sempat baca jurnalnya, baru deh saya percaya ðŸĪĢ

      Hahahaha, saya rasa orang-orang nggak komplen karena memang nggak ada yang perlu dikomplen mbaaa, means mba Frisca memang harum hehehe. Kalau bau matahari, semua pasti bau matahari apalagi yang sering panas-panasan kayak kita 😂

      Delete
  8. Sama aku juga heran dan jadi iri sama orang Korea, ternyata secara genetik bisa ya ga bau badan gitu. Kalau aku tipe yang mudah berkeringat dan ada tendensi aroma tak sedap jadi selalu sedia peralatan perang deodoran, tapi aku udah nggak mau pakai yang berbahan kimia berbahaya untuk kesehatan jangka panjang. Jadi pilih opsi deodoran alami yang berbahan skin-friendly dan environmental-friendly. Selain itu juga berusaha makan makanan yang baik supaya bisa menangkis aroma tak sedap dari dalam.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Betul mba Intan, meski makanan yang dimakan sama seperti saya misalnya, tetap nggak pengaruh ke bau badan si kesayangan hahahaha ðŸĪĢ Nah, saya pun sama, kalau berkeringat yang sampai gobyos, kadang kawatir ada bau nggak sedap, makanya saya antisipasi dengan deodorant, thankfully belum pernah sampai bau badan 😆

      Agree, baiknya pilih yang baik untuk kesehatan, ya 😍 Dan jaga asupan yang masuk ke badan, sangat membantu kita untuk menangkis aroma tak sedap 😁

      Delete
  9. Seriuuus mereka ga ada gen bau badaaaaannn???? Hahahahah aku iriiiii :p.

    Ya ampuuun enak yaaaa. Padahal mereka juga makan kimchi yg kuat aromanya. Aku termasuk yg suka kuatir Ama bau badan mba. Pernah yaa pas sdg training waktu itu, trus aku lupa dooong udh pake Deo ato ga. Teringat aja gitu pas LG belajar di ruangan kelas.

    Gara2 itu, aku ga konsen tau. Lgs hati2 Ama gerakan tangan takut menyebarkan bau ga sedap wkwkwkwk. Pas istirahat, aku lgs lari ke Minimart di bawah gedung. Untugn buka, Krn saat itu kita trainingnya weekend . Lgs beli deodorant, ke kamar mandi, segera pake hahahahah

    ReplyDelete
    Replies
    1. Nggak ada mba, hahaha, katanya siiih, nggak tau tepat atau nggak. However, saat dicium memang nggak bau badannya meski berkeringat hahahaha ðŸĪĢ

      Makanya saya iriiii, secara saya paling insecure kalau nggak pakai deodorant, bisa kepikiran seperti mba Fanny, hilang konsen yang ada. Wk ðŸĪŠ Dan kita sama, akan rela cari minimart untuk beli deodorant baru daripada menyesal 😂

      Delete
  10. Wow, enak ya gak usah pakai deodoran tapi gak BB. Kirain kalau orang Korsel suka pakai skincare bakal suka pakai deo, parfum, dll.Tetapi kalau gak pakai deo gpp.Sebuah anugerah gitu ya?

    Kalau Mbak Eno suka pakai parfum juga apa cukup deo aja?

    ReplyDelete
    Replies
    1. Mereka suka pakai parfum mba, tapi some of them nggak pakai deodorant karena memang nggak bau ketiak 😂 Menurut saya itu anugerah, nggak punya bau ketiak meski berkeringat, hahahaha. Saya pribadi selalu pakai deodorant karena kawatir ada bau nggak sedap, meski belum pernah ada yang komplain, tapi saya sudah terbiasa dari remaja pakai jadi kebawa sampai tua ðŸĪĢ Wk.

      Saya sangat cinta parfuuuum, mba Vina. Sudah satu set dengan deodorant, jadi pasti pakai setiap hari, kalau nggak pakai berasa ada yang kurang 🙈

      Delete