Klepon | CREAMENO

Pages

Klepon


Di sini siapa yang suka KLEPOOON? 😍

Kalau ditanya salah satu snack tradisional apa yang gue suka, pasti jawaban gue adalah Klepon 😂 karena gue memang segitu sukanya sama Klepon, sampai sering kali kepikiran kalau sudah lama nggak makan Klepon ðŸĪĢ iya gaes, gue sering kepikiran rasa gula jawa yang luber-luber di dalam mulut saat Klepon-nya gue kunyah ðŸĪŠ maknyus bangats! Susah untuk dijabarkan dengan kata-kata 😆 hahahaha.

Too bad, cari Klepon yang ukurannya passs dengan isian gula jawa buanyak tuh susah. Mayoritas yang gue pernah lihat, pasti isi gula jawa-nya hanya secimit jadi nggak puas makannya 😂 alhasil, mau nggak mau gue harus bergerilya mencari resep Klepon di Cookpad agar bisa diuji coba sama mba ART di rumah, dan setelah ujicoba beberapa kali, akhirnya ketemu juga resep Klepon yang gue suka. Nggak lupa gue bilang ke si mba, "Gula jawanya yang banyak mba, pokoknya harus pecah waktu dikunyah." ðŸĪĢ nyaaam nyaaaam ~

Terus sekarang jadi mau minta ide ke teman-teman, kira-kira snack tradisional apa yang teman-teman suka dan menurut teman-teman masaknya mudah? 😍 eniho, pengumuman giveaway Saldo Go-pay IDR 200.000 di post Neighborly Life akan gue umumkan pada post setelah post Klepon ini yaaaa, yang akan gue publish malam ini atau mungkin besok siang. Karena gue masih harus baca komentar dari teman-teman semua (yang lumayan panjangggg) ðŸĪĢ✌

42 comments:

  1. yaampun mba, auto nelen ludah ngeliat penampakan klepon yang ijo unyu-unyu.. haha..

    ntar sore nyari klepon ah buat buka puasa 😁

    oya, snack tradisional lainnya yang aku suka ada getuk, onde-onde.. coba bikin mba eno.. hehe

    ReplyDelete
    Replies
    1. Semoga dapat Klepon yang passs ya, mba 😍

      Waaah terima kasih ide-nya mba Thya, nanti kalau ada kesempatan lagi, saya akan cari resep yang oke untuk dicoba 😆💕

      Delete
    2. huwaaa,,, iya lupaaa..
      Saya mah pecinta semua olahan singkong, paling suka ya getuk! sayang mama saya nggak pernah bikin, saya tahu getuk ya di Jawa hahahaa

      Delete
    3. Saya juga suka gethuk mba, tapi susah carinya 😂

      Delete
  2. Kalau di sini itu kue namanya onde-onde, dimakan pas hangat-hangat enak banget kalau baru sepiring mungkin kurang dan kepengen nambah..hihihi

    Kue tradisional yang lainnya yang saya suka kue dongkal sama kue gemblong, di sini kue itu udah langka jarang yang jual.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Wah namanya Onde-Onde ya, mas? 😁

      Di tempat saya, Onde-onde itu yang warnanya cokelat, ada biji wijennya dan isinya kacang hijau biasanya. Ternyata di tempat mas, Klepon justru disebut Onde-onde 😆 unik juga hehehehe ~ eniho, saya tau Gemblong, tapi baru dengar yang namanya Dongkal 😄

      Delete
    2. Iya, itu di sini namanya onde-onde kalau yang bulat ada wijennya dan isinya kacang ijo di sini disebut kue bola.

      Kue dongkal, kuenya dibuat dari tepung beras yang di kukus dan diisi gula Jawa dimakannya campur dengan parutan kelapa biasanya kuenya berbentuk seperti gunung. Entah itu kue khas Betawi atau khas daerah mana kurang tau juga.

      Delete
    3. Seru juga, saya jadi tau nama-nama makanan di kota lainnya 😆

      Kalau dari penjelasannya agak mirip Kue Putu kah rasanya? Hihihi. Saya suka banget snack yang pakai gula jawa 😍 jadi penasaran sama Kue Dongkal 😂 soalnya selama ini snack yang isinya gula jawa, saya cuma tau Kue Putu dan Klepon saja 😁

      Delete
  3. Seru dan kadang bisa bikin salah paham.. hihihi

    Hampir sama kayak kue putu isinya gula Jawa dan dimakannya pakai parutan kelapa dan cara masaknya pun sama sama pakai uap cuma bedanya kue dongkal agak keras dikit mungkin beda bahannya.
    Ada lagi satu kue yang isinya gula Jawa di sini disebutnya kue Abuk kuenya dibungkus pakai daun pisang dibuatnya dari ketan..

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iya bisa salah paham kalau nggak tau namanya beda 😂 misal yang bayangkan Onde-onde tapi yang datang Klepon kan lucu juga 😁

      Jadi penasaran sama kue Dongkal, nanti coba-coba cari resepnya deh semoga gampang ðŸĪĢ thanks ya mas infonya ~

      Delete
  4. Yuhuuuu ...
    Ternyata kesukaan kak Eno sama kayak si Celyn ponakanku.
    Sama-sama suka banget jajanan traditional Klepon !.

    Lucunya, sedari bayi si Celyn tuh dia suka jajanan pasar, kak.
    Kalau disodori makanan kekinian dia nolak, tapi begitu disodori jajanan traditional langsung mulutnya nganga minta disuapin 😅
    Sampai sekarang udah kelas 3 SD juga masih berlanjut kegemarannya 😁

    ReplyDelete
    Replies
    1. Snack tradisional Indonesia memang enak-enak ya, mas 😍

      Jadi nggak heran kalau Celyn suka, karena memang seenak itu sih, saya pun doyan berbagai macam snack tradisional Indonesia. Dari mulai si Klepon di atas sampai yang goreng-goreng macam Risoles dan lain sebagainya 😂

      Delete
    2. Iya, Vetull ..
      Selain memang enak-enak rasanya, harganya juga tergolong ngga nguras kantong hehehe 😁

      Delete
    3. Aahahaha lebih murah daripada snack international ya, mas 😂

      Delete
  5. Oh mbak Eno suka klepon juga ya, istri saya juga suka mbak. kalo ke pasar saja, pasti mintanya dibelikan klepon, kalo ngga ada baru jajanan lainnya misalnya kue pukis atau cilok.

    Memang yang bikin klepon enak itu gula merahnya ya, dan parahnya penjualnya sering ngasih sedikit gula merah pada klepon.

    Disini kalo sore biasanya ada yang jualan klepon sama putu keliling, tapi sejak ada Corona agak jarang. Padahal enak tuh klepon dan putu dimakan kalo habis pulang kerja.😊

    ReplyDelete
    Replies
    1. SUKAAAAK BANGET MAS ðŸĪĢ

      Saya suka banget sama Klepon, hahaha. Enak soalnya, entah kenapa rasanya puas kalau gula jawa-nya sampai luber saat dikunyah 😁 tapi memang semisal beli di pasaran pasti isinya nggak banyak, mungkin karena harganya pun murah meriah 😄 ehehehe. Ngomong-ngomong, saya sudah lama sekali nggak lihat penjual Putu keliling dengan suara Putunya yang khas 😆

      Delete
    2. Betul sekali mbak, kalo gula merahnya banyak penjualnya mungkin ada tiga kemungkinan, pertama harus naikin harga. Ini bisa berimbas pada kurangnya pelanggan.

      Kalo ngga naikin harga mungkin saja dia baru dapat duit dadakan jadi ngga mau untung banyak. Biar tekor asal kesohor apalagi gula merah lagi mahal harganya.

      Yang ketiga, mungkin dia lagi khilaf.😂

      Delete
    3. Wahahaha, kasian juga kalau sampai khilaf salah kasih harga. Jadi rugi dong penjualnya 😁

      Eniho, sekarang di pasaran berapa ya mas harga Klepon kira-kira? Kalau di supermarket (di pasar nggak ada yang jual) yang pernah saya lihat, satu pack isi 6 pcs itu harganya IDR 10.000 😆 huhu tapi kecil banget size-nya 😂 mungkin kalau di pasar akan jauh lebih terjangkau harganya 😍

      Delete
  6. Saya jg suka klepon mbak, biasanya dulu suka buat sendiri, tpi dr campuran kentang kukus dan tepung ketan, jadi kenyal tpi lembut, gula merahnya jg hrs banyak, biar digigit muncrat gitu.. hi hi, kue tradisional lain sy suka kue lupis yg dr ketan, biasanya berbentuk segitiga dan disiram dengan kuah gula yg kental, ato kue jongkong, mirip dengan bubur sumsum, hanya sj diwadah daun pisang, dr tepung beras dimasak dengan santan yg gurih, trus dikukus, terakhir diatasnya disiram pake air gula juga yg agak kental,btw koq gula semua yaak 😆 ..

    ReplyDelete
    Replies
    1. TOOOSSS MBA, memang harus banyak ya biar muncrat ðŸĪĢ

      Wah saya juga suka kue Lupis, kuah gula Jawanya harus banyak kalau makan kue ini 😍 kalau kue Jongkong belum pernah coba, while Bubur Sumsum lumayan sering makan saat di Indonesia karena doyan jadi si mba sering buat 😆 aduuuh jadi ingin makan gula Jawaaaa 😂

      Delete
  7. Bagus fotonya. Kangen sama klepon apalagi pas gula jawanya meleleh di mulut. Trus rasa kelapanya juga enak. Jadi ngiler.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Terima kasih mba 😁

      Iya, Klepon memang sering buat rindu ya mba 😆 hehehe.

      Delete
  8. Baru beberapa hari kemaren saya ngeliat video resep klepon di ig nya rudi choirudin mba, tapi namanya ya itu onde-onde padahal kalo disini ya itu klepon.

    Disini kalo belinya di abang gorengan, biasanya yg bentuk mini, digoreng dalam balutan biji wijen isi kacang ijo kupas, itu yang paling enak, lebih manteb. Makannya juga lebih seru 😂

    Kalo makanan tradisional, sebenernya bukan masalah enak gak enaknya, karena makanan itu rata-rata gulanya wow, makin manis makin melimpah, makin enak 😂. Tapi karena kenangannya. Biasanya karena sering dimakan waktu kecil, trus sekarang susah nemuinnya lagi, kecuali bikin atau karena ada moment2 tertentu baru bisa nyicip lagi. 😔

    Kalo klepon saya juga suka, tapi udah jarang yang jual (karena kelapanya itu cepet basi jadi gak bisa tahan lama, kemungkinan), harus ke toko dulu kayaknya, atau ke bakery.

    Selain itu, biasanya saya suka nyari ketimus/lemet ubi mba, ato kalo disini bilangnya pipis ubi (orang sini nyebut pepes begitu), lagi-lagi karena campuran gula merahnya juga yang banyak 😂. Bikinnya termasuk mudah, karena diparut aja singkongnya, kalo males tinggal di blender, pake kelapa parut sm gulmer, daun pisang tinggal nyomot di belakang rumah (punya tetangga) 😅. Trus sama satu lagi Srikaya Ketan (tapi yang dimakan srikaya nya doang, yg manis)😁

    ReplyDelete
    Replies
    1. Nah itu kalau di saya namanya Onde-onde mba, digoreng, warnanya cokelat, ada biji wijen di luarnya, terus isian dalamnya normally kacang ijo 😍 gara-gara bahas Onde-onde, saya jadi iseng cari resepnya kemarin. Penasaran susah apa nggak 😂

      Setujuuu mba, memang snack tradisional ini terasa enak karena kenangannya. Semacam diajak flashback ke masa kecil waktu sering dikasih snack tradisional sama orang tua, atau sekedar diajak ke pasar demi bisa icap-icip beberapa snack yang ada di sana ðŸĪĢ

      Di Bali pun sudah jaranggggg sekali ada yang jual Klepon, saya cuma lihat di supermarket saja itupun nggak banyak (kadang ada, kadang nggak) dan yaitu sizenya kecil sangatsss 😅 jadi nggak puas kalau mau makan ~ eniho, saya tau timus mba, tapi terakhir makan sudah lamaaaa sekali jaman masih di kecil saat main ke rumah simbah di kampung halaman. Jadi sudah lupa-lupa ingat rasanya 😆

      Delete
  9. tetangga punya usaha bikin jajanan, tiap pagi selalu mengantarkan jajanan ke berbagai penjual. termasuk salah satunya adalah (almh) mbahku. Jajanan-jajanan tersebut antara lain adalah dadar gulung, onde-onde, kue kuk, putu ayu, dan klepon. Jadi tiap hari aku bisa makan klepon. Tinggal jalan kaki bentar dan sekaligus larisin jualan simbah..hehhehee

    Coba bikin dadar gulung kak. Menu yang cocok untuk mengawali buka puasa. :D

    ReplyDelete
    Replies
    1. Waaah beruntungnya mas Rivai bisa makan snack tradisional kapanpun mas inginkan 😍 nggak perlu repot masak-masak dulu pula 😂 Ohiya, saya juga suka Dadar Gulung ðŸĪĢ baik, akan saya cari resepnya~

      Thanks for the recommendation, mas 😍

      Delete
    2. Buka ini pas lagi puasa dan lihat gambarnya, langsung ngiler. Aku bisa makan klepon banyak, one of my fav traditional cakes

      Delete
    3. kalau pengen jajan cenil, getuk, ketan, dkk-nya tinggal ke pasar aja. Ada yang jual jajanan pasar.
      Di tunggu cerita tentang dadar gulungnya kak :D

      Delete
    4. Mas Cipu: ehehe, saya juga kalau makan Klepon nggak bisa satu saja, mas. Harus banyak biar puas 😂

      Delete
    5. Kata mba ART, di pasar Bali jarang ada jajanan pasar seperti itu mas. Makanya kalau lagi ingin makan, mau nggak mau harus buat 😆

      Delete
  10. Jadi saya biasanya kalau ke blog ini, baca artikel baru biasanya berurutan dari yang terbaru.
    Nah pas buka home, kok liat foto menarik ini.

    dan ini mah onde-onde hahahahahaha.

    Di Buton, ini jajanan wajib saat hari besar yang diperingati.
    Di sana namanya haroa, di Jawa namanya bancakan.

    Nah kalau di Jawa bancakan kan kudu ada apem, di sana haroa, pasti ada kue ini (kami nyebut jajanan dengan sebutan kue hahaha)

    Hanya, di Buton tuh nggak dikasih warna, warnanya putih gitu.
    Saking wajibnya jajanan ini, saya dong sampai bisa bikinnya, (dulu sih), saking mama saya sering bikinnya, terus kami diminta bantuin bulatin gula merahnya.

    Lama-lama saya selalu perhatiin mama kalau bikin adonannya kayak gimana, dan akhirnya bisa bikin sendiri.

    Terus setelah saya di Jawa tuh lucu.
    Pertama kali saya ke Surabaya, tinggal di rumah om saya, nah om saya tuh hampir tiap minggu ajakin kita jalan-jalan ke luar kota, dan kalau pulang mesti mampir di Mojokerto karena ada kakaknya tante saya.

    Di sepanjang jalan menuju rumah kakaknya itu, saya sering banget membaca KLEPON atau JUAL KLEPON di sepanjang jalan.

    Saya penasaran dong, apa sih klepon itu, dan bersorak gembira ketika suatu saat tante saya memutuskan membeli klepon tersebut buat oleh-oleh.

    Bahagia banget saya, pas di rumah om saya kami makan dong klepon itu, lalu saya ngakak, ya ampooonnn, ini kan onde-onde hahahahaha.
    Onde-onde yang dikasih warna hijau!

    etdaahh, kok saya pengen bikin ini ya, meski udah lamaaaaa banget nggak pernah bikin, seingat saya sih dulu adonannya dari ketan.
    Dulu bahkan mama saya merendam sendiri beras ketan putih, lalu digiling jadi tepung ketan, makanya rasanya jauh lebih enak dibandingkan pakai tepung jenis kayak rose brand itu.

    Btw, saya juga suka makan klepon ini (kalau buatan mama saya), soalnya gulanya banyak dan make gula aren yang enak :D

    Cuman ya agak trauma sebenarnya, karena dulu waktu kecil, saking nggak sabaran pengen cicipin, saya makan dong tuh onde-onde yang baru dikeluarin dari panci dan di gulingkan pada parutan kelapa.

    Daaannn, gulanya muncrat di mulut dan itu masih panas banget hahahahaha.

    Oh ya, btw, kalau di Buton, seingat saya, hampir semua jajanan bulat diberi nama onde-onde (atau mungkin saya aja yang nyebut onde-onde ya? :D)

    Yang ada wijennya juga namanya onde-onde, tapi biasanya dikasih pelengkap, onde-onde goreng :D

    Kalau snack tradisional kesukaan saya?
    Kalau di Buton, jujur hampir semua snack tradisional saya suka (Rey mah kalau jajanan semua suka hahahaha)

    Nah kalau di Jawa, saya sukanya jajanan yang lembut-lembut, kayak (hadeeehhh saya lupa namanya), itu loh yang biasanya sejenis kue lapis, trus olahan dari kentang yang dikukus, saya kurang doyan digoreng kalau jajanan di Jawa.

    Biasanya, tiap Ramadan gini, tiap pukul 3 sore atau sebelumnya saya udah ke depan komplek, borong jajanan yang lembut-lembut itu, yang warnanya ijo-putih, kadang juga kue lapis.
    Terus saya simpan di kulkas, pas buka dimakan udah dingin dan enak banget.

    Kebalikan ama paksu, dia mah bukanya selalu pakai gorengan, kebiasaan sejak kecil di keluarganya gitu.

    Kalau mama saya dulu sukanya bikin kolak yang lembut, makanya kalau puasa gini saya selalu ngincar jajanan lembut, nggak suka beli kolak, soalnya nggak nemu yang seenak buatan mama hahaha.

    Akan tetapiiiiiii, saya takut ke depan beli jajanan, itu yang beli segerembol, terus mereka pegang-pegang bebas bungkusnya, meski ada plastiknya kan deg-degan juga dengan adanya virus ini.

    Terpaksa saya bikin puding aja deh, dimakan ama SKM bahahaha.
    Etdah si Rey curcol bebas ke mana-mana.
    Abisnya kangen juga ama onde-onde eh klepon iniiihhh :D

    ReplyDelete
    Replies
    1. Berarti mba Rey sama seperti Mas Kal El di atas yang sebut Klepon dengan Onde-onde 😆 hihi. Apa sebutan Onde-onde itu memang dari daerah mba ya? Unik banget, karena beda kota bisa beda artian 😁

      Saya jadi belajar lagi soal nama-nama snack tradisional. So, kalau one day saya ke kota lain, jadi nggak salah sebut nama, takut nanti dikasih snacknya nggak sesuai sama apa yang saya inginkan 😂 hahaha. By the way, saya pernah seperti mba Rey, karena buru-buru ingin makan, tanpa sadar gula Jawanya masih sangat panas. Untung nggak meleleh lidah saya ðŸĪŠ

      Ohya, saya juga Kolak Pisang dan Kue Lapis, mba. Apalagi Kue Lapis Surabaya kan juarak banget sampai terkenal seantero Indonesia 😍 saya kalau sudah makan Kue Lapis kadang suka khilaf ðŸĪĢ nggak bisa satu pokoknyah hahahahaha 😂

      Delete
  11. yampun mbakk, aku juga doyan klepon, malah waktu SMP udah bisa bikin sendiri hahaha, karena di sekolah ada mata pelajaran tata boga.
    habis baca ini, pas ramadhan jadi mikir ada yg jual ga ya, pasar sore kayaknya juga jarang jualan jajan ginian.

    pengen ihhh

    ReplyDelete
    Replies
    1. Mba Ainun jago banget bisa buat Klepon 😍 saya padahal dulu juga ada pelajaran tata boga di sekolah tapi nggak pernah belajar soal bagaimana cara memasak Klepon 😆

      Ayo mba buat lagiiiii kalau di pasar nggak ada 😁

      Delete
  12. Jadi ngiler aku lihat gambar kleponnya, Mbak. Kebetulan aku juga suka banget makan klepon. Tapi kalau beli kebanyakan sih gitu, gula jawanya sedikit. Jadi kurang nendang. Pernah coba bikin tapi gagal. Hehehe. Kapan-kapan coba lagi deh, pakai resep lain yang ada di cookpad.😆

    ReplyDelete
    Replies
    1. Itu diaaa mba, kalau beli isinya suka sedikit 😂

      Makannya jadi nggak puas, berasa belum selesai tapi sudah habis duluan ahahahaha ðŸĪĢ semoga sukses percobaannya, mba 😍

      Delete
  13. Klepon ini selalu jadi bahan perdebatan sama temen-temen, Mbak. Saya bersikeras kalau ini namanya onde-onde, sementara temen-temen bilang kalau ini namanya klepon. Hehehe...

    Tapi, terlepas dari apakah namanya klepon atau onde-onde, rasanya memang maknyus betul. Apalagi kalau dimakan pas masih hangat. Manis gula jawanya digabung sama gurihnya parutan kelapa bikin rasanya juara banget.

    Btw, sudah pernah coba arem-arem, Mbak Eno? Enak juga itu. Kayak lontong tapi ada isi suwiran ayam dan sedikit sayuran. Enak banget buat dimakan pagi-pagi. :)

    ReplyDelete
    Replies
    1. Sepertinya yang sebut Klepon itu di Pulau Jawa saja ya, mas? Soalnya dari yang saya baca pada komentar-komentar di atas, banyak yang bilang kalau snack ini namanya Onde-onde di kota beliau-beliau semua yang mana di luar Pulau Jawa 😁 hihihi. Well, apapun namanya yang penting rasanya samaaa 😍

      Wah mas, saya suka sekali arem-arem 😆 aduuuh kalau makan itu nggak bisa satu, minimal tiga deh. Dan biasanya saya makan pakai bakwan goreng yang dikasih saus kacang 😂 ntaphhh!

      Delete
    2. Juara banget itu, Mbak, kalau makannya pakai bakwan goreng. Arem-arem ini jadi motivasi banget buat ikutan kuliah tamu pas kuliah. Kalau dapat snack, pasti salah satu isinya arem-arem. Hehehhe

      Delete
    3. Arem-arem itu semacam menu wajib untuk kotak snacks ya mas 😆 trio arem-arem, risol / pastel dan kue soes / kue lapis / etc 😍

      Delete
  14. Ya Alloh kleponnya bikin ngiler. Jadi pengen nyoba bikin.

    Hok oh mba, klepon di pasaran kecil2 dan gulanya dikit.

    ReplyDelete