Beach Road | CREAMENO

Pages

Beach Road


Kalau ke Singapura, gue paling suka menginap di area Bugis Station dan Beach Road seperti yang pernah gue ceritakan pada post Andaz 😍✌ kenapa? Karena gampang kalau mau ke resto yang gue suka makanannya, tinggal jalan kaki bisa. Kebetulan ada beberapa resto langganan gue di area Bugis, Arab Street dan Haji Lane πŸ˜‚ dan alasan lain karena dari beberapa hotel di Singapura yang sering gue pesan, favorit gue tetap Andaz Hotel by Hyatt dan Pan Pacific Suites dengan pemandangan langsung ke Singapore Flyer! πŸ˜†


Eniho, di samping Andaz Tower (foto atas), ada persimpangan jalan besar bernama Beach Road dan foto-foto ini gue ambil ketika berada di persimpangan tersebut 😁 gue rasa, gue paling sering jalan kaki di area Beach Road karena sejuuuuk bingits banyak pohon tinggi πŸ˜‚ dan kebetulan juga, Beach Road merupakan jalan penghubung dari Bugis Station ke salah dua destinasi wisata hits seperti Haji Lane dan Arab Street (yang wajib teman-teman kunjungi ketika main ke Singapura). Jadi nanti saat teman-teman jalan kaki dari Bugis station menuju Haji Lane dan Arab Street, teman-teman akan menemukan pemandangan familiar seperti foto-foto gue inih ehehehehehe πŸ˜†


Ohya, meski mungkin Beach Road hanya jalan biasa buat sebagian orang, tapi nggak buat gue gaes, karena setiap kali gue lewat Beach Road, gue merasa aneh sebab gue punya banyak kenangan yang tertinggal di sana πŸ˜‚ bahkan saat gue lihat fotonya sekarang, seperti ada kupu-kupu terbang di perut gue hahahahahahaha antara rindu mau ke sana, dan rindu semua kenangan yang sudah terlewat entah itu bersama teammates atau bersama si kesayangan πŸ™ˆπŸ€ͺ


Beach Road pernah jadi saksi gue pulang ke hotel dalam keadaan lelah setelah ketemu partners seharian πŸ€ͺ dan pernah jadi saksi gue berantem sama dia πŸ˜‚ pun Beach Road juga pernah jadi saksi ketika dia menggandeng tangan gue untuk menyebrang, dan menjadi saksi saat gue kehujanan terus harus lari balik ke hotel dalam keadaan basah πŸ€ͺ🀣 dan terlalu seringnya gue lewat Beach Road, gue sampai merasa wajib untuk mampir setiap kali ke Singapura especially waktu menginap di area Robertson Quay, near Marina atau Orchard.

Nah bicara soal berantem, sebenarnya alasan gue berantem di sana itu sepele 🀣 jadi ceritanya kami baru sampai Singapura sekitar jam 2 siang, terus kami bergegas ke hotel naik MRT, dan turunnya sudah pasti di Bugis Station. Cuma waktu itu kami menginap bukan di Andaz melainkan di Pan Pacific Suites jadi harus jalan kaki lumayan jauh (nggak seperti Andaz yang berlokasi tepat di depan station) πŸ™ˆ dan gara-gara harus jalan dalam keadaan panas, gue jadi emosional.

Awalnya gue diam karena prinsip gue selama gue dalam 'kepanasan mode' baiknya jangan bicara karena kalau bicara, nanti keluar tenaga ekstra πŸ€ͺ tapi entah kenapa, dia saat itu cerewet sangattttt, dia terus ajak gue bicara dan becanda yang membuat gue jadi kesal πŸ˜‚ gue bilang, "Hon can you quiet? I need to cooling down." dan dia bukannya diam justru semakin cerewet macam bebek kwek kwek 🀣 gue yang emosional langsung marah, "Hon, shut up please!" dan dia yang kaget karena gue nggak pernah sampai segitunya, tanpa sengaja melindas kaki gue dengan cabin suitcase yang dia bawa 😭

@#$%#%#^$& -- AAAAARRRGGGHHHHH!! Jangan ditanya habis itu bagaimana kelanjutannya πŸ˜‚ yang pasti gue langsung marah-marah di sepanjang jalan padahal sakitnya nggak seberapa (nggak berasa juga), tapi entah kenapa emosi gue sudah sampai di ujung kepala 🀯 hahahahaha. Dan dia yang nggak menyangka gue bisa berubah jadi macan langsung buru-buru ambil kipas portable di dalam backpack dan mengipasi gue biar gue nggak kepanasan 🀣

Sepele banget, kan? Kalau diingat pun cuma jadi bahas tertawaan πŸ™ˆ padahal waktu kejadian, gue-nya lebay banget seakan kaki kelindas roda becak πŸ₯΄πŸ˜‚ anehnya lagi, gue jadi punya tenaga buat merepet panjang lebar dan lupa kalau sebelumnya berusaha simpan tenaga gara-gara kepanasan 🀣 so, kalau teman-teman ada yang mampir Beach Road, mungkin bisa menerka di mana kejadian gue kelindas cabin suitcase dan silakan reka ulang kejadiannya πŸ˜‚ Sekian.

30 comments:

  1. Sebuah tempat / lokasi yang memiliki " cerita kenangan " tersendiri buat Mbak . Kenangan yang melekat dihati dan pikiran. Saran saya sih..... putar ulang kembali kenangan tersebut,biar hati dan pikiran menjadi tambah lebih Bahagia. :) saya yakin Mbak bisa kok.....




    ReplyDelete
    Replies
    1. Hehehe kemarin sambil menulis, sambil diputar kenangannya kok mas πŸ˜‚ makanya bisa diceritakan dengan gamblang 😁✌

      Delete
  2. Cakep banget skyline-nyaa! tapi aku belom pernah ke Beach Road sih :( semoga bisa ke sana setelah corona usai

    ReplyDelete
    Replies
    1. Cakep mba 😍 eniho, ini bukan area terkenal karena cuma persimpangan jalan πŸ˜‚ setiap yang ke Haji Lane kemungkinan pasti lewat, tapi bisa jadi nggak sadar 🀣 semoga Corona cepat usai ya, mba. Sehat-sehat di sana πŸ’•

      Delete
  3. Huahahaha, bener banget. Jangankan yang outdoor mbak, di dalam ruangan pun kalau lagi gerah saya suka nahan diri buat gak meledak-ledak. Paling sering di kelas sih. Udah mah rame, berisik juga. Kombinasi pas buat meledak aja itu :D

    ReplyDelete
    Replies
    1. Hahahahaha, ternyata saya ada temannya πŸ˜‚

      Entah kenapa kalau panas rasanya jadi lebih mudah meledak padahal alasannya kebanyakan sepele dan nggak masuk akal 🀣 apa mungkin saat panas, otak jadi nggak bisa berpikir dengan tenang, ya (?) makanya sensitif terus bawaannya πŸ€ͺ well, apapun itu, semoga kita bisa lebih tenang ke depannya πŸ˜‚ *jangan lupa kipasan*

      Delete

  4. Hahahahahaha... Saya rasa bakal sulit bagi mereka mba, dimana si pereka ulang bakal jadi korban pelindasan cabin suitcase, mending jadi tersangka pelindasannya aja. Sakitnya sih gak seberapa tapi dongkol nya itu loh 🀣.

    Saya jadi teringat dulu pas pulang kuliah, batal nebeng naek motor sm temen (entah dia sebenernya tetangga ato gebetan πŸ˜‚), padahal dia yang janji dan nunggunya lama pula. Jadi akhirnya saya pulang jalan kaki ke halte bis, jauh bo', panas2 berdiri di tengah lampu merah, dan jadi dongkol (bukan karena kepanasan tapi karena dibatalin sepihak itu kayaknya) πŸ˜‚

    Nah, pas lagi berdiri di lampu merah, sambil ngelamun dan udah mepet ke pinggir, tiba dengan nyantai si mamang gerobak yang lagi ngangkut besi-besi beserta perkakas bangunan lewat dan melindas jari-jari kaki (padahal jalanan di depan saya itu terbentang luas)

    Masih misteri buat saya, kenapa hanya khusus di hari itu saya harus iseng pake sendal jepit ke tempat kuliah πŸ˜…πŸ˜‚

    ReplyDelete
    Replies
    1. Nah itu mbaaaa, DONGKOLnya 🀣 saya dongkol karena dia terus becanda padahal saya sudah kepanasan πŸ˜‚ mungkin karena itu akhirnya saya meledak saat dia tanpa sengaja melindas kaki saya. Padahal nggak sakit sebenarnya πŸ€ͺ tapi entah kenapa langsung drama hahahahahaha.

      Terus habis baca cerita mba Rini, saya jadi sadar, kalau betul adanya, di dunia ini nggak ada sesuatu yang kebetulan πŸ˜‚ setiap hal yang terjadi memang sudah digariskan termasuk kenapa saat itu mba pakai sendal dan saya pakai sepatu flat, dan kenapa juga kita bisa kelindas roda (?) Kenapa nggak kelindasnya waktu pakai sepatu sport misalnya atau kenapa sih harus kelindas (?) 🀣 KZL.

      Delete
  5. Duh, memang kalau lagi kepanasan itu rasanya ingin marah-marah 🀣 udah suasana hati lagi nggak enak, cuaca panas, pake acara dilindas roda koper pulak wkwkwk aku membayangkan mukanya si dia pasti bingung banget liat Mba Eno yang lagi cacing kepanasan 🀣

    Lucu yaa terkadang ketika kembali ke sebuah tempat, kita serasa dibawa flashback ke memori yang pernah ada. Sesederhana waktu suami ngajakin ke tempat langganannya makan soto waktu jaman SMP dulu, ehh malah jadi nostalgia sama bapak penjualnya (yang ternyata masih inget suamiku padahal udah belasan tahun lamanya πŸ˜†). Aku jadi tau dulu katanya suamiku tuh suka jajan soto bareng sahabatnya tiap pulang sekolah hahaha lucu banget jadinya ngebayangin dia masih pake seragam SMP πŸ˜‚

    ReplyDelete
    Replies
    1. Huhuhu ternyata nggak cuma saya saja yang gampang emosian kalau panas πŸ™ˆ Iya mba, aneh banget waktu itu saya bisa segitu cranky-nya. Mungkin juga karena lelah dan lapar πŸ˜‚

      Waahhhh bapaknya bisa ingat? Takjub lho jaman SMP kan lama bangetttt 🀣 mana pasti pelanggan si bapak sudah ribuan jumlahnya. Tapi kalau sampai bisa ingat, means pasangan mba meninggalkan kesan tersendiri untuk si bapak πŸ˜† terus mba jadi kebayang pasangan mba pakai baju putih biru celana cingkrang ala anak sekolahan jaman SMP, ya? Pasti masih cute banget hahaha 🀣

      Delete
  6. Jangan marah-marah mba, nanti cepat t..? wkwk

    Untung doi orangnya gak marahan pula ya mba. Kan jadi gak asik kalo mba eno marah, eh si doi malah balik marahπŸ˜‚

    ReplyDelete
    Replies
    1. Cepat tua kah? 🀣 hehehe.

      Untungnya kalau saya marah, dia nggak ikut marah. Takutnya jika keduanya marah jadi saling melindas kaki pakai suitcase dan nggak jadi liburan πŸ˜‚ hahahahaha.

      Delete
  7. Setelah checkpoint imigrasi dekat Causeway, Beach Road ini bagian Singapura yang pertama saya tapaki, Mbak. Adem banget suasananya.

    Tapi yang paling bikin kangen itu trotoar yang lebar-lebar banget. Bener-bener ngasih kesempatan orang untuk jalan kaki. Nggak perlu susah-susah juga mengelak kubangan kalau hujan. Hehehe.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iya kan mas, adem bangetttt banyak pohonnya πŸ˜‚ dan banyaknya juga bukan yang berjarak gitu tapi full sepanjang jalan pohon besar berjejer jadi enak kalau yalan-yalan di bawahnya πŸ˜† hehehehehe.

      Dan saya setuju, salah satu yang saya suka juga dari Singapura karena trotoarnya betul-betul membuat nyaman kita as pejalan kaki, hehe. Nggak perlu takut kubangan hujan pun nggak perlu takut ada motor tau-tau naik trotoar πŸ™ˆ

      Delete
  8. Eno, ada tiga hal yang bikin orang cranky saat traveling: 1. Karena kepanasan, 2. Karena kelelahan dan 3. Karena kelaparan hahahah. Itu yang sering saya alami. Kalau traveling sama teman, pasti kalau cranky bawaannya kalau ga panas, lapar atau lelah.

    Eh tapi ngambeknya ga lama kan Eno? Abis itu pasti ditraktir dinner mewah

    ReplyDelete
    Replies
    1. Nah, kalau ketiganya digabung bisa bahaya πŸ˜‚ sudahlah lelah, panas, terus lapar pula. Hahahahaha. Bisa-bisa yang becanda berlebihan dapat jackpot karena becanda nggak pada tempatnya 🀣

      Saya ngambeknya nggak lama mas, selama kena AC atau kipas biasanya langsung baik lagi moodnya πŸ˜‚ dan nggak pakai dinner mewah, karena saya cuma dikasih ice cream pun bisa langsung ceria πŸ™ˆ

      Delete
  9. Liat foto lu, gw justru kepikiran satu hal mbak. Lu pernah perhatiin gak sih, cara kontraktor Singapura kerja? Pasti daerah kerjanya dikelilingin pake seng atau ditutup rapat bahkan sampai tinggi menjulang biar debunya gak pada keluar. Terus ini yang keliatan banget bedanya sama kontraktor negara kita: jalan sekitarnya tetep bersih gak bletok tanah macem di negara kita.

    -___-'

    Ya gak sih?

    ReplyDelete
    Replies
    1. Haahahaha, sebenarnya di Indonesia ada juga kontraktor yang concern terhadap sekitarnya tapi mungkin hitungannya nggak banyak kalau dibandingkan sama kontraktor yang asal-asalan πŸ™ˆ

      Dan memang yang paling nggak banget itu kalau jalanan di sekitar area konstruksi jadi jelek, bertanah basah dan kotor, mana debu juga ke mana-mana karena sengnya kurang tinggi menjulang πŸ˜‚

      Delete
    2. Ada kok Riza :D
      Tapi nggak semuanya sih, biasanya tergantung lokasi dan permintaan sekitar.

      Dulu saya kerja di kontraktor, kami bangun rumah-rumah mewah, dan biasanya bukan cuman bangun seng yang tinggi, tapi kain dan jaring, biar debunya nggak ngotorin tetangga hahaha.

      Ribet sih, tapi udah resiko :D

      Delete
    3. Hihi, betuul, ada kok mas Riza tapi memang nggak semua πŸ˜† mungkin juga kalau untuk personal space seperti rumah, kadang nggak mau ditutup ini itu sebab akan ada charge tambahan apabila ingin request pakai seng, etc.

      Kecuali rumah mewah seperti kata mba Rey, karena pemiliknya bakal mau lebih modal banyak untuk biaya perintilan tersebut 😁 however, untuk bangunan besar seperti apartment, tower, dan lainnya -- setau saya banyak yang pakai seng untuk penutup, cuma kekurangannya mereka nggak care sama jalanan sekitar jadi banyak yang bertanah πŸ™ˆ

      Delete
  10. baca post ini aku jadi nginget nginget lagi disebelah mana beach road ini hahaha
    ntar kalo ke sing lagi akan aku susuri jalanan ini dan ngebayangin adegan mba eno xixixi
    etapi emang bawaan kalo panas itu, darah naik ke ubun ubun, lalu pilihannya antara mo nerkam orang sama munculnya sakit kepala mendadak haha

    ada benernya juga yang mas cipu bilang, kayak yang diiklan iklan itu, katanya ' kalo lo lapar lo resek' nahh hahaha

    ngebayangin raut muka nya si honey nya mba eno kayaknya langsung luluh lantak lemas tak berdaya ngeliat mba eno tiba tiba langsung boom nggak terduga :D

    ReplyDelete
    Replies
    1. Kalau mba turun di Bugis Station terus jalan kaki ke Haji Lane, nanti akan lewat Beach Road mba ~ tapi Haji Lanenya yang sisi kanan ya (yang berada di seberang Bangunan Pan Pacific Suites Hotel) 😁 itu lho yang ada mural fenomenal warna-warninya πŸ˜‚ nah, sepanjang jalan itu Beach Road namanya 😍

      Saya juga begitu mba kalau terlalu panas bisa pusing mendadak πŸ˜‚ makanya dia seharusnya nggak ganggu saya hahahahaha. Tapi dia nggak sampai luluh lantak lemas tak berdaya mba, yang ada dia cuma buru-buru ambil kipas terus kipas-kipas saya habis itu yaaa becandanya tetap dilanjutkan 🀣

      Delete
  11. Ngga kebayang kalo dua-duanya sama marah ..., Jadi kayak gimana itu jalanan Beach Road ..., bisa - bisa aspal jalan ikutan terbang keangkat gegara adu rame gantian saling lindas pakai cabin suitcase πŸ˜…πŸ€­

    ReplyDelete
    Replies
    1. Nah ituuuu hahahaha bisa-bisa aspalnya jebol mas terus-terusan dilindas pakai cabin suitcase 🀣 drama banget, ya πŸ™ˆ

      Delete
  12. Hahahahahahaha ngakaaakkk...
    Panas, dan lapar dan capek kayaknya tuh hahaha.

    Saya banget.
    Saya benci ketidaknyamanan.
    Panas dan lengket, capek pula.
    Kalau kayak gitu saya milih diam aja deh :D

    That's why saya sukanya main ke mall, lebih tentram karena adem :D
    Ketimbang saya manyun berpanas-panas di taman, banyak debu, hadehhh..

    Btw Khasnya Eno banget ya, sangat menikmati momen, yang membuatnya mengenal setiap detail yang mengingatkan akan kenangan tersebut.

    Di masa kayak gini, kayaknya terasa banget ya kangennya akan Beach Road ini, semoga pandemi segera berakhir dan bisa menikmati suasana Beach Road :)

    ReplyDelete
    Replies
    1. Wahahahaha anak mall banget kita mba πŸ˜‚ huhu ~ tapi lately saya suka ke hutan karena di Jeju hutannya sejuk-sejuk πŸ™ˆ padahal dulu paling malas diajak ke alam eh giliran di Jeju jadi hobi bangatttts 🀣

      By the way, saya mengingat kejadian di atas bukan karena saya menikmati momennya mba (nanti kalau dinikmati, dia jadi keseringan melindas kaki saya) πŸ€ͺ hahahahaha. So, bisa dibilang saya ingat kejadian itu karena saya memang kesal sekali sepertinya, bahkan sampai sekarang masih sering saya bahas πŸ˜‚ semisal lagi jalan, saya suka bilang, "Tiati, nanti lu lindas lagi kaki gueh." 🀣

      On a serious note, saya rindu banget sama Beach Road karena banyak kenangan di jalan itu, hehehe. Semoga si Coro cepat hilang mba, sudah rindu yalan-yalan πŸ™ˆπŸ’•

      Delete
  13. Kalau ada rejeki ke Singapura lagi, pengen ke tempat2 yang Mba Eno tulis. Kayaknya saya kurang banget menjelajah padahal 3 harian di sana.

    Kenangan Mba Eno kuat banget, ya. Hok o, saya bisa merasakan. Tiap ke suatu tempat yang memberikan kesan dan kenangan, rasanya beda ya, Mba. Kalau ke sana, seakan memutar waktu. Semua orang2 yang kita kenal atau berada di sana, sedihnya, ketawanya, momen apa, kayak diputar lagi.

    Mba Eno, tulisan Mba berhasil membuat emosiku naik turun nih.πŸ€—

    ReplyDelete
    Replies
    1. Habis baca komentar mba Pipit di sini, jadi keingat saya belum kelar menulis soal Singapura πŸ˜‚ hahahahahaha.

      Saya kalau hal-hal begini kadang ingat mba, giliran makan di mana, etc seringnya nggak ingat kecuali memang berkesan banget restorannya 🀣 dan Beach Road ini memang berkesan banget karena saya sering lewat, dan jalan kaki di sekitaran sana 😍 jadi setiap ke Beach Road, feelingnya sudah beda πŸ™ˆ

      Terima kasih banyak mba Pipit sayaangggg πŸ’•

      Delete
  14. Aku juga suka Beach Road karena jalanannya lebar dan kanan kirinya rindang dengan trotoar yang nyaman. Aku nggak suka panas, tapi entah kenapa kalo trotoarnya kayak di SG, tetep hepi-hepi aja :D

    ReplyDelete
    Replies
    1. TOOOOOOSSS! Cakep banget memang 😍

      Saya to be honest nggak hapal banyak nama jalan, tapi Beach Road ini salah satu nama jalan yang paling saya hapal di Singapura karena terlalu seringnya lewat sana πŸ˜‚ hihi. And I couldn't agree more, memang trotoar di SG membuat kita betah untuk yalan kaki yah walau kita nggak suka panas πŸ™ˆ

      Delete