May I Help You? | CREAMENO

Pages

May I Help You?




Gue lagi iseng scrolling galeri hape saat gue menemukan foto di atas, dan gue jadi ingin bercerita soal pengalaman absurd yang pernah gue lakukan beberapa waktu silam ๐Ÿ˜‚ mungkin teman-teman yang sering baca tulisan gue tau kalau gue ini anaknya timid, dan itu bukan cuma menyangkut berbicara dengan strangers, karena nyatanya gue pun sangat malas untuk masuk sebuah store tanpa alasan jelas ๐Ÿคฃ especially kalau penjaga store-nya mengikuti gue dan bertanya, "Ada yang bisa dibantu, Kak?" -- beuh, dijamin gue langsung ke luar ๐Ÿคช

Alhasil, gue baru mau masuk store kalau memang ada barang yang mau gue beli di sana ๐Ÿ˜‘ kenapa? Karena gue merasa nggak nyaman kalau lagi lihat-lihat terus diikuti oleh SPG-nya meski mungkin SPG-nya ingin bantu gue cari barang yang gue inginkan. Permasalahannya kalau gue nggak tau barang apa, kan gue jadi bingung mau jawab. That's why gue harus punya tujuan dulu sebelum masuk toko biar bisa jawab (ribet, ya?) ๐Ÿ˜‚ dan gara-gara itu juga, setiap kali gue mau ke store, gue harus pergi sama pasangan, keluarga, teman, atau mba sekalian, sebab dengan adanya seseorang, itu membantu gue untuk menghindari interaksi dengan orang yang nggak gue kenal ๐Ÿคฃ

Sampai akhirnya disuatu hari, gue baru pulang yalan-yalan sama si kesayangan dan gue berniat kasih hadiah ulang tahun untuk asisten tercinta ๐Ÿ˜ setau gue, mba suka make up, tapi berhubung gue nggak tau make up apa yang mba suka, so gue putuskan untuk beli lipstik saja ~ lalu pergilah gue ke Duty Free bandara ๐Ÿ˜† setibanya di depan Duty Free, gue sama si kesayangan sempat berdebat zzz karena dia nggak bisa menemani gue masuk ke dalam. Alasannya, dia bawa troli jadi dia takut menabrak display yang ada ๐Ÿ™„ KZL.

Dengan berat hati gue melangkah, sambil sebelumnya wanti-wanti ke dia, "Pokoknya kalau ada sales mendekat, elu samperin gue, ya!" dan masuklah gue ke Duty Free bandara ๐Ÿ˜‚ sumpah gaes, gue deg-degan karena beberapa sales sepertinya ingin menyapa gue padahal gue sudah secuek mungkin menunjukkan kalau gue ini nggak butuh bantuan mereka ๐Ÿคฃ✌ dan betul dong dugaan gue, ada yang datang lalu bertanya, "May I help you?" yang gue jawab dengan senyum, "No." kemudian bergegas mengambil lisptik yang sedang gue lihat tanpa memperhatikan apakah itu warna yang mba suka atau nggak ๐Ÿ˜…

Gue langsung buru-buru membayar dan ke luar, barulah setelah di luar gue check warna apa yang gue pegang dan gue kirimkan fotonya ke mba untuk makesure itu warna kesukaan mba ๐Ÿคช untung ternyata warna yang gue ambil merah bata, nggak kebayang kalau gue ambil warna oren gonjreng atau merah muda, bisa-bisa bukannya dipakai untuk bibir, justru dipakai untuk mewarnai piring di rumah ๐Ÿคฃ hfttt. Sejak saat itu, gue kapok masuk ke store sendirian ๐Ÿ˜‘ better gue yang jaga troli dan si kesayangan yang belanja biar gue nggak sengsara ๐Ÿ˜‚

---


Gue sebetulnya heran kenapa gue bisa sebegitu malasnya setiap kali diajak interaksi sama orang yang nggak gue kenal ๐Ÿคฃ padahal kalau dipikir-pikir, sales bertanya karena ingin membantu kita, tapi entah kenapa gue merasa nggak nyaman saat lagi lihat-lihat barang terus ada seseorang yang mengikuti gue dari belakang. Berasa jadi nggak mood mau belanja, especially karena gue butuh konsentrasi saat ingin memilih barang yang gue inginkan. Itu juga alasan kenapa gue lebih pilih check barang dulu di internet sebelum berangkat ke store, demi meminimalisir interaksi yang nggak dibutuhkan ๐Ÿคญ

Teman-teman, ada yang begini juga? ๐Ÿ˜†
I was scrolling through my cellphone gallery when I found the photo above, and I wanted to talk about my absurd experience which I had done some time ago ๐Ÿ˜‚ maybe you guys who often read my posts knew that I was a timid person, and that wasn't just about talking to strangers, because in fact I also really lazy to go inside a store for no reason ๐Ÿคฃ especially if the store-keeper followed me and asked, "May I help you?" - Pftt, I might will go out right away ๐Ÿคช

And because of that, I only wanna enter a store if there are items that I wanna buy ๐Ÿ˜‘ why? Because I feel uncomfortable when I just wanna looking around but the store-keeper keep following me and asking me though I know they might want to help me find the items I want. The problem is, if I don't know what kind of items, I become confused to answer their questions ๐Ÿ™ˆ✌ that's why, whenever I go, I need to have goals (items) first before entering the store so I could answer when they ask ๐Ÿ˜‚ and, every time I want to go, I better go with my partner, family, friends or assistant, because when there's someone, it helps me to avoid interactions with people I don't know ๐Ÿคฃ

Until finally one day, I intend to give a present to my assistant ๐Ÿ˜ and as I know, she like make up, but since I don't know what kind of make up, so I decided to buy lipstick ~ and at that time, I went to Duty Free airport, but when I arrived in front of the store, I and my man had an argument ๐Ÿ˜‚ he could not accompany me inside because he brought a trolley so he was afraid to crash into the display ๐Ÿ™„ phhhffttt.

With a heavy step, I went inside while warning him, "If there is a sales approach me, you should come to help me!" ๐Ÿ˜‚ I swear, I was worry because some sales seemed want to greet me even though I tried to ignore them and I tried to show them that I didn't need their help ๐Ÿคฃ but as you can guess, someone came and asked, " May I help you?" which I answered, "No." and I rushed to get the lipstick I'm looking at without paying attention whether the color was good or not ๐Ÿ˜…

I immediately paid the lipstick and go outside, and only after I was outside, I check what color I was holding and I sent the photo to her to makesure it was the color that she like ๐Ÿคช luckily, it turned out the color that I took was brick red, I wouldn't imagine if I took the orange or pink color, because she might not used the lipstick for lips, but to dye plates at home instead ๐Ÿคฃ so since then, I gave up to go to a store alone ๐Ÿ˜‘ I better take care of the trolley and ask my man to shop ๐Ÿ˜‚

---

I actually wonder why I can be so lazy every time I need to interact with strangers ๐Ÿคฃ although when I think about it, the sales asked me because they wanna help, but for some reason I feel uncomfortable when I looking around or at things, and suddenly there is someone who following me from behind. It kinda makes me lost the mood to shop, especially because I need to concentrate when I want to choose the items. That's also the reason why I prefer checking things first on internet before go, in order to minimize unnecessary interactions ๐Ÿคญ

How about you, does anyone have similiar experience? ๐Ÿ˜†
ํœด๋Œ€์ „ํ™” ๊ฐค๋Ÿฌ๋ฆฌ๋ฅผ ๋ณด๋‹ค๊ฐ€ ์•„๋ž˜ ์‚ฌ์ง„์„ ์ฐพ์•˜์„ ๋•Œ ์–ผ๋งˆ์ „์— ๋‹นํ•œ ์ œ ๋ถ€๋‹นํ•œ ๊ฒฝํ—˜์— ๋Œ€ํ•œ ์ด์•ผ๊ธฐ๋ฅผ ํ•˜๊ณ ์‹ถ์–ด์กŒ์–ด์š” ๐Ÿ˜‚ ์•„๋งˆ ์ œ ํฌ์ŠคํŠธ๋ฅผ ์ฝ๋˜ ๋ถ„์ด๋ผ๋ฉด ์ œ๊ฐ€ ์†Œ์‹ฌํ•œ ์‚ฌ๋žŒ์ด๊ณ  ์ด์œ ์—†์ด ๊ฐ€๊ฒŒ ์•ˆ์œผ๋กœ ๋“ค์–ด๊ฐ€๋Š”๊ฒŒ ๊ท€์ฐฎ์•„์„œ ๋ชจ๋ฅด๋Š”์‚ฌ๋žŒ๊ณผ ์ด์•ผ๊ธฐํ•˜์ง€ ์•Š๋Š” ์‚ฌ๋žŒ ์ด๋ž€๊ฑธ ์•„์‹ค๊ฑฐ์—์š” ๐Ÿคฃ ํŠนํžˆ ๊ฐ€๊ฒŒ ์ง์›์ด ๋”ฐ๋ผ๋‹ค๋‹ˆ๋ฉด์„œ "๋„์™€๋“œ๋ฆด๊นŒ์š”?" ๋ผ๊ณ  ํ•˜๋ฉด - Pftt, ๊ทธ๋ƒฅ ๋‚˜์™€์„œ ๊ฐ€๋ฒ„๋ฆฌ์ฃ  ๐Ÿคช

๊ทธ๊ฒƒ ๋•Œ๋ฌธ์—, ์ €๋Š” ์‚ฌ๊ณ ์‹ถ์€๊ฒŒ ์žˆ์„๋•Œ๋งŒ ๊ฐ€๊ฒŒ๋กœ ๋“ค์–ด๊ฐ€์š” ๐Ÿ˜‘ ์™œ๋ƒ๊ตฌ์š”? ๊ทธ๋ƒฅ ์ข€ ๋‘˜๋Ÿฌ๋ณด๊ณ  ์‹ถ์„ ๋•Œ ์ ์›์ด ๊ณ„์† ๋”ฐ๋ผ๋‹ค๋‹ˆ๋ฉด์„œ ์ œ๊ฐ€ ์ฐพ๋Š” ๋ฌผ๊ฑด์ด ๋ญ”์ง€ ๋ฌผ์–ด๋ณด๋Š”๊ฒŒ ๋ถˆํŽธํ•˜๊ฑฐ๋“ ์š”. ๋ฌธ์ œ๋Š” ์ €๋„ ๋ฌด์Šจ ๋ฌผ๊ฑด์ธ์ง€ ๋ชจ๋ฅด๋ฉด ์งˆ๋ฌธ์— ๋‹นํ™ฉํ•œ๋‹ค๋Š” ๊ฑฐ์—์š” ๐Ÿ™ˆ✌ ๊ทธ๋ž˜์„œ ๋งค์žฅ์— ๋“ค์–ด๊ฐ€๊ธฐ ์ „์— ๋ชฉํ‘œ๋ฅผ ๊ฐ€์ง€๊ณ  ์žˆ์–ด์•ผ๋˜์š”(๋ฌผ๊ฑด) ๊ทธ๋ž˜์•ผ ์ง์›์˜ ๋ฌผ์Œ์— ๋Œ€๋‹ตํ•  ์ˆ˜ ์žˆ์–ด์š” ๐Ÿ˜‚ ๊ทธ๋ฆฌ๊ณ  ๊ฐˆ ๋•Œ ๋งˆ๋‹ค ๋งค๋ฒˆ ํŒŒํŠธ๋„ˆ, ๊ฐ€์กฑ ์นœ๊ตฌ ํ˜น์€ ์–ด์‹œ์Šคํ„ด์Šค์™€ ๊ฐ€๋Š”๊ฒŒ ๋‚˜์•„์š”. ์™œ๋ƒ๋ฉด ๋ชจ๋ฅด๋Š” ์‚ฌ๋žŒ๊ณผ ์ƒํ˜ธ์ž‘์šฉํ•˜๋Š”๊ฑธ ํ”ผํ•  ์ˆ˜ ์žˆ๊ฒŒ ๋„์™€์ค„ ์ˆ˜ ์žˆ๊ฑฐ๋“ ์š” ๐Ÿคฃ

๋งˆ์นจ๋‚ด ์–ด์‹œ์Šคํ„ด์Šค์—๊ฒŒ ์„ ๋ฌผ์„ ์ฃผ๋ ค๊ณ  ํ•ด์š” ๐Ÿ˜ ์ œ๊ฐ€ ์•„๋Š”ํ•œ ๊ทธ๋…€๋Š” ํ™”์žฅํ•˜๋Š”๊ฑธ ์ข‹์•„ํ•ด์š”. ํ•˜์ง€๋งŒ ์ €๋Š” ํ™”์žฅ์— ๋Œ€ํ•ด์„œ ์ž˜ ๋ชฐ๋ผ์„œ ๋ฆฝ์Šคํ‹ฑ์„ ์‚ฌ๊ธฐ๋กœ ๊ฒฐ์ •ํ–ˆ์–ด์š” ~ ๊ทธ๋ž˜์„œ ๋ฉด์„ธ์ ์— ๋„์ฐฉํ•ด์„œ ๊ฐ€๊ฒŒ ์•ž์—์„œ ์ €์™€ ๋‚ด๋‚จ์ž๋Š” ๋…ผ์Ÿ์„ ๋ฒŒ์˜€์–ด์š” ๐Ÿ˜‚ ํŠธ๋กค๋ฆฌ๋ฅผ ๋Œ๊ณ ์™€์„œ ์ง„์—ด๋Œ€์™€ ์ถฉ๋Œํ•  ๊นŒ๋ด ๊ฐ™์ด ๋“ค์–ด๊ฐˆ ์ˆ˜ ์—†์—ˆ๋˜๊ฑฐ์—์š” ๐Ÿ™„ phhhffttt.

๋ฌด๊ฑฐ์šด ๋ฐœ๊ฑธ์Œ์œผ๋กœ ๋“ค์–ด์„œ๋ฉด์„œ ์ €๋Š” ๊ฒฝ๊ณ ํ–ˆ์–ด์š”. "๋งŒ์•ฝ์— ์ ์›์ด ๋”ฐ๋ผ์˜ค๋ฉด ๋„์™€์ค˜์•ผ๋˜!" ๐Ÿ˜‚ ๋งน์„ธ์ฝ”, ์ œ๊ฐ€ ๋ฌด์‹œํ•˜๋ ค๊ณ  ํ•˜๊ณ  ๋„์›€์ด ํ•„์š”์—†๋‹ค๋Š” ๋ˆˆ๋น›์„ ๋ณด๋‚ด๋„ ์–ด๋–ค ์ ์›์ด ์ธ์‚ฌํ•˜๋ ค๊ณ  ๋‹ค๊ฐ€์˜ค๋ ค๊ณ  ํ•˜๋Š”๊ฒƒ ๊ฐ™์•„์„œ ๊ฑฑ์ •ํ–ˆ์–ด์š” ๐Ÿคฃ ์˜ˆ์ƒํ•˜์…จ๋‹ค์‹œํ”ผ ๋ˆ„๊ตฐ๊ฐ€ ์™€์„œ "๋„์™€๋“œ๋ฆด๊นŒ์š”?"๋ผ๊ณ  ๋ฌผ์—ˆ๊ณ  ์ €๋Š” "์•„๋‹ˆ์š”"๋ผ๊ณ  ๋Œ€๋‹ตํ–ˆ์–ด์š” ๊ทธ๋Ÿฌ๊ณ  ์œ์Œ€๊ฐ™์ด ๋ฆฝ์Šคํ‹ฑํ•˜๋‚˜๋ฅผ ์ง‘์–ด๋“ค๊ณ  ์ƒ‰์ด ์ข‹์€์ง€ ์–ด๋–ค์ง€๋„ ์ƒ๊ฐ ์•ˆํ•˜๊ณ  ์ƒ€์–ด์š” ๐Ÿ˜…

๋ฐ”๋กœ ๊ณ„์‚ฐํ•˜๊ณ  ๋‚˜์™€์„œ ๊ทธ์ œ์„œ์•ผ ์ƒ‰์„ ํ™•์ธํ–ˆ๊ณ  ๊ทธ๋…€์—๊ฒŒ ํ™•์ธ์ฐจ ์‚ฌ์ง„์„ ์ฐ์–ด์„œ ๋ณด๋ƒˆ์–ด์š” ๐Ÿคช ์šด์ข‹๊ฒŒ ์ƒ‰์ƒ์€ ๋ฒฝ๋Œ ๋นจ๊ฐ„์ƒ‰์ด์—ˆ์–ด์š”. ์˜ค๋ Œ์ง€๋‚˜ ํ•‘ํฌ์˜€๋‹ค๋ฉด ์ƒ์ƒ๋„ ํ•  ์ˆ˜ ์—†์–ด์š”. ์ž…์ˆ ์— ์•ˆ๋ฐ”๋ฅด๊ณ  ์ ‘์‹œ์— ๋ฐœ๋ž์„๊ฒŒ ๋ถ„๋ช…ํ•˜๊ฑฐ๋“ ์š” ๐Ÿคฃ ๊ทธ๋ž˜์„œ ๊ทธ ์ดํ›„๋กœ, ํ˜ผ์ž ๊ฐ€๊ฒŒ๋กœ ๊ฐ€๋Š”๊ฑธ ํฌ๊ธฐํ–ˆ์–ด์š” ๐Ÿ˜‘ ์ œ๊ฐ€ ํŠธ๋กค๋ฆฌ๋ฅผ ๋‹ด๋‹นํ•˜๊ณ  ๋‚ด๋‚จ์ž๋ฅผ ๋ณด๋‚ด๋Š”๊ฒŒ ๋” ๋‚˜์•„์š” ๐Ÿ˜‚

---

์ œ๊ฐ€ ๋‚ฏ์„  ์‚ฌ๋žŒ๋“ค๊ณผ ๊ต๋ฅ˜ํ•  ๋•Œ ์™œ ๊ทธ๋ ‡๊ฒŒ ๋˜๋Š”์ง€ ๊ถ๊ธˆํ•ด์š” ๐Ÿคฃ ํŒ๋งค์›์ด ๋„์™€์ฃผ๋ ค๊ณ  ๊ทธ๋žฌ๋‹ค๋Š”๊ฑธ ์•Œ๊ณ ์žˆ๋Š”๋ฐ๋„ ์ œ๊ฐ€ ๋ญ”๊ฐ€๋ฅผ ๋‘˜๋Ÿฌ๋ณผ ๋•Œ ๋ˆ„๊ตฐ๊ฐ€ ์˜†์œผ๋กœ ๋‹ค๊ฐ€์˜ค๋ฉด ๋ช‡๊ฐ€์ง€ ์ด์œ ๋กœ ๋ถˆํŽธํ•ด์š”. ๊ทธ๋ ‡๊ฒŒ๋˜๋ฉด ์‡ผํ•‘ํ•  ๊ธฐ๋ถ„์ด ์‚ฌ๋ผ์ ธ์š”. ํŠนํžˆ ๋ฌผ๊ฑด์„ ๊ณ ๋ฅผ ๋•Œ ์ง‘์ค‘ํ•ด์•ผ๋˜๊ธฐ ๋•Œ๋ฌธ์ด์—์š”. ๊ทธ๊ฒŒ ๊ฐ€๊ฒŒ์— ๋“ค์–ด๊ฐ€๊ธฐ์ „์— ์ธํ„ฐ๋„ท์œผ๋กœ ๋ฌผ๊ฑด์„ ๋จผ์ € ๋ณด๊ณ ์™€์„œ ์“ธ๋ฐ์—†๋Š” ์ƒํ˜ธ์ž‘์šฉ์„ ์ตœ์†Œํ™”ํ•˜๋Š” ์ด์œ ์—์š”. ๐Ÿคญ

์—ฌ๋Ÿฌ๋ถ„์€ ์–ด๋– ์‹ ๊ฐ€์š”? ์ €๋ž‘ ๋น„์Šทํ•œ ์‚ฌ๋žŒ ์žˆ๋‚˜์š”? ๐Ÿ˜†

58 comments:

  1. Iya aku juga kadang kalau masuk toko langsung dihampiri, rasa rasa ada kewajiban untuk beli. Padahal kan mau cari barangnya dulu saja. Cuma mungkin memang standar keramahan setiap toko itu beda. Kalau biasanya saya dihampiri, saya langsung jawab: cuma mau lihat lihat saja mbak/mas. Biasanya mas/mbak nya mengerti, dan melepas saya menjelajah toko hahahahaha.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Tuh kan nggak saya saja yang merasa demikian, apalagi kalau sudah bilang "Cuma mau lihat-lihat." tapi tetap diikuti meski pakai mata mengikutinya jadi berasa nggak mood belanja hahahahahahahaha ๐Ÿคฃ ada lho yang begini, sudah ditolak tetap diikuti ๐Ÿ™ˆ

      Makanya saya pilih-pilih tempat banget kalau mau belanja, semisal nggak butuh nggak masuk ke tokonya sekalian ๐Ÿคญ lumayan, jadi nggak boros juga ๐Ÿคช dan sebenarnya, saya lebih suka toko yang memang nggak bertanya kecuali kita as customer tanya duluan. Ini jauh lebih nyaman untuk saya, jadi kita mau lihat-lihat pun leluasa rasanya ๐Ÿ˜ however setuju sama mas Cipu, semua balik lagi ke standar keramahan, mungkin bertanya merupakan standar keramahan bagi mereka, jadi nggak salah juga ๐Ÿ˜†

      Delete
  2. HOHOHO AKU JUGA BEGITU!!

    Aku tahu mereka itu kerja tapi tetep ngerasa risih kalau dibuntutin gitu ๐Ÿ˜‚
    Padahal pengen lihat-lihat dulu, bandingin barang, dll yang butuh konsentrasi sendiri tapi suka dibuntutin jadi nggak betah lama-lama.

    Maka dari itu, kalau aku pergi ke suatu store, aku usahain udah tahu barang yang mau dibeli (kayak kakak), atau nunggu storenya lagi ramai biar nggak terlalu dibuntutin dan dilihatin macam mau maling ๐Ÿ˜‚

    Kadang kalau mau beli tapi storenya kosong, mending nanti lagi belinya, tapi kalau udah mau pulang dan store kebetulannya lagi kosong, mau nggak mau deh masuk ๐Ÿ˜‚
    Dan kalau row-nya banyak, aku muter-muter aja dengan cepat biar nggak dibuntutin huahahaha.
    Tapi kalau row di store cuma 1 atau 2, ya nasibbb, cepet-cepet aja deh belinya ๐Ÿ˜‚

    ReplyDelete
    Replies
    1. Jadi hilang konsentrasi, ya? ๐Ÿคฃ padahal mau lihat-lihat, mempelajari produknya, tapi jadi nggak nyaman karena ada mata memandang entah dari arah mana ๐Ÿคช

      Cara kita ternyata hampir sama, harus tau dulu mau beli apa hahahahaha. Memang ini paling enak sih, jadi kita sudah browsing dulu di internet, nanti tinggal compare atau lihat barang aslinya di store ๐Ÿ™ˆ dan iya banget, saya pun prefer kalau store-nya rame hahahaha. Biar lebih leluasa ๐Ÿ˜‚

      Duhhh mau belanja saja jadi berasa ribet yah, nggak heran sekarang orang-orang lebih pilih belanja online karena mungkin lebih nyaman juga ๐Ÿคญ berharap banget ke depannya, standar keramahan store diubah dengan memberikan customers space untuk leluasa lihat barang tanpa harus merasa nggak nyaman ๐Ÿ˜

      Delete
    2. Iya, hilang! Langsung pengen cepet-cepet selesai milih barangnya ๐Ÿ˜‚

      Betul sekali. Tapi nggak jarang, kalau udah di toko, suka buyar gitu otak karena mata-nya kecantol barang lain *dasar cewek!*
      Jadi pengen bandingin dulu sama barang yang dituju.. Eh tapi dibuntutin.. Jadi males ๐Ÿ˜‚

      Aku berharap juga demikian. Agar store lebih mengutamakan customers space tapi SPG tetap dalam kondisi sigap kalau misalnya customers butuh bertanya. Lebih baik kayak gini sih ya kalau dari sisi sebagai customers ya kak ๐Ÿ˜

      Delete
    3. Hihi semoga curhatan kita bisa didengar oleh para store owner biar ada sedikit perubahan pada SOP karyawan ๐Ÿ™ˆ siapa tau bisa membantu kita lebih betah berlama-lama hunting barang, biasanya semakin lama jadi semakin ingin belanja banyak ๐Ÿคฃ macam di Gramedia yang penjaganya nggak pernah ganggu kecuali ditanya ๐Ÿคญ

      AMIIIIIN ~

      Delete
    4. Mungkin malah sistem itu berhasil. Pelanggan yang nggak nyaman, justru memutuskan untuk membeli sesuatu dengan cepat agar bisa cepat pergi.

      Padahal mungkin sebenarnya hanya mau lihat lihat saja :-D

      Delete
    5. Iya mas Anton, saya pernah dengar ada yang memang sengaja begitu untuk membuat customers membeli dengan cepat ๐Ÿ˜‚ tapi sayangnya, si customers jadi malas ke toko itu lagi atau ada juga yang mungkin komplain di sosmed haha ๐Ÿ™ˆ jadi sangat riskan sekali sistemnya, dan akan susah untuk mendapatkan customers yang re-peat shop di sana ๐Ÿ˜†

      Delete
  3. Aduh aku juga sama Mba Eno, pengalaman kayak gini paling sering aku alami tiap kali masuk drugstore.Terkadang masih gapapa ditanya "mau cari apa kak?" dan aku bisa jawab "lihat-lihat aja nih" terus mbaknya ngacir.

    Nah, pernah yaa ini si mbaknya malah nawarin suplemen yang jelas-jelas nggak aku butuhkan. Dijelasin panjang lebar pulak manfaat suplemen itu. Kan jadi males eike ๐Ÿ˜‚ Saat aku tolak halus, eh si mbaknya nggak menyerah dan menawarkan produk lainnya. Warbiasak hahahaha aku buru-buru ngambil produk yang aku butuhkan sambil ngomong, "Saya cuma butuh ini, Mbak. Makasih." Terus meninggalkan si mbak yang kemungkinan mutung karena aku nggak beli suplemennya ๐Ÿ˜‚

    Sepertinya SPG di sini harus peka dengan kenyamanan customer ya. Mungkin itu SPO mereka sih, jadi nggak bisa disalahkan juga. Kalau ditanya-tanya terus jadi beban nggak sih untuk kitanya? Niat cuma pingin window shopping padahal ๐Ÿ˜‚

    ReplyDelete
    Replies
    1. Wahahahaha TOSS mbaaaa ๐Ÿ˜‚ paling bete kalau sudah ditolak halus masih dikejar terus untuk coba ini itu ๐Ÿคฆ‍♀️ dan ini tuh terjadi dibanyak store, even di supermarket pun kadang ada yang menawarkan kopi, atau mie, atau apalah, padahal sudah dibilang, "Nggak mba, saya cari yang lain." tapi tetap dipaksa, "Ayo coba beli dulu mba, ini rekomendasi bagus lho." ๐Ÿคฏ hahahahahaha. Yang tadinya baik-baik saja, jadi nggak nyaman dibuatnya.

      Iya, saya paham banget kalau itu tugas mereka, jadi memang harus dari atasnya coba untuk ganti SOP sesuai kenyamanan customers. Kalau SPG kan hanya mengikuti aturan atasan jadi berharap banget atasannya yang mulai lebih peka dengan sedikit mengubah SOP-nya minimal jangan bertanya sampai customers memanggil untuk minta bantuan. Dan kebanyakan customers kan mandiri dan bisa belanja sendiri sebenarnya ๐Ÿ˜‚

      Delete
  4. Itulah untungnya belanja sama si yayang. Dia kan julukannya cucakrawa karena supelnya bergaul. Kalau sama dia sih malah ngobrolnya bisa lama tuh SPG.

    Lha nenek-nenek ga dikenal aja malah bisa tiba-tiba curhat sama dia mah.

    Kalau sama dia, saya biarkan si yayang yang didekati, saya kabur sendiri.

    Kalau saya sih cara belanjanya, dari dulu, bikin target yang mau dibeli di rumah, harus beli di toko mana, ambil, ke kasir, keluar.

    Kadang cuma butuh kurang dari 5 menit belanjanya.

    Jadi, belum sempat SPG bertanya macam-macam saya sudah sampai di kasir duluan...wkwkwkwkw..

    Kecuali mungkin kalau SPGnya cantik bin sexy, mungkin agak lamaan sedikit belanjanya.. jadi 2 jam lah kira-kira (#bercanda)

    ReplyDelete
    Replies
    1. Lha mas Anton persis saya hahahaha, sedangkan Yayang mas Anton seperti asisten saya, setiap belanja sama dia, pasti dia yang ajak berbincang SPG-nya while saya sibuk sendiri ๐Ÿคฃ ceriwis banget pokoknyah ๐Ÿ˜† lumayan membantu saya yang mau fokus lihat barang ๐Ÿ™ˆ

      Hehehe dan saya juga begitu mas, biasanya sebelum pergi sudah tau mau lihat apa, beli apa (hasil browse di internet), jadi saat masuk store bisa langsung ambil barang dan bayar ๐Ÿคญ cuma ada masa di mana saya ingin lihat-lihat, kalau sudah begini, saya sampai hapal, mana store yang SPG-nya nggak pernah bertanya kecuali ditanya duluan, nah disitulah saya akan belanja ๐Ÿคฃ

      Delete
  5. Saya malah kalo masuk ke toko lalu ada yang bantuin malah senang mbak, jadinya kan malah cepat dapat barangnya.

    Pernah sekali aku masuk ke Gramedia yang ada di Mall Tegal waktu pulang kampung. Lalu aku iseng-iseng mencari buku yang aku cari, ternyata ngga ketemu juga karena banyaknya buku.

    Akhirnya daripada pusing aku malah samperin tuh mbak mbak yang lagi jaga.

    "Mbak, ada buku novel Abdullah Harahap yang judulnya misteri kalung setan?"

    "Maaf mas kosong"

    "Kalo yang judulnya utusan dari neraka?"

    "Maaf kosong juga mas."

    "Kalo boleh minta nomor WA nya dong, jadi aku bisa tanya mbak nanti mau beli buku apa."

    Mbak mbak SPG itu senyum lalu memberikan aku nomer WA. Tentu saja aku senang banget. Malamnya langsung aku chat dia.

    "Met Malam mbak, apa novel Tere Liye yang judulnya rembulan tenggelam di wajahmu ada? ๐Ÿ˜‰๐Ÿ˜‰๐Ÿ˜‰"

    Tak lama kemudian dibalas juga." Malam juga, saya satria customer servis Gramedia yang akan membantu anda. Novel yang anda cari ada pak."

    Sejak itu aku ngga pernah chat lagi.๐Ÿ˜‚๐Ÿ˜‚๐Ÿ˜‚

    ReplyDelete
    Replies
    1. wakakakakakaka, syukuriiiinnn hahaha
      Si MAs Agus mah, modus bangeeetttt :D

      Delete
    2. Oh jadi begitu awal perkenalan Mas Agus dan Mas Satria yah, romantis banget ๐Ÿคฃ

      Delete
    3. Mas Agus malah buat cerpen hahahahahaha ๐Ÿคฃ kenapa itu ujung-ujungnya ada mas Satria cobak ๐Ÿ˜‚ ada-ada saja ๐Ÿคช

      Delete
    4. Waduh kenapa ada mbak Rey sama mbak Rini, kabur ah.๐Ÿƒ๐Ÿƒ๐Ÿƒ

      Delete
    5. Hahaha kocak mas agus, ga di blog sendiri ga di komen, tetep bikin cerita pake twisted ending yab๐Ÿคฃ๐Ÿคฃ

      Delete
  6. Nah, aku juga nih. Klo lagi ke toko buku males banget diikutin spg. Gak bisa bebas bacanya.
    Salam kenal mb

    ReplyDelete
    Replies
    1. Salam kenal mba ๐Ÿ˜

      Untung saya selama ini ke toko buku (biasanya Gramedia) belum pernah sampai diikuti SPG-nya ๐Ÿ˜‚

      Delete
  7. Saya juga nggak suka diikutin mbk-mbk penjaga toko apalagi yang nggak ada senyumnya, cuma lihat doang, berasa nggak nyaman banget. tapi bedanya saya itu suka masuk toko dengan alasan nggak jelas. Sekedar lihat-lihat ada barang bagus nggak, ada baju bagus nggak, dan itu lama banget jadi kalau ada spg mendekat, saya bakalan muter-muter dulu dengan tujuan dia capek ngikutin, tapi ya tetep aja ada di dekat saya. Hebat memang๐Ÿ˜‚
    Kalau sebel dan nggak menemukan yang saya cari, ya saya bakal muter lebih cepet trus keluar deh.
    He..he...

    ReplyDelete
    Replies
    1. Saya tambahin dah, udah nggak senyum, pas kita lihat-lihat baju, baru aja kita balikin, udah dibenerin ama si Mbanya hahahahaha

      Delete
    2. Mba Astria: Wahahaha jadi ribet banget ya mau lihat-lihat saja sampai harus mutar-mutar hingga lelah ๐Ÿ™ˆ if only nggak diikuti sebegitunya, pasti akan nyaman dan lebih fokus mencari barang. Siapa tau jadi ketemu apa yang disuka ๐Ÿ˜

      Delete
    3. Mba Rey: I feel you mba, saya pernah mengalami ini, baru saja kembalikan baju yang saya lipat tapi langsung dilipat ulang sama mbanya ๐Ÿ˜‚ tapi saya berusaha positif thinking mungkin lipatan saya memang kurang ๐Ÿ™ˆ

      Delete
    4. Nah kaaannnn, sebel juga sebenarnya, padahal kan saya udah menunjukan itikad baik menghargai Mbaknya biar nggak capek lipat, tapi belum juga kita jauh, eh dia bongkar dan lipat ulang, kadang saya berpikir, mungkin dia takut dimarah supervisornya kali ya :D

      Delete
    5. Bisa jadi antara takut dimarahi atau memang SOP-nya begitu mba jadi para staff hanya mengikuti aturan yang ada ๐Ÿ˜† atau mungkin memang ada bentuk lipatan khusus yang berbeda dari yang biasa kita lakukan ๐Ÿคญ

      Delete
  8. Selain risih kalau ditanya tukang cukur pas potong rambut, pegawai store yg suka ngikut2 dan sesekali nanya ini juga selalu bikin saya grogi. Padahal emang niatnya buat ngebantu, dan mungkin ada di jobdesk-nya dia. Atau mungkin karena saya grogi jadi disamperin, dikira mau maling barang. Emang kalau milih2 barang saya juga perlu konsentrasi ekstra, pas disamperin sales malah keganggu.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iya mas Arif, saya juga kalau diajak mengobrol sama mba-mba di salon sering merasa awkward ๐Ÿคฃ most of the time biasanya saya tidur sekalian (apalagi kalau massage kepala, langsung ketiduran) -- jadi akhirnya nggak diajak mengobrol banyak sama mba salonnya ๐Ÿ˜ untung mba salonnya pengertian ehehehehe.

      Setuju sama mas Arif, sebenarnya kita nggak bisa komplain atau kesal karena itu jobdesc-nya SPG untuk bertanya dan berusaha membantu kita. Tapi kadang ada momen di mana bertanya itu justru membuat customers nggak nyaman ๐Ÿ˜‚ mungkin SPG mulai perlu belajar tipe-tipe customers, ada yang memang suka ditanya, dan ada juga yang nggak suka ditanya ๐Ÿ™ˆ so, hanya mendekat kalau si customers memang kelihatan suka ditanya ๐Ÿ˜†

      Delete
  9. Ada bangeeeed, aku ngacung xixixi

    Makanya kadang kalau lagi ada moment ke mall atau dept store apa gitu, pasti ada acara eyel-eyelannya segala ama pak su

    Maksudnya biar aku ga cemen gitu... kudu berani ngadepin orang atau tanya misal barang yang dicari belum kelihatan posisinya ada dimana, ga usah pake malu atau tengsin segala..jadi dinasehatin ini itu deh aku ma pak su wakakkaka, tapi ya teteup sih akunya masih malas ahhahahha, engga tau kenapa mau belanja yang ada penjaganya itu rasanya uda kayak mau tempur di medan perang, hihi

    Apalagi kalau barang yang mau kita pilih dikit2 dirapiin, kesannya penjaganya takut banget kita ngeberantakin wkwkwkwk

    #btw mataku ngapa tertuju sama foto gincu buat mbanya mba eno ya, branded euy, dioooooor ohoho
    Kalah aku ama si mbanya mba eno, soalnya aku jarang gincuan, hihi

    ReplyDelete
    Replies
    1. *Ayo berpelukan mba* hahahahah ๐Ÿ˜‚

      Saya banget inih, pemalas tingkat dewa ๐Ÿ™ˆ tapi sebenarnya saya masih berani untuk bertanya apabila memang ada yang ingin saya tanyakan. Yang buat saya nggak nyaman cuma kalau saya nggak ingin tanya, eh ditanya-tanya ๐Ÿคฃ egois banget kesannya cuma mau tanya, nggak mau ditanya ๐Ÿคญ hahahaha.

      By the way, kalau ditanya sekali terus setelah saya reject dan SPG-nya pergi itu akan saya apresiasi ~ however kadang ada SPG yang mengotot tetap menawarkan sesuatu itu yang kadang membuat mood belanja jungkir balik ๐Ÿ˜‚ dan setuju sama mba Nita, setiap pegang sesuatu langsung dirapikan, rasanya jadi ingin langsung ke luar ๐Ÿคช

      Mba Nita jarang gincuan yah? Hihi -- saya juga gincuan kalau ke luar dari rumah saja ๐Ÿ™ˆ

      Delete
  10. Kalo saya biasanya pas lagi iseng, kadang suka saya tanya-tanyain atau minta tolong ini itu, lama-lama capek sendiri pelayannya mba ๐Ÿ˜‚

    Kalo pas bareng suami, kebetulan ada pelayan yang seperti itu, biasanya saya yang langsung di geret suami keluar dari toko (bukan karena risih karena di liatin pelayannya, tapi karena males nungguin bininya yang suka tiba-tiba malah ngerumpi sama pelayannya) ๐Ÿ˜‚๐Ÿ˜…



    ReplyDelete
    Replies
    1. Mba Rini berarti tipe customers yang memang cocok ditanya dan diajak mengobrol sama SPG-nya ๐Ÿ˜ sampai pasangan mba Rini menarik mba Rini dari toko hahahaha, pasti mba Rini orangnya supel banget karena bisa berbaur dengan para SPG begitu mudahnya ๐Ÿ™ˆ

      Mungkin setelah 3x mampir ke toko yang sama, bisa jadi tukaran nomor ya mba karena akrab ๐Ÿ˜† para SPG juga pasti senang komunikasi sama mba ๐Ÿ˜

      Delete
  11. Saya dan istri juga biasanya baru akan masuk toko (biasanya di mall) kalau memang sudah pasti akan membeli suatu barang yang spesifik.

    Tapi memang sesekali pasti pernah juga, kami berniat membeli sesuatu tapi belum memutuskan merk, warna atau apalah yang spesifik. Misalnya, saya butuh membeli sepatu, tapi belum menentukan merknya apa, warna apa, jenis sepatu apa, dsb.

    Biasanya, dalam keadaan begitu, sebelum masuk ke toko, saya lihat-lihat dari luar toko atau dari balik kaca etalase, koleksi sepatu/barang yang tersedia di toko. Keliatan norak sih, tapi bisa menghindari dari mbak/mas pramuniaga yang agresif. Kalau terlihat ada yang benar-benar menarik, baru saya masuk.

    Kayaknya mas/mbak pramuniaga tidak pernah mendatangi pengunjung mall yang lihat-lihat di luar tokonya. Paling dari jauh mereka bilang, silakan kak lihat-lihat di dalam. Hehe.

    ReplyDelete
    Replies
    1. NAH! Ini juga salah satu cara saya mas Agung ๐Ÿ˜‚ lihat dulu dari etalasenya ahahahaha. Kadang lebih baik agak norak sedikit toh yang mengira norak juga nggak ada mungkin, daripada bertemu SPG yang agresif ๐Ÿ™ˆ hehehehehe.

      Iya mas, selama ini kalau lihat-lihatnya dari luar nggak pernah sampai didatangi, paling cuma dipersilakan masuk ๐Ÿ˜†

      Delete
  12. Ya ampooonnn lipeeennnnsetip, eh lipstik hahahaha.
    Saya lemaaahh iman dah kalau sama lipstick hahaha.
    Pura-pura nggak liat ah fotonya wakakak.

    Etapi, kalau salah beli merah muda atau oren gonjreng, jangan dibuang ya, siniin, mamak Rey adalah mamak yang gatau diri pecinta warna gonjreng wakakakaak.

    Btw ya, i know, setelah membaca kayaknya hampir semua isi blog ini, saya tahu kalau saya itu mempunyai kesamaan sekitar 80%an sifat dengan Eno (Sotoyyy dan Ge eR! hahaha)

    Karenaaaaa, betooll sekalii!!!
    INI SAMA PERSIS!!!

    Saya benciiiii bangeeetttttttttttttttttttttttttttttttttttttttttt....
    Kalau perlu saya panjangin deh banget nget nya itu, qiqiqiqi.

    Kalau saya lagi ada di manapun dan di dekatin sales, duuhhh sebal!
    Apalagi kalau di store gitu.

    Dan memang benar, itu kenapa saya benci jalan-jalan sendiri kalau mau beli sesuatu, even sudah punya anak 2, kalau butuh beli sesuatu, saya bakal paksa pak su nemani saya nyari barang yang saya butuhkan, meski kami kudu jungkir balik antara fokus nyari barangnya dan menenangkan 2 anak yang kek dancer itu, kebanyakan tingkah meski di dalam toko huhuhu.

    Alasannya, ya itu, i hateeee kalau lagi fokus nyari, trus ditanyain, ada yang bisa dibantu?
    mau cari apa Kakak?
    cari baju yang gimana Kakak?
    cari sepatu yang gimana Kakak?

    Biasanya saya kabur ke belakang paksu, atau kalau lagi badmood karena anak-anak lari sana sini, saya jawab ketus.
    "itu dia, saya juga mau nanya Mba, saya di sini ini nyari apa ya? LUPA!"
    wakakakakak.

    Kalau saya mungkin lebih ke kebiasaan nggak biasa dilayani, jadinya sumpah nggak nyaman kalau ada yang bantu cariin, kecuali memang harus dibantu.

    Misal nyari sizenya barang yang nggak ada di display.

    Itu juga yang saya benci kalau belanja bulanan di supermarket, dulu tuh waktu anak pertama masih bayi, setiap kali kami mendekati lorong susu formula, udah deh kami dikerubungi sales susu, nyuruh ganti susu anak dengan susu yang dijualnya, bete juga.

    Sampai akhirnya anak kedua lahir dan ASI, saya sengaja dong berlama-lama di lorong susu, eh sedikitpun para sales nggak mau mendekati saya, padahal saya gendong si bayi mungil itu.

    Padahal kan saya mau ngerjain, kalau disuruh beli susu yang dia jual, saya mau bilang anak saya minum susu yang paling mahal, yaitu ASI hahahaha.

    Saking kesalnya saya sama sales tuh.
    Sampai pengen saya kerjain mulu.

    Terus akhirnya saya kualat, saya jadi sales waktu jualan oriflame hahahaha.

    Menurut saya, seorang sales itu memang kudu peka, ada kok di beberapa toko yang sepertinya udah menyadari hal tersebut.

    Di mana saat ada pelanggan datang, mereka bakal stand by, tapi dari jauh.
    Nantilah saat pelanggan dilihat kebingungan dan butuh bantuan, baru mereka mendekat.

    Karena meskipun banyak juga orang yang nggak suka diganggu kayak kita, banyak juga loh yang lebih suka dilayanin dan ditawarin saat belanja :D

    Intinya kudu bisa peka membaca gelagat pelanggan sih :D

    ReplyDelete
    Replies
    1. Setuju mba! ๐Ÿ˜ menurut saya juga sebaiknya team sales mulai tau mana customers yang sepertinya suka dilayani dan mana yang kemungkinan besar nggak suka. Kelihatan biasanya dari pembawaannya CMIIW hihihi ๐Ÿคญ

      Jadi jangan asal semua customers ditanya atau dikerubungi dan lain sebagainya ~ kadang ada yang memang tepat sasaran, tapi banyak juga yang mungkin nggak tepat dan akhirnya customers menghilang ๐Ÿ˜† perlu strategi khusus memang, dan mungkin para team sales mulai perlu belajar mengenai karakter manusia hahahaha *lebay yah* tapi berharap bangetttt-lah saya kalau bisa ke depannya para sales cukup melihat dari jauh dan baru datang kalau ada yang minta bantuan ๐Ÿ™ˆ

      Eniho ini nggak hanya di Indonesia saja, karena kejadian hampir di mana-mana saya sering merasakan ๐Ÿ˜‚ WK. Masalahnya kadang saya nggak tau apa yang saya cari, atau tipe sepatu seperti apa yang saya mau, dan lain sebagainya. Jadi niatnya mau lihat-lihat dulu ๐Ÿคช semoga sales kalau sudah ditolak satu kali pun jangan pepet terus, menawarkan ini itu. Cukup setelah ditolak langsung "Baik mba nanti kalau ada yang dibutuhkan bisa panggil saya." itu akan jauh lebih baik menurut saya ๐Ÿคญ

      Delete
  13. Nambah curcol aahhh...

    Yang paling bete itu adalah kalau mau beli laptop atau handphone, untungnya belinya setahun sekali juga enggak hahaha.

    Saya biasanya udah cek duluan tuh yang mana yang saya butuhkan, pelajari kelebihan-kelebihannya.

    Daannn sebelnyaaa, sampai di toko, eh produk yang kita cari biasanya kagak ada dounggg, atau biasanya ada, tapi udah kuno, udah ada yang lebih, harga beda dikit bla..bla..bla..

    Terus dengan pedenya si salesnya jelasin, terus saya nganga sendiri.

    Saya bahkan lebih suka minta brosur atau minta wifi deh, saya browsing sendiri dan baca sendiri speknya dan penjelasannya hahaha.

    Segitu parahnya memang saya malas berinteraksi dengan orang asing.

    Itu juga yang bikin saya, kalau belanja onlinepun nggak pake banyak nanya, pokoknya baca keterangan dengan jelas, baca testimoni, order, bayar, udah ditunggu hahaha

    ReplyDelete
    Replies
    1. Memang toko online jadi penyelamat banget ya mba, apalagi yang isi penjelasannya super duper detail ๐Ÿ˜† jadi sangat membantu kita yang mau belanja, nggak perlu tanya ini itu, bisa langsung baca penjelasan, reviews, dan bayar ๐Ÿ˜‚ menyingkat proses sekali pokoknyah ๐Ÿ™ˆ

      Delete
  14. aku sih cuma males aja kalau dibuntutin sama salesnya gituu.. kan gak enak kalau ujungnya ga jadi beli.. jadi ya akhirnya jarang window shoping, kalau udah ada tujuan jelas aja baru datang ke toko :D ..

    ReplyDelete
    Replies
    1. Hehehe dibuntuti memang nggak enak ya, mas ๐Ÿ˜‚

      Apalagi kalau cuma lihat-lihat dan belum ada niat membeli barang. Membuat perasaan jadi nggak enak kalau nggak jadi beli. Terus besoknya itu toko jadi kena blacklist deh untuk nggak akan masuk lagi ๐Ÿ™ˆ

      Delete
  15. Saya juga mengalami hal yang serupa. Ini bukan perkara pemalu sih, tapi lebih kepada merasa terganggu aja dengan cara SPG menawari jualannya.

    Suatu waktu, saya pernah main ke salah satu Mall. Dari lantai dasar, saya mau naik ke lantai 3 untuk main game di Timezone, tiba-tiba dicegat SPG perawatan kulit. Ditarik, terus dipeperin semacam handbody, dan lalu ditanya,"gimana? bagus kan?" sembari menjelaskan khasiat yang diperoleh setelah memakai produk tersebut.

    ReplyDelete
    Replies
    1. OMG, kalau sampai 'dipeperin' langsung kok rasanya bagaimana, ya ๐Ÿ™ˆ masih better ditawari dulu mau tester atau nggak. Hehehe. Bingung juga kalau ditanya, "Bagus, kan?" lha baru juga coba ๐Ÿ˜‚ skincare biasanya dimana-mana harus tunggu beberapa minggu untuk tau bagus atau nggaknya ๐Ÿ˜

      Semoga hal tersebut nggak kejadian lagi ya, mas ๐Ÿ˜ฌ

      Delete
    2. Kalau aku tergantung tokonya Mba Eno. Klo di mall atau kayak dept store gt, ditanya nyari apa, kalau emank lg liat2 aja aku cuek bilang "lg liat2 dulu aja mba" ntr biasanya otomatis ditinggal n ga dibuntutin Spg nya.
      Tp kalau toko biasa atau kayak di ITC gitu, aku ga enak liat2 doank tanpa nyari sesuatu yg spesifik. Abis kan tokonya jg biasanya ga terlalu besar, jd berasa diawasin aja gt ga enak ๐Ÿคฃ
      Aku malah kagok kalau lg jalan2 ke luar negri, kalau masuk toko cuma buat liat2 doank takut dianggap ga sopan, krna aku ga ngerti kebiasaan di sana kan. Karena sebenernya aku suka liat2 gitu, kalau urusan beli mikir2nya panjanga soalnya ๐Ÿคฃjd cuci mata aja gitu. Hehehe..

      Delete
    3. Hihi iya mba, balik ke tokonya lagi yah ๐Ÿคญ saya juga selama setelah ditolak terus SPG-nya pergi, masih okay, asal nggak dibuntuti terus ditawari ini itu, soalnya risih ๐Ÿ˜†

      Saya kalau di luar negeri pun jarang masuk toko mba kecuali memang mau beli sesuatu ๐Ÿคฃ dilihat sama orang kita saja sudah nggak enak, apalagi dilihat sama foreigners ๐Ÿ™ˆ

      Delete
  16. Saya juga suka kesel kalau masuk ke toko pas sedang lihat-lihat disamperi sama SPG-nya dan ditanya mencari apa, apa bisa dibantu alhasil saya keluar dari toko itu atau pura-pura cuek dan jalan pelan-pelan dan ujung-ujungnya kabur juga cari toko yang lain.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Ehehehe, saya pun seringnya ke luar kalau sudah ditanya-tanya berkali-kali ๐Ÿ™ˆ jadi keki mau jawab, apalagi kalau masih belum tau mau cari apa alias hanya lihat-lihat ๐Ÿคญ

      Delete
  17. aku kalau masuk toko mesti tahu apa yang mesti aku beli. Jarang sekali ke toko cuma untuk melihat-lihat. Terus paling males kalau sudah diikuti oleh spg. Bikin belanja jadi terburu-buru.
    lebih senang ketika meminta tolong spg ketika butuh bantuan, daripada diikuti.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Paling nyaman sepertinya memang kalau kita butuh baru SPG datang ya, mas ๐Ÿ˜ hehehehe. Saya pun merasa demikian ๐Ÿ™ˆ

      Tapi saya menghargai itikad baik para team sales yang berniat membantu customers, asal jangan dipaksa dan dibuntuti terus-terusan ๐Ÿ˜„

      Delete
  18. Akuuuuuu :D. Duuuh paling ga suka kalo dideketin Ama SPG yg ngintilan ato nanya2 banyak deh. Dan paling benci kalo dia pake acara ngejelekin brand yg aku pilih, lalu muja2 brand yg dia jual. Paling sering yg begini aku temuin.

    Yg ada kalo begitu, aku makin keukeuh utk milih brand yg aku suka, ga peduli menurut dia kurang bagus. Pernah wktu itu mau beli Bio Oil, dan kmudian si owner toko ato supervisor, ntahlah (bukan SPG pastinya), lgs deketin dan nyaranin aku pake merk lain yg menurut dia jauh LBH bgs dan dari Inggris. Smntara bio oil dr indonesia.

    Dia beruntung moodku lagi bagus. Kalo ga, udh aku semprot secara menguasai produk aja dia ga. Sejak kapan bio oil produk Indonesia.. yg ada juga ini barang luar :p. Trus kalopun buatan Indonesia, masalahnya di mana. Ga bagus gitu BRG dalam negeri . Duuuh menunjukkan kebodohan sendiri nih mba nya.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Saya juga pernah beberapa kali mengalaminya, mba ๐Ÿ˜† agak kurang mengenakkan memang. Biasanya kalau sudah begitu saya cuma bisa bilang maaf dan pergi menjauh entah ke mana ๐Ÿ˜‚

      Sabar mba Fany, nggak kebayang kalau mood mba pas lagi jelek, mungkin bisa kesal sekali kalau ada yang bersikap sok tau di depan mba yang mungkin sudah cari tau terlebih dahulu mengenai produk yang mba inginkan ๐Ÿ™ˆ well, semoga kejadian seperti ini bisa lebih diminimalisir demi kenyamanan bersama termasuk kenyamanan para team sales juga ๐Ÿ˜„❤

      Delete
  19. Kalau saya malahan senang kalau ada karyawan toko yang menghampiri saya ketika sedang akan berbelanja.....

    Apalagi yang datang menghampiri saya adalah seorang wanita, sisi positif yang bisa saya ambil jika terjebak di situasi seperti itu adalah saya bisa latihan menghilangkan rasa " Grogi " . :)

    ReplyDelete
    Replies
    1. Aha, I see ๐Ÿ˜ some people ada yang seperti mas Nata memang. Lebih suka dihampiri dan mungkin alasannya juga serupa, untuk latihan menghilangkan rasa grogi ๐Ÿ˜„

      Delete
  20. Saya juga nggak nyaman kalau diikuti pegawai toko. Ternyata banyak juga yang merasakan hal yang sama.

    Rasanya kayak nggak pede, Mba. Atau malah insekyur sendiri. Belum lagi tatapan SPG yang kadang meremehkan penampilan. Haduuuhh, buru2 saya keluar deh kalau gini.

    Untung sekarang banyak olshop. Jadi bisa mengurangi waktu ke toko atau mall. Hehe.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Wuih kalau sampai meremehkan sih bakal kesal sekali pasti mba, tapi memang nggak bisa dipungkiri, kadang ada yang datang ke mall dengan pakaian santai terus diremehkan maybe karena dianggap nggak ada duitnya ๐Ÿ˜‘

      Iya mba sejak ada olshop, rasa-rasanya kegiatan saya ke mall nggak sebanyak dulu hahahaha. Lebih enak juga hunting di olshop karena hampir semua ada ๐Ÿคฃ

      Delete
  21. Kadang saya juga bingung sih Mbak kalau ke swalayan terus disamperin salesnya dan ditanya soal apa yang sedang dicari. Soalnya namanya aja swalayan, swa- kan artinya sendiri, mandiri. Kalau pengen interaksi dan ditanyain macem-macem sama penjual sih mending ke pasar biasa sekalian, bisa nawar pula. :D

    Saya paling nggak nyaman kalau lagi ke toko buku besar (dengan konsep swalayan) terus ditanyain mau cari buku apa. Soalnya biasanya saya lihat-lihat yang tersedia aja baru ntar pilih yang paling menarik buat ditebus. :D

    ReplyDelete
    Replies
    1. Makesense mas ๐Ÿ˜‚ memang harusnya kalau ke swalayan atau department store dan sejenisnya itu better kita mandiri cari sendiri, baru deh kalau nggak tau bisa bertanya, jangan dimanja dari awal ditanya, "Apa yang dicari?" dan lain sebagainya -- nanti kebiasaan dibantu jadi susah mandirinya ๐Ÿ™ˆ

      Untung saya selama ini kalau ke Gramed belum pernah sampai ditanya sedang cari apa ๐Ÿ˜ that's why masih nyaman ๐Ÿ˜

      Delete
  22. hehehe aku nggak ngebayangin kalo lipstik yang diambil warna ungu, atau yang gonjreng begitu, si mbak palingan juga kaget :D
    memang nggak enak kalo lagi belanja dibuntuti, milih milih barang, ngeliatin barang satu satu juga butuh waktu lama. kadang aku mikir "jangan jangan aku dikira nyuri", karyawannya bisa aja berpikir seperti ini.
    giliran asik liat barang lama, muter lama, ehh ga jadi beli, sebenernya ya agak gimana gitu, tapi kadang aku pura pura cuek aja.
    kadang malah aku kerjain, bukannya niat ngerjain juga, kadang nyari sepatu ukuran A yang di display ga ada, jadi aku minta ukuran yang sesuai sama kakiku, pas coba coba ngaca ngaca, kuranng sreg juga, yawes nggak jadi beli,, ngasih kerjaan juga ke karyawannya biar sehat dikit mondar mandir ke gudang hehehe

    ReplyDelete
    Replies
    1. Kaget pastinya, mba ๐Ÿ˜‚

      Sepertinya banyak yang berpikir demikian saat ada yang memperhatikan, semacam apa dikira mau mencuri dan sebagainya. Which is seriously nggak nyaman ๐Ÿ˜ hahahaha. Tapi kalau muter lama terus nggak jadi beli pun nggak enak juga ๐Ÿคฃ jadilah kalau memang nggak niat beli, better muternya sebentar saja di dalam toko, 3 menit gitu misalnya ๐Ÿคญ

      Delete