Departure | CREAMENO

Pages

Departure

Hari ini gue iseng jahit video di bandara setahun silam, waktu gue sama si kesayangan menunggu penerbangan kami dari Bali ke Kuala Lumpur sebelum lanjut ke Jeju, Korea 😍 Ada teman pernah tanya, biasanya apa yang gue lakukan saat menunggu penerbangan? Nah, pada video singkat dua menit ini, gue akan kasih lihat kegiatan gue yang nggak jauh dari belanja, makan dan main games berhadiah πŸ˜‚ By the way, lokasinya di Bandara Internasional Ngurah Rai, Denpasar 😁




As you guys can see, bandara selalu jadi tempat menyenangkan πŸ˜πŸ’• Excited rasanya, setiap mau pergi ke suatu tempat sama si kesayangan πŸ˜‚ Ohyaaa, salah satu restoran yang kami suka adalah Made's Warung (Warung Made) yang makanannya enak-enak 🀀 Jujur, saat jahit video, gue jadi tambah kangen mau masuk ke dalam bandara. Kapan hari, gue sebenarnya sempat ke sana, tapi nggak turun dari mobil, cuma sekedar lepas rindu lihat dari depan departure gate dan ternyata bandara internasional sepi bangats karena nggak ada penerbangan 8 bulan ke belakang πŸ™„

Eniho, teman-teman biasanya sambil menunggu melakukan apa? πŸ˜‚

58 comments:

  1. ahahaha.... kutunggu hingga akhir video, berharap ada semacam cermin yg memantulkan sosok yg ngambil video, ternyata ga ada.
    well.. no luck, it's totally fine, its fun actually :D

    ------------
    Hmm... tergantung nih. Kalo nunggu gajian ya biasanya kerja aja seperti biasa
    kalo nunggu jam pulang kerja, ya sambil nunggu, sambil kerja juga lah.

    kalo nunggu sesuatu trus di lokasi yg bagus, biasanya sambil motret atau take video kyk kak Eno, atau kalo cuma bawa hape aja ya sambil dengerin podcast atau baca buku.
    *yg kusebut terakhir sepertinya agak jarang sih,, ups..

    atau ga, kalo lagi ga mau ngapa-ngapain, ya ngelamun aja sambil nunggu inspirasi muncul begitu aja di kepala, trus ga ditulis idenya, trus lupa, trus ntar mikir keras berusaha mengingat-ingat dan ga ingat juga, menyesal. MAKAAN AJAAA...

    Kalo kak Eno misalnya sekarang lagi duduk-duduk berdua sama kesayangan di jeju, nikmatin golden hour dengan view laut, enaknya sambil ngapain kira-kira?

    ReplyDelete
    Replies
    1. Hahahahaha, ada-ada saja, Ady πŸ˜‚

      Jadi semua tergantung keadaan ya, menunggu apa dan siapa πŸ˜† Untungnya selalu ada satu dua hal yang bisa dilakukan ketika menunggu, seperti yang Ady sebutkan di atas 😁 Eniho, saya kalau duduk-duduk sama si kesayangan biasanya mengobrol sambil menikmati angin laut yang segarrrrr 😍

      Kebetulan kami lumayan sering pergi ke Seongaksan, ini salah satu tempat favorit kami untuk lihat laut, di sana ada beberapa kursi taman, nah biasanya kami duduk di kursi taman itu sambil lihat kapal ferry kecil yang membawa para penumpang ke Udo Island, atau sekedar duduk minum Ice Shaken Lemon Tea (ada Sbucks) sambil dengar musik (earphonenya bagi dua) πŸ˜† Kalau Ady biasanya sambil melakukan apa? 😁

      Delete
    2. ngelakuin apa.. apa ini teh?
      Kan di atas udah dijawab.

      Tapi kalo misalnya suasananya seperti apa yg kak Eno tulis di komen. aku cuma ingin duduk dan menikmati setiap detiknya.
      menghirup bau udara yang baru pertamakali kuhirup.
      merasakan sejuknya angin yang seolah mengelus kulit dan berkata "please dont, just stay"
      berdiri dan menjejakan kaki di tanah yang sebelumnya belum pernah kujejaki.
      dan bersyukur.

      Hmmm... i think i need to go to somewhere new.

      *btw, aku belum pernah merasakan angin laut yg segar, pantai terbaik yg pernah kukunjungi hanyalah pangandaran, dan angin lautnya panas dan humid,

      Delete
    3. Maksudnya saat menikmati golden hour view laut sama Panda 😁

      Duduk-duduk dalam sunyi senyap pun kadang menyenangkan, ya 😍 By the way, angin laut segar di Jeju biasanya saat masuk musim gugur, anginnya nggak panas dan humid, tapi juga nggak terlalu kencang. Sejuknya pass πŸ˜†

      Kindly try it later Dy, you will like it! πŸ₯³

      Delete
  2. akhirnya pertamax jg komenku, sungguh pencapaian di 2021 tanggal 5, i'll remember this moment, this day!

    ReplyDelete
    Replies
    1. Gubraaak, selamat.. selamattt! πŸ₯³

      Delete
  3. 8 bulan ke belakang nggk ada penerbangan... ngebayanginnya.. Ya Ampun pasti pihak maskapai bener2 kewalahan banget karena pandemi kaya gini yah Mba... nggak bisa ngebayangin sama perasaan karyawan yg dirumahkan..πŸ˜”

    Ngomongin ttg bandara.. saya sempet punya kenangan buruk di Soetta. Waktu itu emnk udh rencana buat liburan ke semarang dengan waktu yg singkat. Berangkat abis shift malam terakhir jam 8 pagi padahal jam penerbangannya itu jam 3 sore.. hahah πŸ˜πŸ˜† tampil emnk...
    Jam 11 siang saya udh smpe di bandara.. udah mah sndirian celingak-celinguk dengan mata 5 watt muter2 di bandara smbil nunggu info nomor gate tertera di layar informasi..
    Nah sekalian nunggu saya duduk2 santai aja di kitara gate 1 dan 2 smpe jam udh nunjukin 14.50, dan nomor gate baru aja keluar... saya nggk tau kenapa... dan waktu itu gatenya nomor 23... Ya ampun saya lari2 demi ngejar pesawat.. itu nama Bayu Kurniawan smpe dipanggil via pengumuman.. hahahah... πŸ˜… udah mah badan saya bahenol, berasa banget bengeknya..
    Untung kekejar, smpe diantar pke minibus begitu smpe gatenya..... kalau smpe ketinggal kan berabe, sayang banget diskonan Travelokanya. πŸ˜„πŸ˜... tapi semua terbayar begitu smpe bandara semarang disambut sama temen2 kuliah yg rela ngejemput... Ahhh what a moment... πŸ˜‡


    ReplyDelete
    Replies
    1. Iya mas Bayu, nggak ada penerbangan internasional sama sekali, hanya domestik saja yang masih buka πŸ™„ Yang pasti maskapai kewalahan karena pesawat yang ground alias nggak terbang kan harus bayar sewa tempat dan itu nggak murah. Plus pastinya banyak karyawan dirumahkan entah sampai kapan.

      OMGGGGG, hahahahaah, nggak kebayang harus lari-larian. Saya paling menghindari terlambat naik pesawat, soalnya jadi yang paling belakang naik karena telat terus dilihat orang-orang sepesawat tuuuh rasanya nggak enak πŸ™ˆ However, ini jadi pengalaman berharga banget pastinya untuk mas Bayu, ya 😍

      Delete
    2. hhmmm bner banget mba.. hahah... Pas saya naik terus orang2 pada ngeliatin... Entah karena saya yg telat atau karena mereka mikir "ini orang kok dekil amat.." Udah mah keringetan sama nafas ngos2an gegara lari2an tadi...

      Siapa sangka orang yg paling awal dteng ke bandara malah jadi orang yg paling akhir naik pesawat.. wkwkw

      Delete
    3. Huahahahaha nggak begitu~lah mas, masa sampai berpikir dekil πŸ˜‚ Paling cuma heran, dari mana siiiih kok sampai lari ngos-ngosan πŸ˜† Wk.

      Tapi memang bandara Soetta itu kalau ganti gate bisa buat sengsara, kadang dari gate satu ke lainnya jauh bangatttts. Makanya paling malas di sana πŸ™ˆ

      Delete
  4. Ngeliat bandara bener2 bikin kangen buat main kemana-mana πŸ˜†Dalam setahun seharusnya aku minimal kunjungin bandara 6 kali deh buat bolak balik ke rumah eh tahun 2020 kemarin nihil banget, alias cuma januari aja abis itu ga pernah. Momen libur panjang kemarin aja aku masih takut untuk pulang karena bandara yang super rame 😒
    Ngeliat video Mba Eno ngobatin banget rasanya nunggu di bandara itu gimana. Semoga tahun 2021 ini udah mulai bisa terbang dengan aman ya Mba πŸ˜‡

    ReplyDelete
    Replies
    1. Samaaaaaa mbaaa, hihihi saya kangen sekangen-kangennya πŸ˜‚ Mba Tika kalau menunggu di bandara biasanya sambil melakukan apa? 😍

      Amiiiin mba, semoga tahun ini kita bisa terbang 😁

      Delete
  5. Jujur aja, saya belum pernah naik pesawat, Mbak. Haha. XD

    Tapi kalau soal menunggu, ya menunggu di stasiun atau terminal atau sebatas menunggu kedatangan teman di kafe itu boleh dijawab?

    Biasanya mah mendengarkan lagu, membaca buku (baik fisik maupun digital), dan seperti yang dilakukan kebanyakan penulis: menulis. Ada kalimat bagus tentang menunggu dan menulis dari salah satu penulis kesukaan saya, Roberto Bolano. Dia bilang begini: There’s no other choice but to write. For me, the word “writing” is the exact opposite of the word “waiting”. Instead of waiting, there is writing.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Semoga nanti bisa coba, mas 😍

      Boleeeh donggg, di stasiun atau terminal sama-sama menyenangkan untuk menunggu dan mungkin nggak jauh beda dengan menunggu di bandara 😁

      Memang paling asik dengar lagu, sambil menulis ya, mas. Nggak peduli sama orang lalu lalang, tetap fokus menulis apapun isi kepala yang minta ditumpahkan 🀣 Salah satu hal yang ingin saya coba juga sebenarnya, karena dulu sebelum Corona dan masih sering naik pesawat, sayanya belum terlalu aktif blogging, jadi nggak pernah niat menulis dan sekarang jadi penasaran mau tau seperti apa rasanya 😍

      Thank you for the quote, mas Yoga! πŸ₯³

      Delete
  6. Waaah keren nih Mbak Eno udah merambah ke dunia Youtube juga. Semoga nanti jadi Youtuber sukses, mengalahkan Atta Halilintar :D

    ReplyDelete
    Replies
    1. Nggak kok mas Dodo, hahahaha, ini pasang di Youtube soalnya kalau upload video di Blogger, entah kenapa screen-nya kecil jadi nggak enak dilihat 🀣

      Tapi, saya aminkan doanya, terima kasih ya πŸ™ˆ

      Delete
  7. Lagunya sudah ngode ngajak liburan...hahhahaaa 🀣🀣

    Ke bandara terakhir pertengahan bulan lalu. Dapat surprise dari si singa. Pembatalan penerbangan tanpa konfirmasi ke penumpang. Akhirnya minta pndah jdwal terbang ke hari esok. Untung aja masih di semarang. Jadi bisa balik rumah...hahahha 🀣🀣

    Nunggu di bandar biasanya keliling bandara atau ngobrol dengan orang lain..hehhehee

    ReplyDelete
    Replies
    1. Hahahahaha, kode keras, mas 🀣

      Pertengahan bulan lalu ke Kalimantan, ya? 😁 Thankfully nggak perlu sampai harus terdampar di kota lain dan masih bisa pulang ke rumah, mas πŸ™ˆ

      Wah, selalu salut sama orang yang berani ajak bicara strangers 😍 Saya kalau nggak diajak bicara duluan, nggak akan berani ajak bicara orang πŸ˜†

      Delete
  8. Kangennya Mba Eno ke bandara mungkin sama kayak aku kangen ke stasiun huhu.. Aku jarang bepergian naik pesawat sih (dan sampe sekarang selalu takut tiap terbang hahaha)

    Biasanya sebulan sekali pasti ke stasiun, naik Argo Parahyangan ke Jakarta terus lanjut naik commuter line pulang ke Bogor huhu stasiun tuh selalu padat tapi entah kenapa enak liatnya 😍 kecuali kalau sampai antre panjang buat cetak boarding pass duuh males wkwkwk

    Kalau nunggu sendiri biasanya aku suka sambil baca buku dan dengerin lagu. Atau kadang ngobrol sama sesama penunggu (kalau diajak ngobrol duluan wkwk)

    ReplyDelete
    Replies
    1. Terbang memang selalu buat deg-degan ya, mba 🀣 Apalagi jika cuaca buruk, atau sering terjadi goncangan, hhhh, 7 jam rasanya jadi 24 jam lamanya πŸ™ˆ

      Setuju sama mba Eya, tempat-tempat seperti stasiun, bandara, dan terminal itu meski selalu sibuk, tapi entah kenapa menyenangkan untuk dilihat. Apa karena ada perasaan excited sebab kita akan menuju suatu tempat? 😍

      Mba Eya persis saya, nggak berani ajak obrol orang duluan, kecuali kalau ditanya baru jawab hahahaha, anaknya suka parnoan, takut ganggu, etc πŸ˜†

      Delete
  9. Astagaaaa makin kangen dengan Bali T_____T btw, lucu juga ya, Mba Enoo. Di saat Mba Eno kangen pulang Jeju, aku pun kangen (bangetsss) pulang Bali 🀣 dan baru ngeh yang di video ini keberangkatan internasional yaa, aku cuma pernah sekali masuk area kedatangannya pas jemput adikku :D

    Aku juga termasuk suka menunggu di bandara, Mbaa. Duluu sampai pernah bikn blogpost khusus tentang ini juga *brb ngubek archive* 🀣 kalo aku udah pasti mampir ke toko buku, terus beli kopi. Kadang-kadang iseng masuk duty store buat liat-liat aja hihi. Kalau Josh sama bapake ngeliatin pesawat dari jendela besar. Terakhir pulang dari Bali ada area bermain gitu di tengah-tengah, Josh juga betah main di situ :D

    Sebetulnya aku paling nggak suka dengan aktivitas nunggu, khusus nunggu di bandara aja yang paling bikin hepi, aneh yaa wkwkwk Semoga 2021 kita bisa segera balik ke bandara, naik pesawat cussss menuju tempat idaman lagi yaa, Mba Enoo *aminnnn* ❤

    ReplyDelete
    Replies
    1. Hiahahaha, sama-sama kangen pulang, cuma beda kotanya, mba 🀣 Yang di Bali justru ingin pulang ke kota lainnya πŸ™ˆ Iya mba, yang di-video ituuuu di keberangkatan internasional. Lebih banyak tokonya dari yang domestik area 😁

      Kayaknya seru ugha buat blogpost tentang menunggu di bandara, huehe, mana toko Periplus cuma ada di bandara, jadi kalau sudah ke bandara, langsung sekalian hunting buku bagus pas kebetulan lewat πŸ˜‚ Nah iya di domestik ada tempat main anak-anak, tapi di internasional nggak ada mba πŸ˜…

      Aneeeeh banget, but that's how I feel, menunggu di bandara rasanya beda, mau dua jam pun betah karena banyak yang dilihat dan dilakukan. Nggak jauh beda seperti pergi ke mall sebenarnya πŸ˜† Makanya kalau disuruh menunggu di Changi atau KLIA2 paling saya suka. Banyak tokonyaaaa 😍

      Amiiiiin mbaaaa, semoga kita bisa kembali naik pesawat πŸ₯³

      Delete
  10. Yay! Another video from Kak Eno 😍. Aku udah nonton videonya dan suka banget sama cara pengambilan gambar Kakak dan tone videonya 😍 ciri khas Kak Eno sekaliii, aku sukaaaa.

    Di Ngurah Rai bagian Intenationalnya bagus banget, nggak kelihatan kayak di Indonesia apalagi banyak orang asingnya 🀣 kalau Kakak nggak bilang itu di Bali, aku pikir itu di SG 🀣

    Biasanya aku kalau nunggu hanya menghabiskan waktu di ruang tunggu aja. Bengong, lihat kiri kanan, lihat pemandangan luar, bengong lagi, main hp bentar, bengong, lihatin orang, gitu gitu aja 🀣

    Eeh, tapi aku pernah 1x mengalami kejadian kayak Bayu, jadi orang yang terakhir masuk ke pesawat πŸ˜‚ tapi bukan karena salah gate melainkan jam keberangkatannya ternyata jadi lebih cepat 15 menit sedangkan aku nggak tahu karena lagi cari makan (yang mana biasanya nggak aku lakukan), eh pas balik ternyata udah last call terus lari-larian sama petugas gatenya menuju pesawat yang ternyata parkirnya lumayan jauh dari gate aku masuk πŸ˜‚. Next aku kapok dah, mending nunggu di ruang tunggu aja daripada keluar-keluar wkwkwk

    ReplyDelete
    Replies
    1. Betulan suka, Liiii? Hahahaha, jadi tambah semangat edit-edit video πŸ˜‚ Kakak ada banyak video pendek begitu saat jalan-jalan, tapi sayangnya bukan vlog jadi jarang ada percakapan. Wk. Terima kasih Lia sudah menyukainya 😍 Mwah.

      Internasional areanya memang beda banget Lia, tokonya lebih banyak, terus sizenya pun lebih luas sepertinya compare to domestik hehehe, ditambah banyak foreigners, jadi mungkin karena itu terkesan seperti abroad airport πŸ˜†

      Beuh banyak amat bengongnya Li, hahahaha, dan itu kocak bangettt, sampai lari-larian sama petugasnya 🀣 Kakak paling takut jika telat, biasanya sejam sebelum boarding, kakak sudah standby di gate, makanya pernah kan tuh sampai harus berdiri menunggu boarding gate buka gara-gara kepagian πŸ™ˆ

      Delete
    2. Betulan suka πŸ˜†πŸ˜ aku suka nonton video vlog yang nggak ada suara percakapannya hanya suara kresek-kresek atau music aja di Youtube 🀭 jadi pas lihat video Kakak tuh aku suka dan menikmatinya 😍. Ayo Kak Eno bikin lagi! Xixixi

      Keren banget bandara Ngurah Rai yang Internationalnya 😍 ini bangunan baru atau udah lama seperti itu, Kak?

      Kebanyakan bengong mulu emang 🀣 padahal kalau bengong, waktu rasanya jadi lambat banget berlalunya wkwkwk
      Iya petugasnya sampai ikut lari juga lho 😭 terharu 🀣
      Wadaww~ Kak Eno niat banget menunggu boarding gate buka 🀣

      Delete
    3. Okaaaay Liaaaa, siap, hahahaha, jadi semangat niiiih edit video lainnya πŸ˜† Thank you untuk apresiasi manisnya sayangggg, it means a lot for kakak 😍

      Ini bangunan lamaaaa, memang dari awal sudah begitu bentukannya. Keren, kakak lebih suka bandara internasional Bali daripada CGK πŸ˜‚ Terus, gatenya cuma 9, sejauh apapun tetap masih nggak sejauh gate CGK hahahahaha πŸ˜†

      Bengongnya jangan kelamaan Li, nanti nggak sadar gate sudah buka πŸ™ˆ

      Delete
  11. aku cintaaaa banget sama bandara!
    Ga tau, auranya itu kok bikin sumringah yaaa

    Padahal, beberapa kali aku alami drama kumbara sama bandara

    Nyaris ketinggalan pesawat pas di Don Mueang Bangkok.
    Trus KETIDURAN sampe nyenyaaakkk bangeett, pas nungguin boarding di Cengkareng :D Tau tuh, aku bolak/i dipanggil pakai pengeras suara seantero bandara, tapi Daku ga kunjung bangun, paraaahhh. AKhirnya, ada petugas yg curiga ngeliat aku molorr dgn nyenyaknya (di Garuda lounge), trus, dia goyang2in lututku dan nanya, "Maaf, Ibu Nurul Rahma ya? Naik pesawat Garuda ke Surabaya? Ibu sudah ditunggu2 semua penumpang di pesawat"

    Wadidaaawww malu bangettt kakaaaa :D

    ReplyDelete
    Replies
    1. Sama mba Nuruuuul, saya pun cinta bangettt 😍

      Dudududu, bagaimana itu kalau sampai ketinggalan di Don Mueang πŸ™ˆ Untung nyaris ya mba, jadi belum ketinggalan betulan πŸ˜‚ hehehe. Dan itu bagian ketiduran di CGK, kocaaaak hahahaha. Kalau tidur terlalu nyenyak memang begitu after effect-nya, mau ada suara sebising apapun tetap terlelap πŸ˜†

      Thankfully ada petugas curiga, kalau nggak, kawatir mba ditinggal πŸ˜…

      Delete
  12. Saya jarang main ke bandara. Untuk keluar kota cuma sekali. Kebanyakan cuma untuk antar atau jemput keluarga maupun kerabat.

    Makanya, saya ngga gitu punya kedekatan personal dengan bandara. Paling di sana ngisi waktu untuk minum dan makan roti boy.

    Kalo di tempat lain, kayaknya nunggu paling sering itu di tiga tempat ini: SPBU, Bank, sama rumah sakit/apotek. Kalau tau akan nunggu lama, biasanya saya akan bikin persiapan. Kalo lagi ingin nonton, saya download film atau serial dari rumah. Kalo ingin baca, paling bawa satu buku. Tapi biasanya diselingi sama dengar musik atau podcast 😁

    ReplyDelete
    Replies
    1. Baca Roti Boy jadi ingin makan Roti Boy, mas 🀣 Saya di bandara juga suka beli Roti Boy atau Roti O', rasanya enak hahahaha. Wakkks laparrrr sekarang πŸ™ˆ

      Mas menunggu apa di SPBU? Oh antri mau isi bensin begitu maksudnya? Hehehe. Lucuk ugha antri isi bensin sambil baca buku di SPBU πŸ˜† Eniho, video mas Rahul yang saya taruh Youtube kena block karena lagu, jadi ke-takedown 😭

      Delete
    2. Padahal beberapa minggu yang lalu, saya makan roti boy pemberian tetangga. Sekarang mau racunin kak Eno, sayanya juga kena racun sendiri πŸ˜†

      Kalo di SPBU ngga sampe baca buku juga. Itu paling kalo nunggu di Bank ato Rumah Sakit. Kalo SPBU mah pasrah aja kalo antri isi bensin.

      --

      Oh, itu tidak masalah kak Eno. Niatnya itu cuma untuk kak Eno dan kesayangan. Kak Eno niatnya untuk ditunjukkin ke teman-teman. Niat saya sudah terlaksana, jadi saya pribadi tidak masalah karena kak Eno dan kesayangan sudah melihatnya 😁

      Delete
    3. Huahahaha, saya barusan check di Gojek, Roti O (mirip Roti Boy) sedang ada promo, beli 4 seharga Rp 24.000. Langsung bungkusss, thanks racunnya mas πŸ˜‚

      Oalah saya kira di SPBU sambil baca buku, orang lain yang antri pun akan terkagum-kagum melihat mas Rahul baca buku di atas motor, rajiiiiin 😁

      Iya mas, ada notifikasi dari Youtube, katanya lagu yang digunakan diclaim copyright sama penyanyi aslinya. Tapi saya nggak paham apa, terus jadi kena limit bla bla bla. Saya nggak begitu memperhatikan, after that diturunkan 🀧

      Delete
    4. Itu murah. Setau saya, harga satu roti boy itu hampir 10 rb. Promonya menggiurkan πŸ˜†

      Bukan kagum, mungkin dianggap gila atau hidup diera Rangga-Cinta. Tapi setau saya Rangga tidak sampai baca buku juga pas antri isi bensin πŸ˜„

      Yah gapapa kak Eno. Duniawi itu mah 😁

      Delete
    5. Iya murah bangettt, biasanya di sini harganya 12.000/pcs πŸ˜‚

      Lumayan jadi setengah harga, kayaknya karena Corona πŸ˜† wehehehe. Nah iya, saya nggak pernah lihat Rangga baca buku di SPBU, pernahnya di gudang *eh di gudang kan yaaa, apa di mana tuuuh, pokoknya di area sekolah* *dibahas* πŸ€ͺ

      Delete
    6. Alhamdulillah, meski tidak kesampaian beli roti boy, tapi pagi ini bisa makan cookies sama kopi hitam. Berkah pagi euy.

      Seingat saya memang di gudang sekolah. Tapi ada yah, siswa macam Rangga yang baca buku saja mesti di gudang sekolah. Salah satu ikon pada masanya. Ha ha ha.

      Delete
    7. Wuihhh, asiknya makan cookies pagi-pagi, mas 😍

      Nah, gara-gara itu, mungkin ada yang jadi hobi main ke gudang, hahahaha. Dulu bahkan teman saya ada yang sampai sengaja ke Kwitang cari buku 'AKU' 🀣

      Delete
  13. Sama seperti Mba Eno, kegiatan aku juga kalo ga makan ya jajan hhha..

    Entah kenapa aku suka suasana di bandara dengan sederetan toko-tokonya. Mengundang untuk masuk satu per satu dan beli hal hal printilan 😁

    Semoga keadaan cepat membaik jadi aktivitas bisa kembali dengan normal dan aman πŸ™

    ReplyDelete
    Replies
    1. Hihihi toss mbaaa, memang paling enak makan, jajan dan lihat-lihat toko, meski nggak belanja pun saat masuk satu persatu toko rasanya menyenangkan 😍

      Amiiin amiiiin, selalu berdoa ya, kita πŸ’•

      Delete
  14. Ngomongin bandara, ada sedih n bahagia...
    Sedihnya pas melepaskannya pergi, aku yang tinggal mewek hiks..
    Bahagianya pas menunggu kedatangannya. Aku pasti berdandan yang cantik hehe
    secara kami aga lama berpisah karena tugas paksu...
    Bahagianya lagi kami merayakan tahun baru mersama di Singa :D

    Kalo lagi nunggu di bandara, aku suka ke toko2 nya. Banyak yang menarik. Beli beberapa makanan kecil.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Agree, saat pisah sama pasangan entah untuk biztrip etc pasti sedih ya, mba. Tapi ketika akhirnya ketemu, bandara bisa jadi tempat berbahagia πŸ˜† Hehe. Dulu saya pernah merasakannya, thankfully sekarang sudah nggak berjauhan.

      Seru bangettt bisa tahun baru di Singapura, aduuuh kapan saya bisa balik ke sana hahahaha. Kangen beratttt ~ nah iya mba, jajan snacks saya pun suka πŸ™ˆ

      Delete
    2. Mba Eno, kmaren aku blm slesai komen, udah buru2 pergi...
      Itu videonya bagus deh.. aku suka nonton video singkat...
      πŸ’•

      Delete
    3. Thank youuuu so much mba Ikeee, mwah πŸ˜πŸ’•

      Delete
  15. Tau ga sih mba, aku nonton videonya berkaca2, saking kangeeeennnnnnnn bangeeeeet pengen terbang :( . Aku kangen ke bandara, aku kangen transit, ngubek2 dutyfree :D.

    Tiap kali ke hrs transit ato di bandara, aku pasti jelajah tempatnya :). Kalo perginya jrg shopping, tp pulang nya udh pasti sekalian ngabisin budget :p.

    Bahkan bbrp bandara jd favoritku utk LBH lama stay, kayak Changi, dan Haneda. Aku ga masalah transit lama kalo di sana. Bahkan Haneda aku suka Krn pas sampe slalu malam. Jd aku bisa nginep di bandaranya, yg menurutku ramah turis bangetttt sih. Lantai paling atas enak bgt utk tidur hahahaha. THN depan semoga Jepang udh bener2 buka Border, anakku udh nagih trus kapan aku ngajakin mereka ke rumah Doraemon hahahaha. Utang iniii... :D

    ReplyDelete
    Replies
    1. SAMAAAAAA MBAAAA, saya pun kangeen bangetttt mau terbang 🀧

      Seru bingits ya ubek-ubek duty free, saya pun biasanya baru belanja setelah pulang, biar ketauan spacenya ada berapa hahahaha. Selain itu biar nggak berat bawa jinjingannya. Maklum, saya pejuang suitcase, hiks hiks πŸ˜‚ Wk.

      Agree, Changi, Haneda, KLIA2, itu beberapa bandara yang saya sukaaa. Soalnya ada banyak hal yang bisa dilihat. Bahkan nggak masalah kalau harus transit malam, sebab tempatnya tetap menyenangkan wehehehe ~ Amiin amiiiiin, semoga ya mbaaa, berharap banget kita, harus rajin berdoa 😍

      Delete
  16. Sudah hampir satu setengah tahun tidak ke bandara. Terakhir kami sekeluarga pergi liburan ke Solo sekitar bulan Oktober 2019. Sekarang sudah hampir lupa bagaimana suasana bandara Soekarno-Hatta.

    Ada kebiasaan yang berbeda kalau saya di bandara untuk urusan dinas (pergi sendirian) dengan urusan keluarga bersama anak-istri. Kalau urusan dinas biasanya di bandara saya cuma duduk saja di cafe/resto sambil makan snack atau minum bir dingin sambil buka laptop memastikan semua file sudah siap. Sampai ada panggilan masuk ke pesawat, baru saya tutup laptop dan pergi.

    Kalau sama keluarga, kami lebih banyak menghabiskan waktu di ruang tunggu yang ada playground-nya. K biasanya banyak habisin waktu di sana. Tetap makan/minum juga sih, tapi tidak lama-lama karena K tidak betah. Untuk belanja di bandara, hampir tidak pernah kecuali kepepet atau di bandara luar negeri untuk menghabiskan sisa mata uang negara setempat. Hehe.

    Tapi lebih lama lagi rasanya saya tidak ke stasiun kereta (biasanya ke Bandung naik kereta) atau terminal bis (dulu waktu kuliah di Jogja, sering naik bis malam untuk pulang ke Denpasar saat libur semester).

    Rindu perjalanan untuk liburan. Tapi tidak apalah ditahan dulu, demi kesehatan keluarga.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Hehehehe, beda banget mas, antara sedang biztrip atau pergi liburan dengan keluarga. Saya bisa relate πŸ˜‚ Kalau biztrip lebih fokus siapkan dokumen dan rasanya kurang excited, yang ada beban hahahaha. Tapi kalau liburan, beuuuh semalam sebelumnya pun bisa nggak tidur karena nggak sabar mau berangkat 😁

      Waaah seru banget naik bis dari Jogja ke Denpasar, berapa jam itu, mas? 10 jam ada mungkin yaaaa. Semacam road trip tapi naik bis hihihi. Saya kadang mau coba road trip lintas Jawa Bali tapi saya takut naik kapal lautnya πŸ™ˆ

      Iyaaa, kita tahan dulu sampai semua kembali normal 😍

      Delete
  17. Hmm ngapain ya kalau sedang menunggu dibandara? haha pertanyaan yang unik mbak Eno! πŸ˜„

    Biasanya aku kalau sampai dibandara itu bawaanya laper mbak.. pasti pengen jajan.. tapi ketika jajan, aku pasti akan hunting makanan yang enak tapi murah (soalnyakan biasanya makanan bandara itu harganya selangit juga) haha πŸ˜‚
    Jadi biasanya aku jalan muter-muter kalau airportnya gede.
    Tapi lain ceritanya, kalau aku pas backpackingan yang bawa barang bejibun ke cabin.. aku bakalan cari spot untuk leyeh-leyeh dekat chargeran haha.. duduk manis baca buku dan main hp wifi gratisan ✌️

    Dulu pernah mbak aku nunggu di airport, kelamaan nunggu boarding.. eh tau-tau gatenya dirubah tapi aku ngga ngeh kalau di ganti.. aku masuk pesawat terakhir dong.. diliatin sama semua orang yang nunggu aku di dalem pesawat.. ampun berasa artis diliatin gitu wkwkwk

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iya mba, harus pintar-pintar pilih restoran, kalau nggak mau kena jackpot haha, saya biasanya di bandara cari makan di resto yang sudah banyak cabangnya, jadi harganya kemungkinan besar nggak beda jauh dengan yang di luaran πŸ˜†

      Well, kalau bawa backpack berat, memang paling malas mutar-mutar ya, mba 🀣 Lebih enak cari spot untuk selonjoran, apalagi jika dapat charger-an πŸ™ˆ

      Ternyata banyak juga yang punya pengalaman naik pesawat telat sampai dilihat orang-orang seisi pesawat hahahaha, itu yang membuat saya selalu check board informasi secara berkala, asli parno banget kalau saya telat πŸ˜†

      Delete
  18. yampunnn kangen terbang hahhaha

    kalau kaki nggak capek, biasanya cuci mata masuk ke gerai gerai yang menarik mata, trus kalau lapar melipir ke mcd kalau ada, kalau ga ada cari yang lain hehehe.
    sama baca buku, kalau saat itu bukunya nggak lupa dibawa

    ReplyDelete
    Replies
    1. Samaaaak! 🀣

      Makan dan lihat-lihat gerai memang paling mengasyikan ya, mba. Asal kaki aman, keliling pun hayuuuk saja πŸ™ˆ hahaha. BIasa bawa buku apa, mba Ainun?

      Delete
    2. seringnya buku macam trinity mbak, cerita perjalanan, jadi klop gitu sama "expedisi perjalanan" yang lagi aku alami
      ceritanya yang ringan ringan aja, biiar nggak perlu daya konsen tinggi buat memahami isinya hehehe

      Delete
    3. Saya suka Trinity, hehehe, salah satu traveler yang saya ikuti buku dan blognya. Sangat menyenangkan untuk dibaca, nggak heran jika itu jadi pilihan mba 😍

      Delete
  19. Mbak Eno, jadi kangen ke Bali buat ketemu adikku.:(
    Salfok tadi lihat Made's Warung.:D
    Kalau di bandara biasanya foto-fotoin mama aja. Tapi kalau dari Bali nunggu di depan sampai mepet mau masuk pesawat baru masuk, sibuk nangis-nangis di depan karena harus pisah sama adik. Nulis ini aja jadi ngambang nih air mata, Mbak Eno. hahahahaha

    ReplyDelete
    Replies
    1. Semoga one day, saat keadaan sudah membaik, mba Wulan bisa ke Bali jenguk adiknya ya, mbaaa 🀧 huhuhu, Corona ini memang membuat kita susah πŸ™„

      Duuuh, saya pun kalau baru pisah sama keluarga atau sohibul ikrib, bawaannya nggak mau masuk ke gate mba hahahaha. Dulu pun saat harus pisah sebentar sama pasangan, pasti akan lama banget di depan gate sampai mepet jadwal 🀣

      Delete
  20. Samaaaa! Aku selalu suka bandara, kecuali bandara kecil ya hehe.

    Kalo bandara baru, aku bisa habisin waktu dengan ambil foto sebanyak mungkin. Selain itu, juga untuk bandara yang udah dikunjungi sebelumnya, aku suka: ngopi, makan atau ngemil, eksplor bagian yang belum terjamah. Kecuali di Indonesia, aku nggak suka tenggelam dalam gadget saat di bandara.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Bandara kecil nggak menyenangkan karena nggak banyak yang dilihat hahahaha, saya pun sukanya bandara besar, yang banyak store dan gate-nya 😍

      Wah kenapa di Indonesia nggak suka tenggelam dalam gadget, mas? 😁 Apa karena sudah sering bolak balik bandara di Indonesia, atau lebih fun untuk jajan? πŸ˜†

      Delete
    2. Eh kebalik, No. Di bandara Indonesia suka main gadget. Di bandara luar, sebisa mungkin nggak main gadget. Jadi better explore atau nikmatin suasananya gitu.

      Delete
    3. Oalah, I see, kalau begitu sama dengan saya, mas 🀣 Apalagi jika bandara luarnya bagus dan besar, seru untuk explore plus menikmati suasana 😍

      Delete