Dear Diary | CREAMENO

Pages

Dear Diary

Dari kecil, jaman elementary school, si kesayangan sudah mulai tulis diary (journal) ---- well, tentu saja bukan atas kemauan dia --- melainkan karena di Korea, almost semua anak wajib tulis journal yang biasanya akan di-submit ke guru untuk dibaca πŸ˜† huehehehe, dan gue obviously nggak mau kehilangan chance untuk baca journal masa kecil dia yang isinya KOCAAAAK πŸ˜‚ Wk. Indeed, anak kecil tuh polos-polos, yaaa. Gue kira si kesayangan dari brojol sudah sok tua πŸ€ͺ

Gue ingat, gue pernah baca salah satu journal dia, yang isinya, "Aku pergi sama T ke taman untuk main perosotan, dan setelah sampai taman, aku bertemu J yang sedang main tanah. Aku akhirnya lupa niatku untuk main perosotan, dan aku pilih main tanah dengan J dan T. Kemudian aku pulang, dan sesampainya di rumah, Omma bertanya kenapa bajuku kotor? Aku jadi menyesal main tanah. Besok aku akan bilang pada T untuk main perosotan saja agar cucian Omma nggak banyak." 🀣

Nggak kebayang, si sok tua ini suka tulis journal 😍

I know, buat kita yang sudah dewasa, isi journal si kesayangan ini biasa banget khas anak sekolah. Tapi mengingat si kesayangan tulis journal ketika masih bocah ingusaaan, gue jadi paham betapa hal yang dia tuliskan itu adalah big concern untuk diaaa πŸ˜‚ Padahal Omma sendiri nggak pernah marah semisal si kesayangan main kotor-kotoran. Yaa namapun anak, jadi Omma memahaminya. Cuma si kesayangannya agaknya cukup punya Nunchi (peka) ---- so, meski Omma bilang no probs si kesayangan tetap nggak enak apabila ended up membuat Omma susah πŸ˜†

Eniho, Omma sempat bilang, salah satu yang Omma syukuri dari sistem journal di sekolah Korea, itu karena Omma jadi tau apa yang si kesayangan rasakan dan lakukan day by day-nya --- which is gue setuju, bahkan untuk gue yang kenal si kesayangan saat dia beranjak dewasa, gue bisa punya bayangan bagaimana masa kecil dia dari journal yang dia tuliskan 😁 I bet, every parents in Korea feel grateful as much as Omma do akan kehadiran journal pada hidup anak-anak mereka.

Masalahnya, nggak semua anak suka tulis journal, dan bingung harus cerita soal apa. Apalagi kata si kesayangan, nggak setiap hari ada hal menarik dalam hidupnya --- Kalau sudah begitu, dia hanya akan tulis hal-hal sederhana seperti bantu Omma bersihkan kasur (ini wajib oooy!) atau makanan apa yang dia makan hari itu dan bagaimana rasanya 🀣 Wk. Seriously, he is too cute! Dan dari hal ini, gue jadi penasaran, if one day gue punya anak, kira-kira apa yang akan anak gue tuliskan (?) πŸ™ˆ

🐰🐰🐰

Semoga anak gue kelak nggak bilang gue as a Mom suka mereh-mereh, atau bawel bukan maeen, ya. Hahahahaha. Dan semoga apapun yang anak gue tuliskan, bisa membuat dia appreciate every single thing dalam hidupnya 😁 Jujur, gue akan terapkan kebiasaan menulis journal ini ke anak gue (bila ada), although nantinya bisa jadi anak gue school in Indonesia (as far as I remember, gue nggak pernah dapat tugas tulis journal jaman sekolah, entah anak sekarang bagaimana) πŸ˜†

Alasannya apalagi kalau bukan karena efek positif yang didapatkan anak. Seenggaknya, gue bisa lihat the way si kesayangan grew up, dia masuk kategori manusia yang disiplin dan appreciate hal-hal kecil dalam hidupnya karena sedari bocah, dia sudah belajar untuk lihat dan menghargai hal-hal kecil yang membuat dia senang. Nggak heran, dari dulu dia sering bilang, "Gomawoyo --- thank you." ke gue untuk hal segampang membuatkan dia bekal (padahal gue nggak jago masak πŸ€ͺ).

Fyi, good habit ini gue rasakan bukan hanya pada diri si kesayangan --- namun everyone in Korea. Contoh simple, semua orang, like seriously hampir semua orang akan berujar, "Kamsahabnida." ke cashier supermarket / minimarket setelah menerima kantong belanja. Dan itu baru contoh paling simple, kalau mau dihitung, saat gue dan si kesayangan ke luar rumah, mungkin dia bisa ucapkan terima kasih ke minimal 10 orang ----- dari mulai petugas parkir, cashier, Ajumma di pasar, Ajuhssi penjaga trash house, sampai pelayan resto ketika kami makan di luar πŸ˜†

So yeah, ternyata kegiatan tulis journal sedari kecil untuk seorang anak bisa membantu mereka kenal diri mereka dan mensyukuri hal-hal kecil dalam hidup merekaaa πŸ˜‰ Walau gue belum punya anak, tapi gue belajar banyak dari pengalaman yang Omma bagikan dan bagaimana kultur journal di Korea bisa berguna untuk tumbuh kembang anak 😁 Hehehe. Eniweis, dari kecil gue pun hobi tulis journal, dan pertama kali Ibu belikan gue journal ketika gue kelas 5 SD. Bagaimana dengan teman-teman? Ada yang sudah tulis journal sejak berusia anak-anak? 😍

#nowplaying: All For You
*siapa tau ada yang mau dengar, bisa klik link-nya*

56 comments:

  1. prakteknya engga, but i love the idea of having a journal or a note book.. hahahaha, kembali lagi, satu alasan dengan kenapa aku suka mug, rasanya gaya aja punya buku catatan, dan itu keterusan ampe gede, sekarang aja aku punya 4 buku jurnal atau you can called it a diary book tapi jarang ada isinya, duuuh...

    mungkin memang karena bingung mau nulis apa dan kurang komitmen, buktinya kalo ada komitmen, aku aja nulis setiap hari di blog sebelah. tapi beneran, emang selalu bingung mau nulis apa karena kalo menyoal kegiatan harian, karena gitu-gitu aja aktifitas hariannya, klo soal ide pemikiran, ya suka ada aja dan random banget.

    Tapi kalo mendengar pengalaman hyung di korea dengan catatan hariannya, kayaknya aku jg akan menerapkan hal itu ke anakku nanti, kegiatan menulis jg kan melatih otak untuk lebih mengorganisir ide-ide atau apapun yg terjadi di dalam pikiran kita.

    Kalo aku, kyknya udah cukup di blog sebelah yang penting ga penting itu, haha...

    gamsahabnida noona!

    ReplyDelete
    Replies
    1. Banyak amat sampai punya empattt 🀣

      Tapi saya bisa mengerti kenapa Ady bingung, sebab si kesayangan pun bilang, dulu jaman sekolah, dia sering bingung mau tulis apa sebab nggak setiap hari ada kejadian menarik dalam hidupnya. Tapi karena itu, dia jadi bisa appreciate dan menuliskan hal-hal sederhana, nggak selalu harus grande or 'wah' katanya 😁 hehehe.

      Well, sekarang era digital, kita dipermudah untuk menulis journal. Wk. Dan journal harian saya pun berganti isinya, bukan lagi daily stories (karena yang ini sudah pindah ke blog), melainkan target, goals, to do list, this and that πŸ™ˆ

      Iya Dy, kegiatan menulis bisa melatih kita untuk kenal apa yang kita rasakan. Itu kata Omma, karena kadang ada anak yang sulit bicara atau menyusun kata agar bisa deliver pikiran dan perasaannya, namun ketika diberikan journal, jadi lebih leluasa 😍 hehehe. Nggak heran kalau kegiatan tulis journal ini wajib di sekolah Korea, apalagi tau sendiri tinggal stres di sana cukup tinggi dan riskan ke mental anak 😞

      Cheonmaneyo, Adynura πŸ₯³πŸŽ‰

      Delete
    2. oh iya, aku juga sempet dapet kabar kalo tingkat stres di Korea itu cukup tinggi, itu karena apa ya kak? gaya hidup di Korea atau gimana?

      Soalnya kalo di Indonesia mah, kayaknya slow-slow aja tuh, hahaha..

      Delete
    3. Karena tuntutan dari lingkungan untuk selalu jadi yang terbaik, alhasil ketika mereka nggak bisa mencapai apa yang mereka harapkan, mereka jadi stres.

      And yeah, itu termasuk gaya hidup yang mungkin kenyataannya nggak sesuai keinginan. Jadi mereka semakin tertekan. Kinda kompetitif soalnya di sana, Dy ~

      Delete
  2. Aku pernah jaman sd bikin bikin diary, nyinyirin temen2 sekelas, dan ada satu moment dimana salah satu temen aku baca tulisan tentang seberapa menyebalkannya teman itu. Lol

    Jaman smp juga pernah bikin diary nulis tentang rasa suka aku sama salah seorang teman, waktu itu sempet dibaca juga sama guru, waktu itu kerasa banget darah2 yang ada didaerah muka pada ilang, aku yakin waktu itu aku pucet banget

    ReplyDelete
    Replies
    1. OMG, terus bagaimana reaksi temannya mba Tara ketika baca tulisan yang mba Tara tujukan untuk dia? πŸ™ˆ Semoga dia nggak jadi kesal dan marah, yaaaa ~

      Wahahaa, kita sama, jaman SMP, journal saya punya part berisikan cerita soal perasaan saya pada seorang teman 🀣 Ampuuuuun, kayaknya banyak yang begini *cari teman*, sebab sohibuls saya sendiri pun isi journalnya nggak jauh beda πŸ€ͺ Tapi untungnya kami nggak sampai ketauan guru seperti kejadian mba Tara πŸ˜…

      Sama gurunya ditanya-tanya nggak, mba? πŸ˜†

      Delete
    2. Ditanyain dong.. cuma mungkin waktu itu gurunya paham gimana gejolak kaula mudaa 🀣🀣🀣

      Delete
    3. Thankfully gurunya paham, ya πŸ˜†

      Delete
  3. Akuuuuuuu, dari SD nulis diary, walopun semuanya sudah hilang skr.. tapi aku sempet ga suka menulis jurnal, pas mama baca diary ku mba.buatku sih itu pribadi yaaa :(. Makanya pas mama baca, itu lgs aku buang dan bakar. Aku ga nulis dulu bbrp bulan, trus pasti nulis lagi ujung2nya. Sempet pas diary yg ada kunci muncul, seneeeeng banget. Jd ga kuatir bakal dibaca.

    Kayaknya dulu yg bikin aku g terlalu cocok Ama ortu, mama sih LBH tepatnya Krn dia suka bongkar barang2 pribadiku. Pas SD aku mungkin blm masalahin. Tapi saat SMP , aku mulai ga suka.

    Baca ini, aku jd kepikiran utk minta anakku yg pertama nulis jurnal :). Ttg keseharian daily dulu lah yaa. Melatih dia utk rutin nulis. Skr sih dia aku biasain utk membaca novel, 2-3 bab per hari, dan hrs lapor ke aku apa yg td dibaca. Ini supaya dia terlatih untuk membaca full, bukan cuma baca judul kyk yg skr banyak dilakuin kebanyakan netizen πŸ˜„πŸ˜….

    Jd next nya aku bakal minta dia nulis jurnal juga 😁.

    Dapet inspirasi Mulu nih kalo udh baca tulisan mba Eno πŸ˜„

    ReplyDelete
    Replies
    1. Well, saya paham mba rasanya ketika journal rahasia kita dibaca seseorang πŸ™ˆ Kalau dulu yang hobi intip journal saya itu adik saya hahaha. Ibu saya sih jika saya bilang jangan buka maka nggak dibuka. Cuma adik saya iseng bangat! Hobi intip-intip habis itu saya sering diledek sama dia, especially bagian suka-sukaannya 🀣 Wk.

      Nah iyaa, saya termasuk salah satu yang pernah merasakan diary kunci ugha. Hahahaha. Entah kenapa, dulu rasanya keren bila memilikinya 😍 Padahal habis itu bingung simpan kunci di mana, sebab always ketauan adik saya πŸ€ͺ

      By the way, nanti jika anak pertama mba Fanny mulai tulis journal, mba akan buka journalnya atau membiarkan anak mba Fanny menyimpan sendiri apa yang anak mba Fanny pikirkan dan rasakan? πŸ˜† Huehehehehehe.

      Nonetheless, saya rasa, apabila anak mba Fanny suka menulis, anak mba akan menikmati prosesnya 😍 Dan semoga mendapat efek positif dari kegiatan tulis journal yang dilakukan, entah itu bisa mengenal lebih baik dirinya, juga bisa terlatih mengekspresikan (mengeluarkan) pemikiran dan perasaannya πŸ₯³

      Terima kasih sudah baca tulisan saya, mbaaaaa πŸ˜†πŸ’•

      Delete
    2. Hahah. πŸ˜…πŸ˜… berarti adiknya Mba Eno itu saya yg suka kepo sama diary mbanya..

      Saya nggk pernah nulis diary.. dan agak nyesel sih pas udh gede.. Kakak saya yg sering banget nuliss diary. Dari zaman SMP smpe skrang punya anak 2.. kerjaan saya yah dlu sering intip buku diarynya dia.. smpe dia suka marah2.. inget banget dia sering laporan ke Ibu saya... terus Ibu sering ngasih tau kalau nggk sopan..

      Tapi yah gimana yah... orang seru gehh πŸ˜…πŸ˜… soalnya isinya mostly ttg pacaran dan kalau lagi berantem2 gitu.. wkwkwk malah kadang saya ceritain ke Ibu saya.. "Bu, Mba lagi berantem sama Dia nihh karena nggak diajak makan dikantin" terus beliau ngakak dan saya berpikir kayanya Ibu saya sedikit mendukung sama aksi saya yg sering ngintipin buku diarynya Mba.. 🀩

      skrang diarynyaa dia isinya ttg resep masakan, sama ttg anak2nya, nulisnya juga udh nggk tiap hari... Kinda boring sih, dan dia udh nggk marah kalau saya ngeliat dia lagi nulis apa.. mungkin udh bosan.. 🀣 sangking dulu sering kejar2an buku diary.

      Ahh what a momentt....πŸ₯°πŸ₯°

      Delete
    3. Nah, PERSIS BANGAT, kelakuan mas Bayu persis adik saya yang rese bin nakal hahahahaha. Suka iseng baca-baca apa yang saya tuliskan, especially bagian cinta-cintaan khas monyetnya. Hadeh πŸ˜‚ Thank God, adik saya perempuan, jadi dia paham perasaan saya meski sering ledek saya, however dia jarang info ke Ibu πŸ€ͺ Wk.

      Saya yakin mbanya mas Bayu pasti KZL sama mas Bayu hahahaha 🀣 Atau jangan-jangan trauma nggak mau tulis hal-hal privat, kawatir dibaca, mas 😜

      Delete
  4. Aku juga tulis jurnal dari jaman sd Mbak En πŸ˜† waktu itu juga pernah punya 1 buku yang di swap. Jd ganti-gantian gitu nulisnya sama temen yaampun gemes juga kalo diinget haha

    Wah, baru tahu kalo di Korea diwajibkan. Seru juga sih baca-baca jurnal anak sd. Apalagi anak laki-laki kan biasa lebih susah ya buat nulis (soalnya adekku pun begitu) jadi nggak kebayang hal-hal apa yang ditulis si Kesayangan πŸ˜„

    ReplyDelete
    Replies
    1. Gumash sekali mba Dea, hahaha, bukunya masih ada? 😍

      Iya di Korea ada tugas isi journal buat anak elementary school, dan isinya obviously cute semua 🀣 Dan iyaaa, karena anak laki-laki lebih susah menulis plus ekspresikan perasaan, jadi ketika mereka akhirnya berusaha, isinya tuh sangat kocak-kocak, hahaha. Tapi terlihat jelas, apa mimpinya, apa yang dia suka endeblabla di sana πŸ˜†

      Delete
    2. masih banget mbak. buku jilid 1 warna pink yang ada kodenya di samping sampai jilid akhir bersampul hitam polos (berasa buku di film 'death note') 🀣 mereka semua menempati posisi khusus di lemari hihi

      Delete
    3. WOOOOW, DAEBAK! 😍

      Mungkin bisa diwariskan ke anak-anak kelak, biar tau masa muda mamanya bagaimana ahuahahaha 🀣 Sambil bilang, "Mama juga pernah muda." 😜

      Delete
  5. Pagi² baca ginian berasa dapat mood booster....hahahaha

    Sangat menarik dan baru tahu kalau anak-anak di korea menerapkan hal seperti ini. Itu dimulai di kelas brapa mbak eno? Kemudian akan brakhir pada usia berapa atau di jenjang pendidikan apa?

    Rasanya memang sangat menyenangkan kalau sejak kecil anak-anak diajari untuk mengutarakan atau bercerita tentang apa yang dia alami. Dan tulisan bisa menjadi medianya. Yang awalnya tulisan remeh temeh kemudian menjadi tulisan yang berbobot dan memberi pengaruh ke orang lain.

    Hal seperti ini rasanya sangat penting dalam menumbuhkan minat menulis dan dunia literasi kita. Program ayo membaca, kemudian dilanjutkan dengan ayo menulis...aah, sungguh keren dan rasany perlu dikenalkan kepada anak-anak.


    Pas masa sekolah aku ga suka nulis jurnal mbak. Bikin pusing. Akhirnya aku masuk ipa, biar ga ketemu jurnal. Eeh, itu jurnal keuangan sih..hahahaha
    🀣🀣

    Makasih mbak eno, seperti biasa, tulisannya sangat bagus dan menginspirasi.
    Selamat berakhir pekan πŸ₯³πŸ₯³

    ReplyDelete
    Replies
    1. Ahuahahaha, azeeeek 🀣

      Kalau si kesayangan hanya saat elementary school dari kelas 1, tapi beda sekolah mungkin beda sistem. Namun most case, di elementary school pasti ada tugas tulis journal kata Omma hahaha. Dan beberapa dari mereka, terus melakukannya hingga middle school dan high school, mungkin terbawa habit jaman bocah 😁

      Nah iya, salah satu good effects-nya ketika mereka belajar ekspresif akan perasaannya dan belajar menghargai every single thing dalam hidupnya, mereka jadi bisa appreciate hal-hal di sekitar mereka. Diharapkan, mereka bisa tumbuh jadi orang-orang sukses ke depannya. Kalau di dokumenter atau variety show Korea, kadang mereka tunjukkan buku journal para atlet atau famous people lainnya, itu isinya lucuk dan polos, mas πŸ˜† Kelihatan mereka punya keinginan besar ~

      Wish di Indonesia bisa diterapkan, agar anak-anak bisa terbiasa dengan kegiatan menulis dan membaca 😍 hehehe, happy Sunday, mas πŸ₯³πŸŽ‰

      Delete
  6. Gemes banget baca cerita dari jurnalnya si kesayangan Mba.. Memang yaa anak-anak tuh kalau nulis jujur dan polos, apa adanya aja gitu πŸ˜† Bagus juga yaa program jurnal di Korea ini. Kan ada beberapa anak yang susah mengungkapkan secara langsung. Dengan ditulis kayaknya bisa lebih tersampaikan.

    Aku punya buku diary dari SD sih kayaknya, cuma pas itu masih belum paham jadi nulis di diary cuma tulisan ga jelas dan malah ujungnya diisi sama teman-teman, kayak biodata gitu-gitu wkwkwk

    Baru pas SMP kayaknya aku mulai nulis cerita harian di diary. Sampai sekarang selalu punya 2 jurnal. Satu buat sehari-sehari yang isinya soal kerjaan, project, blogging dkk. Satu lagi buat numpahin isi kepala, yang ini ga tiap tahun ganti karena ga setiap hari ditulis πŸ˜†

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iya mba Eya, apa adanya dirangkum semua sama dia, hahaha, sampai ada bagian dia tulis masakan Ommanya keasinan. Itu sama saja membuat malu Omma karena gurunya si kesayangan pasti baca 🀣 hahahahaha KOCAK ~

      Menurut saya, in general, program menulis sangat bagus untuk diterapkan. Karena kita sendiri as adult sudah merasakan betapa baiknya side effect dari kebiasaan menulis dan mengeluarkan pikiran serta perasaan kita πŸ˜πŸ’•

      Wahahaha, saya pernah ada masa itu ugha mba, diary isinya justru biodata teman-teman hahahaha. Nggak jelas tujuannya apa, tapi lucuk kalau diingat πŸ˜† Bahkan sampai ada kata mutiara dan visi misi serta cita-cita, kaaan?

      Semoga kita bisa terus menulis dear diary kita meski mungkin sudah beralih ke diary digital, dan bisa terus menuangkan isi pikiran dan perasaan kita, mba πŸ₯³

      Delete
  7. Kak Enooo, aku semalam udah baca tapi baru absen pagi ini. Maaf bu guru(?) 🀣🀣

    Lucu banget Si Kesayangan waktu kecil πŸ˜† aku bisa bayangin kalau aku yang baca diarynya, akupun akan ngakak plus gemesh πŸ˜†. Anak kecil nulisnya jujur dan polos banget ya, Kakkk. Sistem menulis diary ini terus diadakan sampai SMA gitu kah kalau di Korea, Kak?

    Aku juga suka nulis diary tapi baru mulai sejak 1 SMP dan berlangsung sampai 2 tahun lalu, dan nulisnya masih di buku yang sama, nggak pernah ganti karena beberapa tahun belakangan tuh nulisnya bolong-bolong jadi kertas bukunya nggak habis-habis 🀣. Terus kalau aku baca ulang diaryku, aku geli sendiri sih 🀣 plus ngakak dengan adegan-adegan bodoh yang tertulis.

    Melihat efek penulisan diary sejak kecil, aku jadi ingin menerapkannya juga untuk anakku kelak πŸ™ˆ. Nggak nyangka ternyata efek menulis diary bisa sebesar itu 😱. Kalau sekarang, Si Kesayangan masih suka menulis diary nggak?

    ReplyDelete
    Replies
    1. Hola Lia, that's okaaaay 🀣

      Asli, kakak ketawa-tawa bacanya, sampai sakit perut, kebayang betapa polos dia dulu, kenapa bisa grew up jadi pria menyebalkan, yaaa. Heran πŸ€ͺ Eniho, untuk sampai kapannya beda-beda Li, ada yang sampai high school, namun in si kesayangan's case, dia hanya tulis sampai lulus elementary school saja seingat kakak πŸ˜†

      Well, kakak bisa paham kenapa Lia merasa geli hahahaha, kakak pun rasakan hal yang sama saat baca ulang journal kakak. Even saat baca post jadul kakak, ada rasa menggelitik saat melihat cara kakak menuliskannya 🀣

      And yes, jika bisa diterapkan, ada baiknya diterapkan Lia, karena ada good effect yang bisa didapat oleh anak-anak kita kelak 😍 Ps: sekarang si kesayangan sudah nggak tulis diary, tapi dia masih pakai notes untuk tulis apapun related to program dan notes-nya tuuuh rapiiii sekali, mungkin karena sudah terbiasa πŸ˜†

      Delete
  8. Sepertinya menulis jurnal seperti itu memang postif Kak Eno. Aku sendiri mulai nulis jurnal ketika SD. Nggak setiap hari, tapi punya buku diary khusus seperti itu.

    Lanjut ke SMP, sama masih nulis jurnal juga. Belum setiap hari juga. Tapi pasti aku selalu nghabisin lembar demi lembar. Dan sekarang, karena pandemi aku jadi rutin lagi menulis jurnal. Hampir setiap hari menulisnya. Kalau kelupaan, nanti aku bikin jurnal alasan kenapa lupa nulis. Hahaha 🀣 Terus nanti setelah lupa nggak nulis, tulisannya jadi panjang lebar 🀣

    Menulisnya juga hal-hal sederhana. Menurutku menulis jurnal bisa membantu memahami emosi diri sendiri sih, Kak Eno. Semacam membantu mengurai hal-hal yang kusut di otak. Kak Eno, sampai sekarang masih menulis di jurnal tidak?

    Aku sudah ndengerin lagunya, Kak Eno. Itu OST drama Reply 1997 kalau nggak salah ya Kak?

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iya mba Syifana, pastinya ada positive effect pada kegiatan tulis journal yang bisa kita dan anak-anak lainnya rasakan di-masa depan 😍 Ya kaaaaan?

      Hahahaha, jadi ingat jaman bocah, saya pun sering kasih alasan jika kemarin nggak menulis, seperti, "Aduh kemarin capek banget habis ekskul, pulang langsung ketiduran, jadi nggak sempat tulis. Bla bla bla." 🀣 Mana isi journal kebanyakan curhat nggak jelas, namun tetap seru dibaca meski isinya kadang menggelikan πŸ€ͺ

      Dan setuju dengan mba Syifana, hehehe, ketika kita menulis, kita jadi 'kenal' diri kita lebih dalam, termasuk emosi yang kita rasakan. Mungkin karena itu, journal terapi kadang disarankan untuk orang-orang yag kesulitan ungkap apa pikiran dan perasaannya. And yes, semacam mengurai benang kusut di otak πŸ˜† hehehe.

      Saya pribadi masih tulis journal meski isinya mostly related to pekerjaan kalau sekarang 🀣 While yang happy happy saya tulis di blog, dan yang nggak enak, saya lupakan πŸ˜‚ Wk. Ps: betul itu lagu ost Reply 1997, mba Syifana πŸ₯³

      Delete
  9. Dulu guru saya juga ada yang ngasih proyek sama kayak gurunya mas Kesayangan, Mbak. Tapi nggak pas SD, pas sudah SMP karena untuk pelajaran bahasa Inggris. Waktu itu Ibu sudah mulai sakit, dan saya jujur aja cerita harian tentang bagaimana saya harus ke rumah sakit buat nemenin Ibu, harus nunggu Ibu operasi dan sebagainya.

    Guru saya nggak sekadar baca, tapi juga memberikan commentary dan menyemangati. Beliau juga ngajak ngobrol setiap kali saya datang ngumpulin jurnal. Sampai sekarang, itu jadi pengalaman yang membekas dan nggak terlupakan. Salah satu guru yang saya sayangi dan berperan menjadi "wadah" cerita untuk saya yang waktu itu masih labil. He he...

    Asik banget ya sistem jurnal ini wajib ada di Korea. Soalnya, selain melatih anak untuk jadi lebih peka dengan pemikiran dan hal yang ada di sekitarnya, sudah pasti ngasih banyak bahan untuk dikenang pas udah besar :D soalnya kerasa banget ya kita suka lupa nulis hal yang ingin diingat, trus abis itu lupa jadi sedih (itu mah kamu ajaa kali ya neng, seringnya mager)

    Apakah sistem jurnal ini berlanjut sampai sekolah menengah atau di SD aja, mbak eno? Kan bagus juga tuh kalo jurnalnya bisa ditrace sejak kecil sampai abege. jurnal abege pun pasti nggak kalah lucunya 🀣🀣

    Semua yang nulis blog kayaknya mayoritas emang pasti pernah keep journal in some ways, yah. Saya juga sama, nulis diary sejak SD. Inget banget dibeliin Ibu yang ada gemboknya, berasa paling gaul se-kecamatan. wk. Sampai sekarang masih suka ngejurnal selain yang di blog, buat bantu mengurai isi kepala yang berantakan 🀣

    ReplyDelete
    Replies
    1. Gurunya mba Mega sweet bingits, hehehe, nggak heran jika jadi salah satu guru paling berkesan dalam hidup mba Mega 😍 Well, memang tujuannya nggak jauh dari sana mba, agar anak-anak terlatih peka dan memahami perasaan serta pemikiran mereka. Sambil berjalan waktu dan bertumbuhnya mereka, hehehe. Bagus yaaa idenya πŸ˜†

      Untuk sistem journal sendiri berbeda-beda tiap sekolah, in si kesayangan's case, dia hanya tulis journal saat elementary school, namun ada pula yang sepertinya sampai high school kalau dilihat-lihat. Hehehehe. And yes, journal anak SMP pastinya lebih kocak karena sudah masuk fase cinta-cintaan *eh* hahahahaha 🀣

      Agree sama mba Mega, sepertinya, mostly penulis blog pasti pernah tulis journal in some ways, especially blogger perempuan πŸ™ˆ Kalau yang laki-laki, kebanyakan nggak menulis sepertinya. Wk. Semoga kita bisa terus menulis ya, mba 😍

      Delete

  10. Kalau saya tetap suka nulis journal , bahkan jika nanti saya fakum ngeblog nulis ya jadi di diary jounal manual πŸ˜†πŸ˜‚πŸ˜„πŸ˜ƒπŸ˜€πŸ€£πŸ˜…, jujur mbak Eno sayang bikin journal diary itu bikin adem hati dan pikiran serasa kayak minum air ZAM ZAM dari Mekkah.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Hehehehe, iya mba Tari, menulis journal bisa membuat hati dan pikiran lebih ringan, karena apa yang dirasakan dan dipikirkan sudah tertuangkan 😁

      Delete
  11. Wah, terimakasih sharenya ya Mba Eno.

    Aku mau coba praktekan ke murid-murid aku di pesantren, sebenernya udah kepikiran lama cuma suka bingung eksekusinya kalau sendirian. hihihi...

    Karena anak-anak di pesantren menurutku juga rawan stres, karena padatnya jadwal, kompetisi, dan tentu saja bosen ketemunya sama orang yang itu lagi itu lagi dari bangun tidur sampai mau tidur. wkk....

    Aku kecil dulu udah dikasih buku diary sama mama, soalnya aku tipe yang nggak bisa ngungkapin langsung. Aku lebih milih nangis di pojokan daripada ngomong, makanya mama nyuruh aku nulis apa aja disitu.

    Aku ga pernah liat langsung sih mama buka diary aku, tapi kayaknya selalu dia baca pas aku lagi tidur atau sekolah. soalnya mama kayak jadi serba tahu tentang aku. hihihi

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iya mba Pipit, sama-sama terima kasih sudah baca 😁

      Silakan dicoba mba, sepertinya akan membantu anak didik mba untuk kenal diri mereka dan appreciate hal-hal kecil dalam hidup mereka 😍 Sambil di-track mba apa yang mereka rasakan dan pikirkan, jadi mba as guru bisa membantu mereka kalau ternyata mereka menulis tentang kesulitan mereka dalam journal πŸ˜†

      I guess, mamanya mba Pipit baca diary mba, hihihi, cuma bacanya diam-diam 🀣 Persis Omma-nya si kesayangan yang always diam-diam baca. Wk.

      Delete
  12. Sebenernya nulis jurnal gitu seru yak, aku agak nyesel kenapa ngga menulis sejak SD gitu gitu karena banyak hal yang bisa dituang dan dikenang ._.

    mulai dari sekarang ngapapa uwu :D

    ReplyDelete
    Replies
    1. Seru mas Febri, apalagi jika sudah terbiasa menulis, pasti akan lebih fun untuk tuangkan pikiran dan perasaan personal ke dalam buku journal kita 😍

      Delete
  13. Kalo nulis jurnal, saya mulai dari SMP. Itupun nulisnya diblog. Kalo buka arsip blog rasanya lucu juga baca tulisan lama. Suka sama perempuan, terus curhat sendiri. Ha ha ha.

    Sekarang, saya iseng bikin jurnal terpisah di google docs. Isinya tentu lebih privasi dari tulisan blog. Di sana, tempat saya lebih banyak ngeluh dibanding blog ini. Meski ngga rutin, saya usahain tiap inget

    ReplyDelete
    Replies
    1. Ahahaha saya tau ini karena mas Rahul pernah cerita. Wk. Too bad, tulisannya mas Rahul taruh archive, yaaa? Pembaca bucin kuciwaaaaaa πŸ˜‚

      Memang sepertinya, kita semua butuh 'tempat sampah' untuk keluarkan isi pikiran kita, agar otak nggak semakin keriting dan kusut yaaaa, mas πŸ™ˆ

      Delete
    2. Beberapa yang beneran saya arsip tapi ada juga yang masih saya biarkan di arsip blog (bisa dibaca). Ha ha ha.

      Nah, ini benar sekali. Kita butuh wadah, setidaknya untuk mengeluarkan hal yang tidak ingin kita simpan sendiri. Karena jarang curhat ke orang saya biasanya nulis

      Delete
    3. Iya mas, sama bingits kita, karena nggak hobi curhat ke orang, akhirnya memilih curhat di journal. Kalau sekarang, prefer tulis di blog khusus yang ingin dikenang 🀣

      Delete
  14. Dari zaman SD aku udah punya buku harian bergembok. Sempat beberapa kali gonta ganti buku diary sih karena dulu kan selain apa yg ditulis, anak ciwi-ciwi di masa bocah itu demen banget sama design-design buku yang lucu2. Beli cuma buat lucu2an.

    Lalu karena emang dasarnya demen nulis,.....pas SMP saya bikin diary kelas dong. Isinya cerita sehari-hari tentang kami ber 40 di satu kelas. Misalnya hari ini ada yang disetrap guru namanya si A, nanti saya tulis tuh di buku harian kami. Ada postingannya di blogku kalau mau baca di https://imeldasutarno.wordpress.com/2016/02/22/diary-kelas/

    Dua puluh tahun berlalu, dan sejujurnya banyak teman kelasku yang ga ngeh aku itu diam-diam bikin diary kelas. Pas duapuluh tahun dan kita reuni, aku usulin si diary itu sebagai salah satu suvenir reuni kelasku. Alhamdulilah pada girang karena ternyata kita masih punya rekam jejak berupa catatan di diay yg aku bikin hehe.....

    ReplyDelete
    Replies
    1. Agree, dulu sering beli karena alasannya lucu, hahaha 🀣 Akhirnya kebiasaan sampai besar, lihat perintilan lucuk and kiyut sedikit langsung kalaaaap πŸ€ͺ

      By the way, mba Imelda rajin banget sampai buat diary kelas πŸ˜† Jadi tracking kisah seru di sekolah, yaaa. Nice idea, sayang nggak bisa saya aplikasikan sekarang karena sudah kelar sekolah πŸ˜‚ Terus jadi iseng mau baca postnya 😍

      Thank you for sharing your warm story, mbaaaa πŸ₯³πŸŽ‰

      Delete
  15. Aku rajin banget nulis diary gitu Mba.
    Penginnya sih (waktu itu) bakal daku baca ketika udah dewasa/tua.

    Lah dalaahhh, sekarang entah pada ke mana tuh si diary.
    Bukunya mayan banyaakk, ada 4 atau 5 kali ya?
    Ealahhh, semuanya Gone with the wind, qiqiqiqiqi

    ReplyDelete
    Replies
    1. Huaaaah, ke mana kira-kira, mba? 😲

      Atau mungkin masih tersimpan rapi di rumah orang tua mba Nurul, kaah? πŸ˜† hehehehe, lumayan banyak jumlahnya, seru kalau masih ada, bisa dibaca ulang 😍

      Delete
  16. NGAKAK BACA CERITA KESAYANGANNYA KAK ENO🀣🀣🀣 Jadi inget ponakanku pernah nulis note di hapeku dan kalimat plus ceritanya persis sederhana banget kayak gitu tapi buat dia itu pengalaman yang berarti ya ampun gemesπŸ€—πŸ€—πŸ€—

    Aku juga pas sekolah dulu nggak ada nulis jurnal Kak, padahal kalau dipikir-pikir memang bermanfaat sekali ya buat anak dan ortunya, untuk memperlancar komunikasi dan pemahaman ke anak, kan ada tuh tipe ortu dan anak yang memang entah karena suatu hal nggak bisa deket, jadi bisa tau anaknya ngapain lewat jurnal siapa tau kan bisa berubah jadi dekat hehehehe teori aja ini tuh nggak pernah punya anak juga sejauh iniπŸ˜†

    Aku nulis diary waktu SMP Kak Eno dan isinya sudah pasti tentang gebetan🀣🀣🀣 sampai pernah lho sama temenku dibaca terus aku jadi males sama diaπŸ˜‚ nulis jurnal aku mulai lagi tahun 2013, akhir-akhir masa kuliah tapi nulisnya udah bukan kegiatan sehari-hari. Nulisnya jadi tentang bacaan-bacaan yang kalimat-kalimatnya pingin dikenang, hasil print kuis-kuis kepribadia di internet wkwk, sama sampah traveling. Seru ya Kak punya jurnal kalau lagi gabut bisa dibaca-baca🀣

    Btw itu lagu All for You aku suka banget😭😭😭❤ nggak pernah nonton drama Reply yang versi itu sih, tapi gemes banget sama interaksi Eunji dan Seo In-guk😭😭πŸ₯°

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iya kaaan, pasti begitu mba, di mata kita saat sudah dewasa, itu hal yang biasa, namun di mata mereka, ketika anak-anak, itu sesuatu yang luarrrr biasa πŸ˜†

      Sama kita mba, belum punya anak hihihi, tapi betuuul kok yang mba Endah bilang, dengan adanya journal, minimal orang tua jadi 'kenal' dengan apa yang anaknya rasakan dan pikirkan. Dan jadi tau bagaimana harus menghadapi mereka 😁

      Seruuuu sekali menurut saya, mungkin karena itu, kita akhirnya tertarik masuk ke dunia blog, sebab kita punya basic dan kecintaan akan dunia tulis plus journal πŸ˜‚ Meski jaman dulu, journal kita isinya 'sampah' doang ahuahaha ~

      Delete
  17. cerita si kesayangan waktu kecil lewat jurnalnya beneran polos ya mbak :D
    awalnya pengen main perosotan dan akhirnya jadi main tanah hehe
    dan sepertinya memang nggak semua anak bisa menyampaikan cerita hariannya ke sebuah tulisan, mungkin masih ada yang kagok kagok juga. Dan memang ada baiknya dari kecil udah dibiasin buat bikin jurnal biar gedenya lancar ya, sapa tau nanti bisa jadi public relation mungkin hehehe.

    kalo aku waktu SD bukan ke jurnal, lebih ke surat pena atau kirim kirim kartupos ke temen yang list namanya tau dari majalah Mentari wkwkwk
    mungkin nulisnya cuman nanya kabar. Ini semacam latihan nulis jurnal kan ya #maksa

    nahh waktu SMP itulah aku punya buku jurnal tapi isinya kok banyakan kisah cinta monyet, alamakkk. sampe ketahuan dibaca bapak, kan jadi malu

    ReplyDelete
    Replies
    1. Polos abiz, mba Ainun πŸ˜‚

      Nggak cuma orang dewasa yang hobi labil, anak-anak seperti si kesayangan pun ternyata sering labil hahahahaha πŸ€ͺ *dijitak* -- yes, setuju mba, sebisa mungkin dibiasakan dari kecil untuk tulis journal, I mean, untuk ungkapkan rasa dan pikiran mereka hehehe. Bisa lewat journal salah satunya, atau media lain jika ada πŸ™ˆ *sotoy*

      Pastiiinyaaa itu termasuk latihan menulis ugha, ahahaha, dan saya rasa, hampir semua anak SMP yang tulis journal, isinya nggak jauh dari gebetan πŸ˜†

      Delete
  18. Hihi pasti seru baca jurnal masa kecil orang tersayang. Saya sendiri suka nulis jurnal juga sedari kecil. Bahkan udah diperkenalkan ayah saya komputer dari TK dan dikasi kesempatan buat nulis cerita apapun yang saya mau di Note Pad. Akhirnya dicetakin sama ayah saya dan rasanya saya senang sekali :D.

    Dulu saya pas SMP pernah lho, mbak, dapat tugas menulis jurnal harian oleh bu guru bahasa Indonesia saya. Setiap murid di kelas beliau diwajibkan untuk menulis jurnal SETIAP HARI. Entah teman-teman sekelas saya yang lain isi jurnalnya bagaimana, ya... Saya tidak tau mereka konsisten nulis setiap hari atau tidak. Tetapi saya konsisten nulis tiap hari, bagi saya minimal satu halaman lah terisi untuk satu hari. Saya kumpulkan buku diary saya saat program menulis jurnal harian berakhir dan merasa bangga karena buku diary saya penuh, meski isinya sepele kegiatan rutin saya hehe.

    Lalu tahun 2018 lalu saya pun kedatangan relawan mengajar dari Belanda yang ingin tahu mengenai pola makan anak-anak. Karena kebetulan di ingin tau pola hidup dan kaitannya dengan diabetes (tugas akhir kuliahnya). Jadilah program mengajar bersama relawan tersebut adalah meminta murid-murid kami untuk menulis jurnal harian tentang apa menu makan mereka setiap hari. Harus isi setiap hari, kaga bisa kaga, kudu banget deh pokoknya ini buat riset. Tapi pas saya cek satu-satu jurnalnya... anak-anak ya ada aja yang kelewat nggak nulis menu makanan mereka pada waktu atau hari tertentu wkwkwk. Seru emang baca-baca isinya jurnal anak-anak. Saya pun sampai ikutan nulis jurnal menu makanan yang saya makan sehari-hari karena demi mendapatkan saran-saran bantuan oleh anggota tim dari yayasan tempat kerja saya yang juga orang Belanda dan kebetulan seorang nutrionist supaya saya bisa mendapatkan perut rata wkwkwkwk 😜.

    Saking sukanya saya nulis diary atau jurnal, buku jurnal saya ada banyak tuh. Pas pacaran (sama suami) sampai dibaca oleh pacar saya, sampai dia tau gebetan saya pas SMA itu siapee hehehe... Sahabat saya pas SMA pun ada yang saya kasi izin buat baca buku harian saya, and she seemed enjoying what I write. Sampai akhirnya saya ulang tahun dikadoin buku harian baru sama sahabatnya saya, disuruh nulis terus kayaknya, "jangan sampai Intan kekurangan buku harian buat dia nulis" gitu mungkin maksud implisitnya 🀣 Soalnya dulu kalau ayah saya dapat jurnal bagus dari kantor ya saya pakai, jurnal pemberian dari tempat kursus saya pun saya pakai buat nulis diary.

    Maaf kebablasan kepanjangan komennya πŸ™πŸ™πŸ™πŸ™πŸ€“. Joesonghabnida.

    P.S. I like the word "Nunchi", ini udah kedua kalinya saya baca tentang nunchi dari mbak, setelah posting 100 Million (kalau nggak salah), di sana lah pertama kali saya tau Nunchi. :)

    ReplyDelete
    Replies
    1. Woa ayahnya mba Intan sooooo sweet πŸ˜πŸ’•

      Saya nggak pernah disuruh tulis journal harian sama guru jaman sekolah, jadi selama ini tulis journal atas inisiatif sendiri karena suka tulis dan baca πŸ˜‚ Eh tapi, ketika ada tugas tulis resensi atau essay, saya always semangat karena basically memang suka dunia tulis-menulis (entah kenapa, nggak tau alasannya hahahaha) πŸ˜†

      Seru yaaaa mba, pas kebetulan bisa dapat bantuan for free, apalagi langsung dari pakarnya 😍 Mong-ngomong, saya masih tracking makanan saya sampai sekarang. Setiap hari saya tulis di journal menu makanan saya apa. Saya nggak tau kalau itu ternyata bisa sangat bermanfaat πŸ™ˆ Niatan saya tracking biar saat bingung pilih menu apa, bisa check journal dan pilih menu dari sana πŸ˜‚ Wk.

      Indeed you are so lucky, dikelilingi oleh orang-orang yang baiiiik, mba πŸ₯³ Ikutan senang baca cerita mba Intan, happy vibe sekali feeling sayaaa hihi. That's okay, komen sepanjang apapun tetap saya bacaaaa πŸ˜† Ohya, Nunchi itu salah satu kultur di Korea, eh, lebih ke didikan orang tua sepertinya ahuahahaha ~

      Delete
  19. Kalau anak jaman skrg mungkin gak ada yg mau mbak kalau disuruh menulis jurnal. Untuk disuruh belajar aja mgkn gk mau. Tapi mgkn lain cerita kalau guru disekolah yg menyuruh, tapi saya kurang yakin ada guru di Indo yg mau menyuruh muridnya menulis diary.

    Padahal bagus ya, ortu jadi bisa tau perkembangan anak dan berdampak positif pada anak karena merasa dapat perhatian dari ortu.

    Aku blm pernah nulis diary. Mo coba ah..

    Dear Diary.
    Hari ini gue dapat pelaran baru soal dary, sebelumnya gue gak tau apa itu. Oh diary, kamu dimana? 🀣

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iya mas, jaman saya pun nggak pernah disuruh hahaha, mungkin sistem edukasi kita memang berbeda, mengikuti kebiasaan anak-anak Indonesia πŸ˜†

      Diary-nya ketinggalan di kolong meja tuh, mas 🀣

      Delete
  20. Hihi gemasss banget si kesayangan mengizinkan Mba Eno baca buku diari masa kecilnya 😝 eh tapi aku malah penasaran itu jurnalnya kesayangan yang simpan sendiri atau Omma? Kalau Omma yang simpan dan kasih Mba Eno baca kok aku jadi terharuu 🀧

    Akuuuu suka nulis diari sejak SD! :D sama kayak Mba Imelda, aku punya diari yang ada gemboknya dan tiap malam pasti kusimpan di dalam lemari bagian paling dalam supaya Mama nggak baca πŸ˜† sayangnya diari masa itu udah gak ada, tapi aku masih simpan diari SMP-hari ini hihi

    Aku juga udah memantapkan hati, Mbaa, kalau Josh udah besar aku ingin dia belajar nulis jurnal. Dan betul yang Mba Eno bilang, isi jurnal itu nggak perlu hal-hal major. List things to be grateful for pun udah cukup bangett untuk mengisi sebuah jurnal (: karena sekarang anaknya belum bisa nulis, sejak Josh sekolah aku selalu tanya dia apa aja yang terjadi di sekolah, how did he feel that day dsb. Latihan dulu sejak dini biar nanti nulis diari nggak kaku hihi 🀭

    ReplyDelete
    Replies
    1. Ommanya yang simpan mba, semua journal, piagam penghargaan, dan buku-buku si kesayangan disimpan sama Omma hahahaha. Perlu House Detox tuh rumahnya Omma karena terlalu penuh barang. Padahal anaknya sudah besar 🀣

      Ihiyyyy kita sama hahaha, saya sering simpan diary di belakang tumpukan baju atau di atas lemari mbaaa. Wk. Kadang diselipkan dalam buku ugha, biar Ibu nggak lihat, kan tersamarkan oleh buku-buku pelajaran hahahahaha πŸ˜†

      Saya yakin, Josh punya banyak menulis journal turunan mamanya. Mungkin nanti Josh akan curhat suka dukanya di sana atau sesekali komplain soal mamanya macam si kesayangan 🀣 Tumbuh sehat dan pintar ya, Jooosh 😍

      Delete
  21. Itu ditulis di buku gitu ya say?
    Jadi pengen komporin si kakak nulis diary deh :D

    Sejujurnya, saya komporin si kakak nulis blog, agar dia bisa mengungkapkan isi hatinya, dan saya bisa baca.

    Saya memang bermasalah banget dengan mendengarkan si kakak.
    Faktor sibuk dengan pikiran sendiri, sejujurnya bikin saya jadi ibu yang diam di rumah.

    Sementara si kakak itu cereweeeeeeettttt banget.
    Kasian banget sebenarnya, saya jadi malas mendengarkan ocehannya, bahkan kadang saya suruh dia diam, hiks.

    Butuh banget segera mengobati diri, manage mood, manage waktu, biar anak-anak, khususnya si kakak bisa punya kualitas waktu yang baik dengan saya, apalagi setelah adiknya beranjak gede gini, adiknya benar-benar menguasai saya huhuhu.

    Kayaknya meminta si kakak menuliskan isi hati dan perasaan serta kegiatannya di semacam jurnal gini pas banget nih, biar saya tahu pasti gimana perasannya :D

    Jadi ortu memang memerangi diri atau mencambuk diri agar lebih baik, karena kita bakal jadi panutan anak.
    Punya anak sopan dan ramah kek kesayangan itu tidak lepas dari hebatnya ibunya mengasuh dan membiasakannya.

    Impian banget punya anak seperti itu, semoga saya bisa mencontohkan kepada anak-anak, thank udah berbagi saayy :*

    ReplyDelete
    Replies
    1. Kalau si kesayangan iya mba, ditulis di buku sebab jaman dia sekolah belum seperti sekarang yang serba digital. Tau sendiri era kita yang jadoel, mba 🀣

      By the way, menurut saya, Darrell rutin tulis blog pun sudah oke mba, nggak perlu di buku hihihi, dan saya yang baca tulisan Darrell pun salut karena Darrell sudah mahir menyusun kata demi kata dalam mengungkapkan perasaannya. Indeed, anak mba Rey, nggak jauh dari mba Rey kemampuannya 😍 Mantappp ~

      Terus dilihat-lihat, kakak sepertinya hobi review, mungkin bisa diarahkan review buku-buku yang kakak baca dari Gramedia Digital. Mana tau kakak bisa review seperti mba Rey biasa review film, sangat detail, bahkan ada hal-hal yang bisa kita aplikasikan dalam hidup kita, dan pelajaran yang dapat kita ambil daripadanya πŸ₯³

      Semangat, mba sayanggg 😘

      Delete
  22. Wahhhh, ternyata di Korea anak kecil dibiasakan menulis journal ya, Mbak Eno.
    Seingat ku juga aku pas sekolah ga ada keharusan menulis journal.
    Tapi lucu ya, mau main perosotan terus lupa jadi malah main tanah. hahahaha

    Orang Korea nunchinya emang juara ya, Mbak Eno.:D

    Aku dulu pernah mendaur ulang buku tulis yang gak kepake, digabung-gabungin lagi buat jadi journal. Isinya ya ampun kalau dibaca lagi bikin ngakak sampe guling-guling deh. Terakhir udah aku buang-buangin semua, kecuali ada satu diary yang mama ku kasih karena aku suka teddy bear. Dikasihnya udah lama tapi sayang ditulis, akhirnya pas kuliah baru ditulisin. :D

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iya mba Wulan, mostly anak-anak SD dibiasakan tulis journal. Lucu bingits isinya mungkin karena mereka masih polos-polos semua, hueheheheheh 🀣

      Mereka punya Nunchi bagus karena itu basic manner yang diajarkan di sekolah or di rumah, jadi meski ada yang nunchi obso, tapi kebanyakan sih sepengamatan saya, pada punya nunchi untuk hal-hal dasar dalam bersosial πŸ˜†

      Wow lama sekali mba baru ditulis diary-nya 😍 Pasti cute deh hihihi, journal saya pun sudah pada nggak tau di mana. Masuk tong sampah kayaknya 🀣

      Delete
  23. Lho menarik, No. Di antara keras dan jahatnya pendidikan di Korsel, ternyata ada satu budaya yang bagus.

    Aku juga setuju dan menurutku bagus. Suka nggak suka, jurnal itu akan bermanfaat kelak buat dirinya sendiri dan orang-orang di sekitarnya. Secara nggak langsung, karakternya juga diasah.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Ada mas Nugie 😁 Sebenarnya meski terlihat keras, pendidikan Korea termasuk bagus, mungkin karena itu 60%++ anak mudanya lulus sarjana semua πŸ’•

      Agree mas, ada hal positif dari kehadiran journal dalam hidup kita 😍

      Delete