Just Try | CREAMENO

Pages

Just Try

Teman-teman tau nggak, ada penulis buku Indonesia yang terkenal di Korea, lho 😁 Jadi bukunya dialihbahasakan ke bahasa Korea, dan banyak local Koreans menyukainya. Bahkan gue dapat info dan rekomendasi buku ini dari pasangannya sohibul si kesayangan, which is a Korean 🀣 Dia beli buku ini dan baru sadar kalau penulisnya orang Indonesia, kemudian dia bilang, "Wow, the author is from Indonesia. The book's kinda famous here." yang membuat gue penasaran πŸ˜† Wk.

Ohya, bukunya dijual di toko buku besar dan di online store ugha (punya gue terbitan tahun 2018). Berjudul, "κ·Έλž˜μ„œ 였늘, λ§ˆμΉ΄λ‘±μ„ 먹기둜 ν–ˆλ‹€." yang artinya, "So today, I decided to eat macaroons." 😍 Kalau dalam bahasa Korea, ini semacam peribahasa, di mana kita akan melakukan hal-hal kecil untuk menemukan kebahagiaan kita disetiap harinya. Hehehe. Ada yang bisa tebak, buku ini karya siapa? πŸ™ˆ Nah, buat yang penasaran, sini gue kasih tau... buku ini karya DIANA RIKASARI, genks! Seorang blogger dan fashion influencer yang mungkin kita semua tau dirinya 😁


Gue pribadi, suka dengan buku versi Korea and surprisingly, sudah ada 3 Koreans yang gue kenal dan punya buku Diana 🀣 Hohoo. Menurut mereka, buku Diana bagus isinya, ada banyak quotes menarik yang membuat mereka bersemangat menjalani hidup mereka --- Teman-teman pembaca buku dari para penulis Korea seperti Kim Suhyun etc, pasti tau tipikal buku Korea seperti apa, jadi nggak heran apabila buku Diana mendapat tempat di hati para pembaca lokal πŸ₯³


So, buat teman-teman yang punya mimpi jadi penulis, yuk dikejar, siapa tau bisa ikuti jejak penulis keren di luar sana, salah satunya Diana, Trinity, mba Thessa, dan banyak penulis lainnya 😁 Well, meski kita nggak pernah tau akan bagaimana hidup kita ke depan ---- yang terpenting, seperti kata Diana dalam series Opportunity, "I may not succeed, but to be given the opportunity to just try is already more than enough for me --- Saya mungkin tidak berhasil, tetapi diberi kesempatan untuk mencoba sudah lebih dari cukup untuk saya." πŸ˜πŸ’• Yay! Ada yang ingin jadi the next Diana?

72 comments:

  1. Ahaaaa! Ini buku #88LoveLife kan Kak? 🀭. Aku pernah lihat foto buku terjemahan ke Korea ini dan aku naksir banget begitu lihat covernya πŸ™ˆ. Sayangnya, karena aku nggak bisa bahasa Korea jadi nggak akan ngerti kalau baca bukunya wkwkwk tapiii, setidaknya aku punya buku terbitan localnya 🀭. Kalau buku versi Korea ini juga ada ilustrasinya di setiap halaman kah Kak?

    Anyway, aku ingin jadi seperti Diana dalam hal blogging πŸ™ˆ aku ingin bisa tetap bertahan ngeblog sampai lamaaaa sekali, kayak Mba Diana yang masih tetap ngeblog meskipun udah punya anak 2 🀭

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iya Lia, ini dari buku #88LoveLife 😍

      Di dalam bukunya ada dua bahasa, Inggris dan Korea. Jadi sisi kanan bahasa Korea, nah kirinya bahasa Inggris (artiannya) 😁 So buat yang mau belajar bahasa Korea, lumayan berguna. Wk. Eniho, untuk versi Korea ada ilustrasinya di setiap halaman yang ilustrasinya dikerjakan oleh Dinda (sama dengan buku #88LoveLife juga) πŸ’•

      Amiiiin, semoga bisa, sampai minimal 10 tahun kedepan, yaaa πŸ₯³

      Delete
  2. Aku salah satu follower Diana Rikasari sejak sblm dia nerbitin buku. Sampe skrng aku punya ke 4 series #88lovelife ini karena suka banget sama isinya 😍 Memang banyak inspirasi di buku ini, plus vibe-nya kerasa positif dan optimis. Dan sempet tau jg klo buku ini diterjemahin ke Bahasa Korea. Keren banget ya Kak Diana itu 😍😍

    Mbaa Enoo, demi apa aku disandingkan namanya disebelah Diana dan Trinity πŸ˜†πŸ˜† Aku hanyalah remah rangginang yg berjuang buat menggapai mimpi. Hehehe.. Makasi buat motivasinya ya Mba Eno 😘😘

    ReplyDelete
    Replies
    1. Bagus-bagus ya mba isi bukunya, hehehe, saya pun koleksi buku-buku Diana, that's why ketika tau ada versi Korea, nggak mau ketinggalan untuk punya 😍

      Menurut saya, mba Thessa nggak kalah keren dari Trinity atau Diana, sebab novel mba Thessa bagus, hihi semoga one day, bisa terbit di luar, yaaa πŸ₯³

      Semangat selalu, mba Thessa πŸ˜†πŸ’•

      Delete
  3. Wohhh jadi ini #88lovelife? Nggak ngeh sama sekali lho karena bentukannya begini. Kayak "buku Korea reguler". πŸ˜‚

    Menarik juga ya. Saya inget buku ini jadi kayak pelopor "instagrammable book" di Indonesia. Dan lebih menarik lagi karena penyesuaian versi terjemahan luarnya juga menyesuaikan dengan pasar sana. Keren. 😁

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iya mba Mega, ini versi Korea dari #88LoveLife 😍

      Saat pertama buku #88LoveLife terbit, saya langsung suka, karena energi yang saya dapat, bagus semua dari sanaaaaaa πŸ˜† Jadi sangat senang ketika tau bahwa buku Diana dialihbahasakan ke Korea, berarti marketnya pas πŸ˜πŸ’•

      Delete
  4. Woaaaaahhh keren beud.. tadi abis ceki2.. beliau fashionnya keren banget yah unik gtu.. colourfull 🀩🀩πŸ₯°. Jadi penasaran sama bukunya... 😚

    Btw tulisan mba kali ini entah somehow ngebawa saya nostalgia ke waktu pas pertama saya ikutan training pas keterima kerja dulu(padahal nggak ada hubungannya)... hahah.. keinget sewaktu di gembreng di Brimob, kita di suruh lari2, guling2, nyemplung got, jungkir balik tiap hari... Ya Ampunn 🀭🀭.. kebayang perjuangan dulu smpe makan aja kita berasa capek sangking cuapeknya.. hahah

    Tapi keluar brimob berat badan uhh turun 13 kg.. bangga awalnyaπŸ˜‰πŸ˜Š. Tapi karena sebulan di brimob nggk nafsu makan, begitu keluar dan lanjut pelatihan di balai pelatihan kerja selama 3 bulan dan nginap di penginapan sana.. ehh dapet makannya prasmanan. Yaudah langsung balas dendam.. wkwk πŸ˜…πŸ˜… 13 kg yg ilang langsung balik lagi.. 😏

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iya mas, fashionnya identik dengan warna-warni cerah 😁

      Eh kok mas Bayu sampai ada training di Brimob untuk pekerjaan mas Bayu sekarang? Apa karena pekerjaan mas Bayu berhubungan dengan alat berat? πŸ˜†

      Interesting, sebab saya baru dengar. Tapi itu bisa turun 13kg, keren lhoooo. Apalagi bisa turun dalam waktu sebulan, keras bingits berarti trainingnya πŸ™ˆ

      Delete
    2. Alat berat? Paling crane sama forklift kali yah... saya bisa bawa mesin itu mba.. hahah πŸ˜†. Tapi mainjob saya lebih ke bagian produksi sama skrang lagi sering megang mesin quality.

      Iyah Mba, karena tempat saya kerja itu perusahaan baru banget.. jadi pas keterima, ada waktu senggang 1 tahun sebelum mulai Commisioning alias percobaan pertama produksi...
      Jadi emnk semua karyawannya diikutin pelatihan semua termasuk di brimob 1 bulan, terus lanjut 3 bulan di balai pelatihan kerja (tujuannya sih mereka pengen akrabin kita2 yg beda divisi nntinya biar nyambung, jadi 4 bulan kita tinggal bareng nggak boleh pulang)... karena pas itu perusahaannya juga masih tahap pembangunan jadi kita belum punya tempat.
      Baru pas udh 4 bulan. 6 bulan kita ikut pelatihan langsung di perusahaannya..

      Tuhh kan curhat colongan...

      Delete
    3. WOOOOW DAEBAKKKK 😱😱😱😱 hahahahaha ~

      Macam karantina atau masuk militer sampai nggak boleh pulang, mas. Untung masih bisa pegang handphone yaaa. Eh apa jangan-jangan nggak boleh pegang handphone juga? Bisa lihat TV nggak, mas? 🀣 Baru ini saya dengar sistem demikian, which is kinda interesting, hehehe, pasti ada banyak cerita ketika awal-awal masuk balai, especially saat itu belum kenal semua calon pekerja, kaaan? 😍

      However salut, karena sistem tersebut membuat mas sepertinya bekerja solid dengan para teammates yang ada. Jadi ingat cerita waktu mas Bayu dibantu sama team mas Bayu saat Ayah mas Bayu sedang masuk hospital πŸ’•

      Delete
    4. Iyah seperti itu mba.. hape sih waktu di brimob di sita mba.. haha.. saya jadi ingat gegara itu kartu saya nonaktif karena keburu masa tenggang... untung bisa di aktifin lagi ke cust. Service 🀭.

      Nah kalau TV, baru ada pas di balai. Ada satu TV di ruang keluarga dipakai rame2.. jadi kita tuh sewaktu di balai kita nginep di wisma gitu. 3 tingkat, kamar ada 30an kalau nggk salah.. kamar mandi juga banyak per lantai.. total kita kalau nggk salah ada 43 orang.. ditambah 3 primadona di tengah2 kita alias 3 cewek..

      Di balai seru banget sih... soalnya emnk kita tuh kaya dipaksa buat jadi satu keluarga selama 3 bulan. Terus tempat dan fasilitasnya enak, kamar AC, kasur empuk.. yah walaupun TV cuma 1. Tapi jadinya tiap malem kita kumpul di teras lantai ada yg main kartu, cerita2, main kejar2an.. 🀣🀣🀣 terus ada nightmare birthday.. hhmm untung saya ultah saya nggk pas di momen itu.. ya ampun dikerjainnya itu lohh nggk berprikmanusiaan. 🀣🀣 ahh ngobrolin ini jadi kangen banget pas masa itu... haha πŸ˜ŠπŸ˜†

      Iyah bner banget mba.. saya yah salut sama temenku yg satu ini... dia sering banget ngebantuin saya..

      Delete
    5. Wew, betulan seperti Army berarti, mas 🀣

      Kekeluargaannya kental sekali pastinya, bahkan TV satu buat ditonton 43 orang. Hahahaha. Nggak heran jika akhirnya betulan akrab. Nggak mudah soalnya selama tiga bulan hidup bersama dalam asrama. Mau nggak mau harus saling kenal, biar nggak awkward πŸ˜† Terus takjub juga ada ceweknya, saya kira cowok semua 😁

      Eniho, jadi penasaran, yang ultah diapakan hahahaha. Apa ditimpuk telur dan terigu macam ultah anak-anak ABG? Atau dilempar ke kolam (eh ada kolam nggak, mas?) hahahaha 🀣 Jangan-jangan justru lebih parah? 😱😱😱😱

      Delete
    6. Iyahh jadinya tuh kita saling sayang gtu.. wkwk.. Iyah mba ada ceweknya 3, mereka yg paling suka sidak kalau ngedapetin ruangan TV kotor.. paling koordinir kita2 ttg jadwal piket harian..

      Uhhhh... hahaha. Sadis pokoknya mba.. seringnya sih diikat dipohon, terus dari jauh di sebor air campuran macam2.. hahah. uhh kasian kalau dilihat mah...
      Btw, Saya nggk pernah ikutan lohh mba πŸ˜†.. malah saya ngebantuin nyuciin baju temen sekamar saya yg jadi korban..
      Terus besok paginya mereka yg ngerjainn maaf2an terus ditutup pesta besar malamnya alias makan2 traktiran dri yg ultah.. wkwkw πŸ˜‚ *budaya jelek jangan ditiru.. πŸ™ŠπŸ™ˆ

      Delete
    7. Biasanya cewek lebih telaten soal kebersihan yaaa 😍

      OMG, jahat bangatttt sudah~lah diikat di pohon, disiram campuran air macam-macam, endingnya disuruh traktir pula. Kok nggak ada yang enak 🀣 Wk. Mas Bayu beruntung nggak ultah saat karantina. Nggak kebayang kalau iyaaa πŸ™ˆ

      Delete
  5. Aku tau 88 Love Life diterjemahin ke Bahasa Korea tapi ga tau kalau judulnya juga ikut diubah jadi semenggemaskan ituuu 😍 Cakep banget yaa covernya Mba Eno, pernah liat pas Diana Rikasari bahas di instagramnya.

    Aku cuma pernah baca buku ini dari punya temen (dia suka banget dan punya semua serinya lengkap). Tapi memang isinya sangat bagus dan cantik.

    Gara-gara buku ini aku jadi follow Dinda Puspitasari juga, ilustratornya, gambar buatan dia cakep-cakeeepp πŸ’– sekarang dia juga sering buat perintilan kayak washi tape, notebook gitu-gitu..

    ReplyDelete
    Replies
    1. Judulnya berubah mba, hahaha, cute yaaa, mirip sama yang Teokpokki itu πŸ˜†

      Seriously, one of the best book dengan isi menarik untuk dibaca, cerah ceria buat hati senang itu buku-buku karya Diana. Saya suka bingits sampai koleksi semua series yang Diana tuliskan 😍 Dan iya, Dinda setau saya jual perintilan, sebab waktu mau beli buku yang terakhir itu lewat Tokopedia, ada stickers endeblabla ugha 😁

      Delete
  6. Saya baru tau nama penulis itu, setelah saya cek blognya kece sekali. Fullcolor tapi simpel. Saya suka. Saya baru baca dua tulisannya tentang media sosial dan kerinduannya dengan orangtua karena pandemi. Kak Eno sudah baca?

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iya mas Rahul, dan Diana sudah blogging dari lamaaa, bahkan jamannya hips Page Rank, blog Diana itu nomor satu di Indonesia seingat saya πŸ˜‚

      Saya follow blog Diana jadi always baca update-annya 😍 Bagus, yaaaa ~

      Delete
    2. Kayaknya dia ngeblog dari jaman Raditya Dika, Bena Kribo, dan Alitt juga. Satu yang saya salut, dia pake platform gratis, tanpa TLD, tapi tetap keren. Itu gimana sih? Ha ha ha.

      Delete
    3. Dari awal sudah keren mas, jadi nggak perlu TLD sepertinya 🀣

      Delete
  7. "So today, I decided to eat macaroons." it's a proverb? Wow, it's like a recent proverb, because sounds so fancy with the 'macaroons' :D.

    I've ever heard about Diana Rikasari, I know her as a fashion blogger. But I've just known that she published books that is famous in Korea. Wow, amazing Congratulations Diana! You've bring good things from Indonesia into Korea. Well done.

    Yet, I don't know the typical Korean books is like what kind of books. Because I haven't read any Korean books in my life :D even I've just known about Dianas's book that is typical as Korean books.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Kind of, mba 😍 Sepertinya proverb era gaul anak milenials 😁

      By the way, tipikal buku Korea tuuuh isinya singkat, tapi deep, hihi, maksudnya dalam setiap page-nya nggak begitu penuh dengan kata-kata. Dan banyak ilustrasi colorful, jadi seru buat dibaca. Nggak membosankan πŸ˜‚ Mba Intan mau coba baca buku Korea? Ada banyak yang di-translate ke Indonesia. Hihihi ~

      Drop alamat dan no kontak via CONTACT di atas ya mba, nanti saya kirimkan salah satu buku penulis Korea yang bagus dan ringan untuk mba baca πŸ₯³

      Delete
    2. How kind you are! Thank you. That's very nice of you <3 <3 <3

      Delete
    3. My pleasure mba Intan, sudah diproses oleh Gramedia Pusat ya, mungkin sampai dalam waktu beberapa hari ke depan. Hope you like the book, mba 😍

      Delete
  8. Waw keren ya bisa sampai di terjemahkan ke bahasa Korea..
    Jadi pengen baca bukunya mbak Diana ini, pasti kalau mbak Eno yang rekomen musti bagus dan seru.. yang pastinya bisa memotivasi hehe.

    Pengen banget mbak, sama kaya mbak Lia.. pengen bisa terus nulis sampai tua nanti haha. Oiya aku suka banget sama quotenya mbak.. pas banget sama kondisiku sekarang yang lagi galau ingin mencoba sesuatu tapi takut kalau fail, tapi bener banget at least I should try 😊

    ReplyDelete
    Replies
    1. Keren mba, yang di Indonesia, ada beberapa series-nya, bagus semua 😁 Mba Aqma mau coba baca salah satu buku Diana? Hehe, drop alamat dan kontak via CONTACT page di atas ya, nanti saya kirimkan salah satu buku Diana πŸ₯³

      Amiiin, semangat mba Aqma, semoga kita bisa menulis sampai tua 😍 Dan semoga mba Aqma bisa pelan-pelan merasa yakin untuk mencoba πŸ˜†πŸ’•

      Delete
  9. Wah saya kuper, Mbak Eno. *brb googling dulu ya :D

    Jadi isi bukunya kumpulan quotes gitu ya, Mbak Eno?
    Arti peribahasa dari judulnya menarik, Mbak Eno.:)

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iya mba, kumpulan quotes yang ditulis Diana, hahaha, sebagai pecinta quotes, saya sangat tertarik dengan buku-bukunya yang sangat bagus isinyaaaa 😍

      Delete
    2. Wah menarik Mbak Eno. Sebelum pandemi saya terkadang ke gramedia lihat-lihat buku. Pernah ketemu buku yang isinya kumpulan quotes juga.

      Buku Mbak Diana ini berarti full dalam Bahasa Korea, Mbak Eno?

      Delete
    3. Bukunya ada dua bahasa mba yang versi Korea, biasanya di kanan ada bahasa Korea, nah kirinya ada bahasa Inggris (arti dari bahasa Korea sebelahnya) 😁 Kadang posisi bahasa Koreanya di kiri, Inggris di kanan. Gonta ganti πŸ˜‚

      Cocok buat yang mau belajar bahasa Korea, karena bahasa yang digunakan mudah, asal sudah bisa baca hangeul, dan paham Inggris-nya mba hehehehe 😍

      Delete
    4. Pas aku baca tadi sepertinya terlewat, Mbak Eno. Foto yang terakhir gak muncul pas aku baca. Iya ada terjemahannya ya, Mbak Eno.

      Baca hangeulnya sih bisa, Mbak Eno. Tapi artinya ga paham, auto ketik-ketik di google translate dulu kalau gak ada terjemahan Inggrisnya ya, Mbak Eno.:D

      Mbak Eno ada rekomen bacaan dalam Bahasa Korea tapi yang ringan kah? Tapi jastip buku Korea gitu aku belum pernah dengar ada gak ya, seringnya kosmetik dan makanan aja.:D

      Delete
    5. Ada mba Wulan, jadi enak kalau mau sambil belajar 😍

      Nah, semisal baca buku Diana ini, nggak perlu ribet translate hahaha, karena artinya sudah ada di sebelah πŸ˜‚ Eniho, bacaan dalam bahasa Korea seperti novel atau buku belajar, mba? 😁 Iya, jarang ada jastip buku, ribet mungkin kalau harus ke bookstore dan peminatnya nggak banyak. Lebih famous skincare dan makanan πŸ˜†

      Delete
    6. Iya, tinggal lirik ke sebelah buat lihat terjemahannya dalam Bahasa Inggris ya, Mbak Eno.:D

      Novel tapi yang bahasanya masih simple dan ceritanya yang ringan biar gak ngejelimet, Mbak Eno.:D
      Hahahaha, iya betul buku kalah populer ya, Mbak Eno.:))

      Delete
    7. Wah kalau novel saya kurang tau mba Wulan πŸ™ˆ

      Nggak pernah baca novel dengan bahasa Korea soalnya πŸ˜‚ Yang kadang saya baca, buku self development dan buku untuk belajar 😁 Itupun nggak banyak πŸ˜† Wk.

      Delete
    8. Oh gitu, Mbak Eno.:D

      Delete
    9. Hu'uh mbaaa, maaf ya nggak membantu banyak jawabannya 🀣

      Delete
    10. hahahaha, gak apa-apa Mbak Eno.:D

      Delete
  10. Diana rikasari, salah satu blog pertama yang diikuti oleh kakakku dulu pas awal blogging yang membuat dia jadi semacam fashion blog juga, dan akhirnya akupun mau ga mau terpengaruh dan tahu juga blog diana.

    kayaknya Diana rikasari ini salah satu blogger yang paling konsisten dengan blogspotnya (ga beli domain sendiri) dan blogger yang sukses dgn platform blognya (jadi penulis, fashion designer) dan konsisten sama warna-warna cerianya.

    emang mantep tuh.

    dan quotes yang jadi penutupnya, hmmm... ahahaha, jd agak tersentil dengan CR challenge yg niatku kali ini ga ikutan.

    quotesnya kayak berbicara padaku secara pribadi:
    "coba aja dul...ga menang jg ga kehilangan apa-apa"

    ahahaha....

    Just try.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Yes Dy, konsisten adalah kunci, maybe one day, Ady bisa seperti Diana, hehehe, famous karena satu dua hal yang Ady lakukan secara konsisten. Ya kaaan? 😍

      Naaah, bagus, menang kalah belakangan *eaakh* yang penting coba. Anggap saja, update satu postingan hahaha. Kan sudah dikasih idenya di post sebelah πŸ˜‚

      Delete
  11. Keren banget ya bukunya sampai diterjemahin ke Korea, dan lebih hebatnya lagi bukunya bisa diterima dengan baik di Korea, bisa pas banget sama target pembaca di Korea sana :D

    Barusan coba search di google dan ternyata emang bukunya keliatan menarik, ilustrasinya keren2, warna warni juga... tjakeeep

    Saya juga sempat hiatus ngeblog lumayan lama, kebetulan lagi suasana nggak ngajar gini jadi mulai bisa ngeblog lagi. Nulisnya jadi kaku :D

    Semangat terus Mbak Eno ngeblognya ~~~

    ReplyDelete
    Replies
    1. Target marketnya pas mas Edot, mungkin karena itu bisa diterima dengan baik oleh pembaca lokal 😁 Menurut saya, bukunya simple in a good way 😍

      Yaaay, semoga mas Edot kembali semangat menulis, menurut saya tulisan mas Edot asik untuk dibaca dan nggak kaku at all. Hehehehehe. Keep it up, mas! πŸ₯³

      Delete
  12. KAK ENOOOO AKU KOLEKSI SEMUA BUKUNYA KAK DI WKWKWKWKWK, dulu sering diupload di ig story-nya tentang yang versi Korea ini. Dan dulu aku mikir, ini kok judulnya jauh amat ya xD *dijitak* ternyata peribahasa, makasih Kak Eno akhirnya aku tau filosofi di balik judul versi Koreanya. Isinya tetep ya, cuma sampulnya aja yang beda disesuaikan dengan negara Korea.

    ReplyDelete
    Replies
    1. TOOSS, sesama pembaca buku Diana 😍 Wk.

      Iya mba Endah, judul bukunya punya meaning tersendiri, dan menurut saya, judulnya sudah pas dengan isi bukunya yang sangat menginspirasi πŸ˜†πŸ’•

      Delete
  13. Oh ya ampun baru ngeh kalau sebelah kanan ada terjemahan Koreanya xD mianhaeyo tidak teliti saking excited-nya xD

    ReplyDelete
    Replies
    1. Ada mba, jadi ada tulisan bahasa Koreanya karena marketnya lokal Korean. Cuma tetap dikasih bahasa Inggris sebagai artiannya 😁 Cakeeep, yaaaa πŸ’•

      Delete
  14. Salah satu blogger yang saya kagumi. Salah satu blog pertama juga yang saya baca ketika mau jadi blogger.

    Konsistensi luar biasa.

    Ini yang selalu saya pakai rujukan bahwa SEO itu adalah opsi bukan keharusan. Tanpa SEO, dengan hanya menggunakan blogspot, kesuksesannya jauh melebihi berbagai ahli dan pakar SEO.

    Meski saya ga paham soal pakaian, dan fashion dia berpakaian menurut saya lucu dan aneh, tetapi tidak terhindarkan bahwa saya kagum sama orang ini.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Agree mas, konsistennya sangat luar biasa, bahkan sampai sekarang, tetap stick to what she loves hehehe, salah satu panutan saya dalam dunia blog 😍

      And yes, some people just don't care with SEO, hehe, semoga saya bisa ikut jejaknya. Nggak pusing SEO, namun tetap blogging dengan hati senang πŸ˜†

      Delete
  15. Blognya mba Diana emang segar sekali kak sampe buku-bukunya dan barang yang dia jual juga fullcolor. Ciri khasnya mba Diana dari dulu awal ngeblog, makanya aku betah banget liat blognya dia 😍 bikin semangat gitu wkwkwk.

    Kalo untuk buku aku belom sempet beli bukunya nih γ… γ…  tapi pernah baca ulasannya emang semenarik itu sih, tulisannya serasa dekat hohoho. Aku gak heran kalo tulisannya mba Diana sampe di terjemahkan juga di korea, bukan hanya karena isi tulisannya tapi desain dalam bukunya udah pasti jadi incaran pembaca muda disana ya kak ^^

    Hihihi terima kasih kak Eno untuk reviewnya, jadi pengin beli juga πŸ˜†

    ReplyDelete
    Replies
    1. Samaaa, hehehe, saya suka buka blog Diana, dan baca buku-buku Diana karena vibe-nya yang ceria membuat saya as pembaca jadi merasa semangat πŸ₯³

      Nggak heran, bukunya sering jadi bestseller di Gramedia, dan bahkan dipinang penerbit Korea untuk diterbitkan dalam bahasa Korea di sana. Bagus bingits soalnya 😍 hohoho. And yes, ilustrasinya cute, cocok sama market Korea πŸ˜†

      Sama-sama mba Reka, terima kasih sudah baca 😁

      Delete
  16. Waaaa aku baru tau lhoo judulnya disesuaikan dengan target pembaca di Korea. Lucuk banget! Judulnya emang "Korea" sekali yaa, keinget si buku i want to eat tteokpokki itu πŸ˜†

    Aku sempat punya dua volume #88LoveLife ini, Mbaa. Sekarang sudah dihibahkan ke yang lebih membutuhkan hihi. Volume pertama buku ini kayak semacam pocket book yang kubawa ke mana-mana gitu lhoo. Saking sukanya dengan quotes plusss ilustrasi yang super cerah.

    Aku setuju nih sama Lia dan Mas Anton. Aku lebih ingin menjadi Diana dalam pencapaian blogging-nya. Akutu bingung sampai sekarang dia nggak ada niatan beli domain apa gimana, padahal namanya udah besaaaar sekali, bahkan di luar negeri πŸ˜‚ bener yang Mas Anton bilang, SEO bukan segalanya, yang penting branding dan konten, itu kenapa blognya Diana bisa bertahan dari zaman aku masih SMP sampai sekarang juga mau beranak dua 😝

    ReplyDelete
    Replies
    1. Yes mba Jane, judulnya sangat Korea sekali, hahaha, macam Teokpokki atau Bukannya Malas endeblabla (lupa) 🀣 Mungkin karena itu, marketnya kena 😍

      Oh kita samaaa mba hahaha, selain karena quotes dan ilustrasinya cerah ceria, kadang saya pakai buku Diana ini buat tambahan foto iseng-iseng sebab buku Diana memberi tambahan warna di dalam foto yang saya abadikan πŸ˜†

      Amiiin you can do it mbaaa, maybe jadi the next Diana dalam hal blogging, meski Diana masih pakai domain blogspot, namun ternyata eksistensi dan konsistensi Diana nggak bisa kita ragukan 😍 Sungguh panutaaan yaaa πŸ™ˆ

      Delete
  17. Membaca tulisan ini semakin memperkuat semangatku untuk bangun dari hibernasi setahun lamanya hahaha.

    -Fajarwalker.com

    ReplyDelete
    Replies
    1. Ayo semangat, mas Fajar πŸ₯³πŸŽ‰

      Delete
  18. Aku pengen banget punya buku berbahasa korea karena basically aku lagi belajar bahasa korea (otodidak, btw), seneng plus keren aja kalo punya buku berbahasa korea. Tapi sayangnya aku gak tau artinya, masih ditahap "bisa baca bisa nulis, tanpa tau apa artinya" heee

    Aku baru tau sih kak diana rikasari nulis buku juga, λ―Έμ•ˆ , hihi

    ReplyDelete
    Replies
    1. Pelan-pelan belajarnya mba, hehehe, paling gampang dari website TTMIK, itu cukup membantu banyak bagi pemula. Nanti kalau sudah tau artinya, baru baca buku berbahasa Korea, atau webtoon Korea, agar lebih mantappp 😍

      Nggak apa-apaaa, hihi, jangan bilang Mian, kan mba nggak salah 🀣

      Delete
    2. "mian" aja dulu, siapa tau ada yang keberatan.. wkwkwk

      Delete
    3. I see 🀣 hahahaha.

      Delete
  19. Asli penulis keren klo menurutku, apalagi yang bikin dwilogi, trilogi, tetralogi dan logi-logi lainnya, ha ha ha...

    Belum punya bukunya *curhat*, hi hi hi...

    Suka sama style fashionnya yang berani dan colourfull, blognya juga kece banget.

    Nggak heran kalau jadi best seller, dia unik dan cara dia bikin personal brandingnya juga keren. Ah, mantap.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Hehehehe, iya mba Pipit, Diana memang salah satu penulis keren 😍

      Selain penulis, Diana juga seorang business woman yang sukses, plus fashion influencer yang saya suka. Keren fashionnya, berani dan penuh warnaaa πŸ˜†

      Delete
  20. Gue dari SMA mimpi jadi penulis 😁😁😁
    Spesifically novelis cerita fantasi. Pas sekolah dulu nulis-nulis novel (handwritten mostly) tapi sekarang begitu dibaca lagi, rasanya itu sampaaaahhhh hahaha. Malu buat ngirim ke penerbit. Pernah sekali dikirimkan dan ditolak πŸ˜…πŸ˜…πŸ˜…

    Gpp, udah jadi penulis juga sekarang, penulis blog dan penulis caption brand-brand orang wkwkwk. Kepikiran jadi travel writer juga tapi pengalaman gue belum banyak.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Huahahaha, mas Nugie tega banget, karya sendiri dibilang sampah πŸ˜‚

      Iya benar, sekarang yang penting cita-cita jadi penulisnya tercapai, karena nggak semua orang bisa menulis blog seperti mas Nugie yang super lengkap 😁 Semoga one day bisa jadi travel writer profesional seperti harapan, mas 😍

      Delete
  21. Aku baru taaauu kalau ada versi Bahasa Korea dan terjual laku di sanaaa. Pernah lihat bukunya di Gramedia dan emang kece sihhh karena fullcolour jugaa kak. Cuma pas pertama kali tahu judul versi Bahasa Korea ada Macaroon nya, kok ngerasa jadi buku makanan yaa hhha. Ternyata itu peribahasa tohh hhhaa.

    Aku belom pernah baca blog nya, jadi ingin melipir kesanaaa. Makasih loh Mba atas infonyaa hhhee.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iya mba Devina, ada versi bahasa Koreanya 😁 hihihi, awalnya saya pikir juga seperti buku makanan, tapi mengingat buku Korea lainnya yang pakai kata Teokpokki, jadi sadar kalau ternyata ada meaning di-belakang arti katanya 😍

      Sama-sama mba Devina, selamat membaca πŸ₯³

      Delete
  22. aku ngacung tinggi tinggi :D
    yess I know Diana Rikasari mbak, dan buku yang bersampul putih itu dari dulu udah ngebet pengen beli tapi yagitu ga dibeli beli wkwkwk
    kalau pas ke gramed, curi curi baca bukunya hahaha, kan biasanya ada tuh ya yang udah kebuka.
    pas tau diana nerbitin buku ini, aku cuman kepikiran "kok bisa ya padahal cerita bukunya simple, bukan cerita novel yang tebel tebel gimana, tapi bisa sebagus itu"
    dan ngebayangin kapann aku bisa bikin buku kayak gini juga :D

    kemarin pas ke gramed lagi, ada satu buku korea juga, kecil, ga tebel tebel banget, isinya just quote aja, naksir sebenernya

    ReplyDelete
    Replies
    1. Bukunya bagus bangaaaat mba, cakepppp pula ilustrasinya 😍 Dan salah satu poin plusnya justru karena buku Diana terlihat sederhana namun kaya makna, mungkin karena itu jadi bestseller di mana-mana sampai dipinang penerbit Korea πŸ˜†

      Baca-baca reviews dulu saja mba sebelum beli biar puas 😁

      Delete
  23. Duuuuh aku ketinggalan amaaat yaak, ga tau pengarang ini... Apalagi bukunya πŸ˜‚πŸ€£. Tapi ada terjemahan Indonesianya kan yaaa harusnya :D.

    Jujur sebenernya aku jrg baca buku yg berbau motivasi mba. Krn memang genre fav ku itu fiksi, apalagi kalo udh thriller suspense.

    Buku2 berbau chicken soul, ato motivasi, jarang aku beli , makanya pengetahuanku ttg pengarang juga terbatas -_- . Ga bagus sih sbnrnya gitu .. kalo memang suka baca, ya hrsnya baca semua :D

    Tadi aku cari buku dngen pengarang Diana rikasari di ipusnas, ternyata ga ada yaa. Kirain yg versi Indonesianya ada, ato at least BHS Inggris. Ntr aku mau cari di toko langganan ku kalo gitu :D.

    Eh aku slalu suka deh liat buku2 Korea, walopun ga ngerti apa yg ditulis. Tapi kayaknya simple bgt tulisan di dalam bukunya ya mba. Maksudnya hurup2 nya ga memenuhi 1 halaman gitu. Kalo buku biasa kan atas bawah hurup semua :D

    ReplyDelete
    Replies
    1. Ahuahaha, nggak apa-apa mba kalau nggak tau Diana, nggak ketinggalan kok karena minat mba Fanny memang bukan dibuku bergenre self improvement kan 😍

      Saya pun sebetulnya kayak mba Fanny, a bit picky, ada banyak genre buku yang nggak saya baca, salah satunya fantasy sebab saya sulit bayangkan sesuatu yang nggak terjadi di alam kita πŸ˜‚ Jadi ingat pernah baca buku Harpot, sekalinya itu, ada cerita soal sapu terbang dan mereka melayang di udara, saya bingung pas baca πŸ™ˆ

      Mungkin kalau di IPusnas namanya #88LoveLife, mba? Hihihi, bukunya mirip buku Korea, atau buku NKCTHI yang isinya mostly tulisan singkat penuh makna. Terus colorful, banyak ilustrasi cute, jadi betah dibaca satu persatu tulisannya πŸ˜†

      Delete
  24. Waktu baca judulnya, kirain bakalan bahas Just Try and Taste hahaha.
    Trus baca Diana Rikasari, kirain bakal bahas buku fashion.
    Lah ternyata buku-buku berisi quotes gitu :D

    Tapi lucu ya bukunya, khas Diana banget tuh.
    Saya baru tahu kalau Diana penulis buku, cita-cita saya juga tuh.

    Dulu waktu masih muda *tsah, sekarang udah uzur kali yak, wkwkwkw.
    Saya pernah bercita-cita jadi penulis buku atau novel, tapi memang saya agak sulit kalau buku fiksi, daya imajinasi saya terlalu pendek rasanya wakakakak.

    Saya pernah nulis cerita percintaan remaja gitu, dulu belom punya komputer, dan saya tulis tangan, trus saya simpan di rumah ortu bersama barang-barang kenangan.
    Trus dibakar dong ama kakak saya, hiks.

    Sekarang tuh mau nulis gitu, selalu mentok di bab 1 atau 2, memang kudu sering baca blognya mama Thessa deh, biar punya ilmunya dulu :D

    BIar bisa nulis kek mama Thessa hahaha

    ReplyDelete
    Replies
    1. Hu'uh mba, khas Diana bukunya, penuh warna-warni cerah ceria. Seriously, positive vibe banget isinya 😍 Hehehe, dan menariknya lagi, nggak bosan untuk dibaca berulang-ulang, termasuk ketika kita butuh penyemangat πŸ₯³πŸŽ‰

      Kayaknya banyak teman kita termasuk mba Rey pernah tulis cerita novel pakai tangan πŸ˜† Wow, it's cool mba, though endingnya sedih karena karya mba Rey dibakar oleh kakaknya mba. Maybe beliau nggak tau itu karya yang mba simpan 😞

      Iya mba Rey, baca blog mba Thessa sangat membantu lho untuk mba yang mungkin one day akan jadi the next mba Thessa as novelis Indonesia 😍

      Delete
    2. Wow keren ya sampai diterjemahkan ke bahasa Korea dan diterima pasar Korea pula. Aku juga jadi tahu tipe buku yang disukai orang Korea. Sebenarnya tipe yang sama dg yang kusukai yaitu quotes2 gitu. Sejak remaja salah satu aktivitas ku ngumpulin quotes2 terus ditulis ulang di diary atau di binder pake kertas loose leaf yang unyu2. Hehe jadi ketahuan angkatan berapa.

      Delete
    3. Keren mba, indeed 😍

      Mungkin karena tepat marketnya, jadi bisa lebih diterima oleh pembaca lokal 😁 By the way, kita samaan mba, hobi kumpulkan quotes terus ditulis ulang dalam buku, atau jika dapat dari majalah langsung dipotong untuk ditempelkan πŸ™ˆ

      Seru, yaaa πŸ₯³πŸŽ‰

      Delete