Postcard | CREAMENO

Pages

Postcard

Beberapa waktu lalu, Lia buat proyek Postcrossing sama mas Rivai, terus gue berminat join karena sudah lama nggak kirim postcard 😍 hohoo. Awalnya, gue mau beli tambahan postcard di Tokped karena stock gue nggak banyak. Namun pikir punya pikir, kenapa nggak buat sendiri saja, memberdayakan si kesayangan yang notabene Vincent van Koriya πŸ˜‚ Wk.

Ide gambar si kesayangan cukup sederhana πŸ˜†πŸ‘ Ceritanya, gue dan si kesayangan duduk di kursi panjang, sambil mengobrol cantik, menikmati sore di depan rumah kami yang ternyata salah letak pintunya hahahahaha. Pintu ada di samping tapi jalan utama ada di depan jendela, itu bagaimana ceritanyaaaaah? πŸ€ͺ Terus di depan gue dan si kesayangan ada ayam pitik abang-abang yang dicat warna-warni entah alasannya apa (ada yang ingat ayam pitik jaman bocah?) πŸ™ˆ


Eniho, postcard ini hasil karya kami berdua, genks 🀣 Si kesayangan bertugas menggambar, while gue memberikan warna. Hehee. Jadi nggak sabar mau tulas-tulis pada bagian belakang, kemudian bersiap kirim sambil menanti kiriman postcard dari teman-teman lainnyaa πŸ₯³ Thank you Lia dan mas Rivai, sudah buat proyek postcrossing -- semoga postcards kita bisa selamat sampai tujuan. Fyi, ternyata yang ikut hampir dua puluh orang, siap-siap gempor menulis pakai tangan 🀣

Teman-teman ada yang koleksi postcard? 😁

68 comments:

  1. Wah, jadi ajang postcrossing ini akan jadi momen di mana pesertanya mendapat karya seni otentik dari Vincent Van Koriyaaaa? Asik, kapan lagi?

    Aku juga lagi memulai rencana buat bikin postcard sendiri, mbak. Moga moga keturutan. Soalnya melihat antusiasme dan kesempatan ini, kayaknya lebih asik kalau postcardnya spesial juga. Semoga nggak keteter πŸ˜‚

    Aku nyari-nyari pintunya di manaa... Kenapa jalannya nyambung sama jendela 😭

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iya mba Mega, ahuahahaha, the only postcard made by Vincent van Koriya πŸ€ͺ

      Amiiiin, kalau mba Mega buat sendiri, pasti hasilnya kereeen 😍 Ala-ala paper craft or magazine ngan-jangan? πŸ₯³ Yihiiiiy ~ Don't worry mba, waktunya masih panjang, sampai akhir maret jadi masih ada sebulan untuk persiapan 🀣

      Pintunya di samping kanan, kelihatan gagangnya doang πŸ™ˆ Wk.

      Delete
  2. Iyahh yah mba.. excited banget saya juga mba...🀣
    Dnger ide pertama kali mereka berdua kaya "hayoo pengen juga kirim postcard" karena ini baru pertama kali.. hahaha.πŸ™ƒ dan kiriman postcard dri teman2 nnti bakalan jadi koleksi pertama saya.. πŸ˜…

    Nggak pernah ngePOS juga soalnya makanya agak kudet. Terakhir make jasa POS yah waktu pas Google ngirim surat verifikasi ke rumah yg nggu smpe 3 minggu...

    Mba kalau postcard itu nggk ada ketentuannya kan yah kudu ukuran berapa.?? Saya nyari di internet sih katanya rata2 ukuran 3R karena kebetulan niat saya kepengen buat sndiri juga..

    ReplyDelete
    Replies
    1. TOSS mas, excited bangaaaats, nggak sabar mau merangkai kata-kata buat masing-masing teman 🀣 Semoga postcards-nya semua sampai dengan aman ke rumah mas Bayu yaaa, ini lucky-lucky-an soalnya. Wk. Pengalaman πŸ™ˆ

      Wah Google Adsense, kah? Lama ugha sampai tiga mingguuu. Wish postcard bisa tiba lebih cepat. Eniho, ukuran postcard bebas mas, nggak ada ketentuan. However, biasanya yang dipakai ukuran A6 atau panjang kisaran 14,8 - 15 cm 😁

      Mas Bayu mau buat sendiri ugha? Mantaaap 😍

      Delete
  3. Aku sejujurnya pengin ikutan waktu kemarin Kak Lia bikin event postcrossing gitu Kak Eno, tapi masih ragu-ragu. Hahaha πŸ˜‚ Semoga next time kalau ada kesempatan aku bisa ikutan lagi deh, Kak Eno. 🀣

    Kak Eno pernah beli pitik warna-warni gitu pas dulu? Jaman aku SD masih banyak yang jualan Kak Eno, harganya murah banget 🀣 Hahahah. Nggak tahu kalau sekarang, masih ada yang jual nggak. Anehnya juga kenapa kudu di cat ya?? Hahaha 🀣🀣🀣 Mungkin target marketnya anak-anak kali ya, Kak Eno? Lucu banget, ada yang bulunya pink, hijau, kuning 🀣 Tapi beli berkali-kali pun, punya Syifana pasti mati! Hahaha nggak tahu deh, mungkin kurang jago pelihara pitik begituan. Tapi sih pasti matinya gara-gara sehabis aku mandiin Kak Eno 🀣🀣🀣 Nanti waktu mandiin direndem gitu pitiknya, wakaka 🀣🀣🀣 Dasar aku nggak berperi kehewanan 😭

    Gambarnya kesayangan kiyowo loh Kak Eno πŸ˜‚

    ReplyDelete
    Replies
    1. Amiiin, semoga next time ada lagi kalau yang sekarang berhasil, mba 😍

      Seingat saya nggak pernah beli soalnya nggak dikasih sama Ibu hahahaha. Tapi sering lihat karena setiap pulang sekolah pasti lihat ada abang-abang jual ayam pitik berwarna badannya πŸ™ˆ Semoga nggak ada lagiiii yang jual ayam begituan, kasihan ayamnya, nanti pori-porinya nggak bisa napas πŸ˜† Though memang lucuk warnanya 😁

      Nah iya, mungkin mati karena ayamnya kelamaan direndam, mba. Terus saya jadi bertanya-tanya, biasanya ayam mandinya bagaimana? Wk. Apa disemprot pakai selang? Kalau bebek kan bisa masuk ke kolam, hehehe. Nanti Googling ah πŸ˜‚

      Jangan dipuji mba, nanti ke-GR-an dia dibilang bagus gambarnya πŸ€ͺ

      Delete
    2. Berarti peliharaan Kak Eno sejauh ini Gong Yo sama In Seong doang ya Kak? Eh bener kan nama ikan cupangnya itu? πŸ˜‚ Iya Kak Eno kasian pitiknya juga.

      Aku juga nggak tahu Kak Eno, mungkin sama kayak pelihara burung, disemprot doang. Hahahah 🀣 Kalau pakai selang debit airnya harus kecil juga kayaknya hahaha 🀣🀣🀣

      Kak Eno sendiri jago gambar tidak? πŸ˜‚

      Delete
    3. Sebelumnya ada peliharaan orang tua seperti burung, tapi kalau ayam berwarna seingat saya nggak pernah dikasih ijin soalnya ayamnya dikasih warna πŸ˜‚ Ahuaha, padahal dulu, di mata bocah ingusan kayak saya, ayam berwarna itu cute. Berhubung nggak boleh beli, jadi main ayam berwarna punya anak tetangga πŸ™ˆ

      Nah sepertinya disemprot doang, nggak sampai dikasih sabun, ya 🀣 Ini kenapa jadi bahas cara memandikan ayaaam siiih, selama ini taunya cara makan ayam doang πŸ˜… Wk. Bicara soal gambar, saya nggak jago gambar, menurut saya, gambar saya biasa banget. Beda sama si kesayangan, dia cukup PD akan gambarnya πŸ˜‚

      Mba Syifana jago gambar? 😍

      Delete
    4. Iya Kak Eno, jangan dikasih sabun hahaha 🀣 Nanti keracunan kayaknya 🀣 Kecuali ada sabun khusus ayam macam mandiin kucing atau anjing, gitu? Eh iya kan, kucing sama anjing punya sabun mandi kan Kak Eno? Nggak pernah pelihara dua-duanya soalnya 🀣

      Nggak apa-apa bahas beginian, menyenangkan Kak Eno 🀣 Aku saja ngetiknya sambil ketawa terus 🀣 *Bentar, aku tambah emot dulu biar makin kencang ketawanya 🀣🀣🀣🀣🀣🀣🀣🀣🀣🀣🀣🀣🀣🀣🀣🀣🀣🀣🀣🀣🀣🀣🀣🀣🀣

      Kak Eno, gambarku jauh lebih ga bagus dari kesayangan. Kak Eno tau sapu lidi kan? Nah aku kalau gambar orang kaya gitu kak Eno, selalu seperti itu 🀣

      Delete
    5. Iyaaa mba, kawatir mata ayamnya kelilipan, sakit banget kaaan 🀣🀣🀣 Well, kalau kucing dan anjing sepertinya punya sabun khusus, karena mereka bulunya banyak. While ayam nggak butuh sabun, tapi kayaknya butuh deodorant πŸ˜‚ Wk.

      Itu emoticonnya kebanyakan mba, ya ampun sampai diborong 🀣 By the way, gambar saya mirip gambar mba Syifana sepertinya. Semua manusia dibuat garis lurus dengan tangan mirip dalkbal kata si kesayangan alias kaki ayam πŸ˜‚

      *Jaharaaaa* *suka sembarangan tuh dia* 🀣🀣

      Delete
    6. Lah kenapa butuh deodorant Kak Eno? Supaya tidak BB, ya?? 🀣🀣🀣

      TOOSS dulu Kak Eno 🀣

      Delete
    7. Iya, kadang BB jadi malas makan sayap *jiakh* *ampun ayam jago* 🀣

      Delete
  4. Jujur, sebenarnya kemarin saya juga pengen ikutan bikin post card tapi binggung mulai gimana soalnya belum pernah bikin. Terus ??? Itu gambare, lucu , menarik, dan romantis duduk berduaan gitu. Pitik saya pelihara itu, tapi ditempatkan di rumah nenek paling tiap sore di beri makan katul halus dicampur air panas.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Mungkin next time bisa ikutan, mba 😁
      Hehehehe, terima kasih apresiasinya ~ 😍

      Delete
  5. Jadiiiii kali ini akan dapat postcard hasil karya Vincent van Koriya dan partnernya nih? Asikkk asikkk 🀣 jadi nggak sabar menerimanya. Tapi harapan yang utama sih, semoga postcardnya bisa sampai tujuan 🀣
    Anyway, apakah semua postcardnya bergambar sama atau beda-beda? *Banyak mau*

    Dan aku ngakak baca komentar Kak Mega 🀣. Yaampun baru ngeh itu di sebelah kanan yang nongol adalah handle pintu πŸ˜‚ dikira hidung orang lagi ngumpet πŸ˜‚
    Terus itu cerobong asapnya kebakaran Kak!! Tulungin atuh 🀣🀣.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iya, hahahaha, nah itu yang paling dikawatirkan, bisa sampai dengan selamat apa nggak. Secara pernah punya pengalaman, beberapa postcards nggak sampai ke Indonesia. Mungkin kalau within Indonesia lebih mudah, Lia πŸ˜†

      Kemarin si kesayangan ada buat dua gambar, dan tulisan quote ugha πŸ˜‚ Masih bingung nanti mau pakai yang mana. Apa sama semua gambarnya, atau dibuat beda-beda. Wk. Penasaran? Silakan Lia check waktu postcardnya tiba 😜

      Itu handle pintu dikasih belakangan waktu dia sadar kalau pintunya nggak ada hahahahaha kocak 🀣 Imajinasi Lia lebih parah lagi, masa hidung orang πŸ˜‚ Ampun dije. hahahaha. Nah kakak pun heran kenapa ada cerobong asap πŸ™ˆ

      Delete
    2. Semoga karena di dalam negeri jadi kemungkinan sampainya lebih besar ya Kak 🀞🏻

      Penasaran!! Pak poss, tolong banget agar semua postcard kali ini bisa sampai 😭

      Wkwkwk ngakak 🀣 lebih ingat gambar jendela duluan dibanding pintu 🀣. Si Kesayangan suka masuk lewat jendela ya? Makanya lebih ingat keberadaan jendela daripada pintu 🀣
      ((Ampun dije)) 🀣🀣🀣 udah lama nggak dengar orang bilang begini wkwk.
      Cerobong asapnya apinya sampai ke atas gitu, Kak. Apa rumahnya nggak kebakar? 🀣

      Delete
    3. Amiiiin, kebangetan kalau nggak sampai, secara sistem pendataan alamat di Indonesia sudah sangat baik hahahaha πŸ˜‚ Bakal seru kali yaaa Lia menerima kunjungan Pak Pos datang, sebab setau kakak, Pak Pos yang bawa surat sama Pak Pos yang bawa paketan beda orangnya. Bisa jadi masih pakai tas klasik jaman baheula 😍

      Nah, kayaknya begitu Li, hahaha, bahkan cerobong asapnya ada duluan daripada jendelanya. Mantap, kan? πŸ€ͺ Padahal jelas-jelas lagi musim panas, dan di dalam rumah nggak ada orang. Heran kenapa dinyalakan *dibahas* 🀣

      Eniho, bicara soal Ampun Dije, jadi ingat, lately kakak sering dikasih video pakai lagu Bang Jago. Nggak tau lagu siapa, tapi ada kata-kata Ampun Bang Jago bla bla, dan tau nggak syiiiih, si kesayangan hapal dong πŸ™ˆ Omaygad. Tau-tau dia bilang, "Ampun Bang Jago." pas kakak lagi mereh-mereh karena dia lupa lap wastafel basah πŸ˜…

      Delete
    4. Astaga Kak Lia, aku numpang komen di sini ya!

      Habisnya lucu banget Kak Eno 🀣 Baru kemarin loh aku mikir sendiri, gara-gara sering banget denger lagu bang jago di setiap kesempatan yang tidak terduga. "Kak Eno kira-kira tau lagu ini nggak ya?"

      Eh taunya si kesayangan bahkan sampe hapal? Ampun dah, mantap sekaleee 🀣🀣🀣

      Itu viral karena tik-tok Kak Eno, kayaknya seperti itu. Adikku main tik tok soalnya, tapi aku enggak. Dia pernah bikin video gitu sambil joget-joget ga jelas 🀣🀣🀣

      Pas Kesayangan bilang "ampun bang jago" kepalanya atau badannya sambil goyang-goyang nggak Kak Eno? Hahaha 🀣🀣🀣

      Bukan kenapa, remix musiknya terngiang-ngiang terus hahahaha 🀣🀣🀣

      Delete
    5. WAHAHAHAHA mba Syifana tau lagunya? 🀣

      KZL banget saya setiap dengar si kesayangan bilang, "Ampun Bang Jago." ingin rasanya saya getok pakai wajan πŸ˜‚ Ini semua gara-gara sohibuls saya sering kirim video TikTok dan recehan entah dia dapat dari mana πŸ€ͺ Padahal isinya cuma orang-orang goyang pakai lagu Ampun Bang Jago tapi karena diulang-ulang jadi hapal πŸ™ˆ

      Untung belum sampai goyang-goyang kepala. Sebab dia nggak lihat videonya, hanya dengar setiap saya play the videos hahahaha. Yang terbaru, ada lagu Big Bang lupa judulnya apa, tapi lagunya berubah jadi aneh, entah siapa yang iseng ganti melodinya 🀣 Duh ada-ada saja, semakin kreatif ya anak sekarang πŸ˜†

      Delete
    6. Wkwkwkwk kenapa malah gambar cerobong duluan dibanding jendela πŸ˜‚πŸ˜‚ tolonggg aku ngakak deh 🀣🀣🀣

      Ini lagi malah nyanyi ampun bang jago 🀣🀣 ngebayangin Si Kesayangan ngomong ampun bang jago dengan logat orang Korea malah jadi lucu πŸ˜‚πŸ˜‚ pasti Kakak nggak jadi marah kalau dengar kayak gitu yak wkwkwkwk. Jangan sampai habis ini malah jadi ikutan jogetnya πŸ˜‚

      Delete
    7. Begitu~lah hidup, kadang ada banyak pertanyaan 'kenapa' yang kita nggak tau jawabannya hahahahahaha. Biar jadi misteri si kesayangan, Lia 🀣🀣🀣🀣

      Seriously, aneh banget logatnya dia bilang Ampun Bang Jago. Susah dijabarkan Li, pokoknya aneh parah πŸ˜‚ That's why setiap dia becanda bilang kata-kata itu, kakak jadi galau antara mau ketawa atau lempar wajan πŸ™ˆ Wk. Jangan sampai dia diam-diam donlot TikTok yaaa, bisa geger dunia persilatan πŸ€ͺ

      Delete
  6. Bagus ya gambarnya, asli. ini ga tipu-tipu.

    aku selalu punya ketertarikan tersendiri untuk gambar-gambar seperti itu. dunno why tapi suka aja.

    Btw, aku blm bisa ikutan postcrossing-nya πŸ™ˆπŸ™ˆπŸ™ˆπŸ™ˆπŸ™ˆ malu sama liya peri kecil.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Ady, hati-hati tulis komentar, bahaya kalau si kesayangan baca. Bisa GR 🀣

      That's okay Ady, nggak usah maluuuu kan nggak wajib hohohoho, maybe next time jika ada kesempatan, waktu, dan tenaga, mungkin Ady bisa ikutan 😍

      Delete
  7. hahaha aku mikir juga nih mbak, pintu disamping tapi jalan utama di depan jendela, mungkin rumah Eropa zaman dulu begitu barangkali mba. Ada cerobong asapnya juga kan ya
    hehehe kiyutttt juga gambarnya, filosofi ceritanya dapet. Terus ayam pitik itu aku inget banget, dulu waktu kecil pernah mau dicucuk, duh apa ya bahasa indo nya haha, kayak mau diseruduk ayam, makanya sampe sekarang aku agak takut sama ayam. tapi kalau makan daging ayam aku suka hahaha

    ReplyDelete
    Replies
    1. Mungkin imajinasi dia rumah Eropa mba, meski tetap kelihatan mengarang bebasnya hahahaha. Ya nggak apa-apa, kita nggak boleh meledek imajinasi seseorang *lalu dikepruk si kesayangan* *habis itu dia-nya KEZAL* 🀣 Wk.

      Thank you mba Ainun sudah bilang saya kiyut *eh gambarnya, ya?* *krik* πŸ˜‚ hahahaha. Iya, ayam pitik sepertinya ada di setiap kota, dengan warna warni cerah ceria. Which is sampai sekarang saya nggak paham kenapa ayamnya dikasih warna. Maksud abangnya apaaaa, kok tega-teganya *langsung dramak* πŸ˜…

      Well, untungnya saat makan ayam, nggak matuk ya mba, ayamnya πŸ™ˆ

      Delete
    2. hahahaha kalo pas lagi makan ayam dan ayamnya matuk, auto loncat yang makan.
      mungkin zaman dulu Abang penjual ayam berwarna ini udah tau cara ber-marketing yang baik, ayam cilik cilik diwarnai ijo kuning pink, biar anak anak tertarik dan merengek sama orangtuanya biar dibeliin. Anak anak biasanya suka sama warna warni ngejreng dan pikirnya orangtua pasti "apaan sih cuman ayam aja" :D
      adik aku ini dulu waktu kecil belinya hewan hewan macam begituan, nyampe rumah juga ga bertahan lama, karena ayamnya diuyel uyel dan lama lama mati

      Delete
    3. Huahahaha, langsung lari terbirit-birit, mba 🀣

      Iya, saya rasa pun begitu, abangnya paham anak-anak suka warna-warni gonjreng, alhasil mereka warna deh tuh ayam-ayam pitik nggak berdaya πŸ™ˆ

      Delete
  8. Makasih mbak eno sudah ikut meramaikan. Jadi pengen cepetan kirim² postcard. Yaa walaupun ngirimnya telat πŸ˜‚πŸ˜‚

    Mbak eno kreatif banget. Bikinnya sampai diwarnai segala. Biasanya aku cuma cetak aja. Ini berasa spesial (karetnya dua) 🀣
    Itu gambar eno keliatan lebih besar dari kesayangan 🀣🀣

    Btw soal postcard, ada satu yang paling berkesan. Yaitu kiriman dari mbak nila tanzil (bisa digoogling πŸ™ˆ) yang dikirim langsung dari lisabon, portugal. Itu karena menang kuis yang dia gelar. Nah, tulisannya bercerita ttg lisabon. Termasuk trem yang ada di sana.

    Bahas trem di blogku, tapi balasnya disini 🀣🀣

    ReplyDelete
    Replies
    1. Sama-sama mas Rivai, it's okay mas, take your time 😍

      Kalau nggak dikasih warna jadi terlalu flat mas, hahahaha. Spesial bingits kan, disimpan baik-baik ya kalau sampai itu juga. Wk. By the way, saya terlihat lebih besar karena sudut perspektifnya dari depan si kesayangan. Kan kelihatan tuh bagian dia lebih mengecil di depan *nggak terima dibilang lebih besar* 🀣

      Wooow cool, postcard dari mba Nila Tanzil masih disimpan kah? 😍 Sayang di Bali nggak ada trem, nanti saya cerita soal bus Kura-kura saja, yaaa πŸ™ˆ

      Delete
    2. Kalau dari sudut si kesayangan seharusnya dia lebih besar. Khan dia depan dan jarak lebih dekat dibandingkan mbak eno.
      Kayak garis perspektif, semakin jauh semakin mengecil...wkkwkwk (malah dibahas 🀣🀣)

      Masih disimpan bersama belasan postcard yang masih tersimpan rapi dalam plastik. Masih sering aku baca-baca juga..hehhehe

      Delete
    3. Lha iya ugha yaaa, hahahaha *sstttt jangan dibahas* *tetap nggak terima 🀣

      Wuih, semoga nanti postcard dari saya pun disimpan rapi dalam plastik ya mas, nggak apa-apa meski pakai plastik kiloan yang biasa buat simpan es batu πŸ˜‚

      Delete
  9. Eh serius Eno, ini bagus loh, mungkin karena komposisi pewarnaannya lebih rapi dan simple, justru beneran kek postcard karya pelukis kanak-kanak terkenal hahahaha.

    Dan masalah jalannya kenapa mentok ke jendela, justru di situ seninya, ibarat film karya-karya Lee Chang-dong, yang nyuruh penonton mikir sendiri endingnya, lukisan inipun serupa, semacam bikin penikmatnya untuk berpikir dan berkreasi dalam pikirannya sendiri, memikirkan gimana baiknya orang harus masuk ke rumah tersebut hahahaha

    ReplyDelete
    Replies
    1. Padahal itu diwarna dengan spidol dan bolpoin color seadanya di rumah mba, makanya warna ayamnya jadi begitu, padahal niatnya mau dikasih warna ayam betulan meski saya nggak tau bagaimana cara mewarnai ayam yang benar 🀣

      OMG, masa disamakan dengan karya Lee Chang Dong mbaaa? Kasihan Lee Chang Dongnya, dia nggak akan sudi disamakan oleh si kesayangan πŸ˜† Wk. Padahal dia tuuuuh memang lupa gambar pintu, terlalu bersemangat diajak gambar setelah sekian lama hiatus dari 'karirnya' as Vincent van Koriya πŸ€ͺ

      Delete
  10. Akutu nyeseeeeeel banget mba, ga koleksi ini dr awal suka traveling. Karena dulu mikirnya ngapain kalo cuma postcards, zaman udah canggih hahahahahha . Jd kalo traveling yg paling sering dibeli utk koleksi itu lonceng dan magnet.

    Aku selalu postcard tapiiii itu titipan dan utk oleh2 temen yg aku tahu memang koleksi. Dan aku ga beli buat diriku sendiri :p.

    Trus pas lia bikin projek gini, aku lgs inget, aku beli beberapa postcard di Korut dan Beijing. Walopun udh berkurang banyak Krn aku bagi2in ke temen. Dan yg tersisa ga terlalu menarik , cuma ya sudahlaaah aku ttp akan pake buat kirim2 nanti. Dan aku juga kaget kok banyak yg ikut hahahhaa.

    Postcardnya kurang sih, jd sepertinya aku hrs beli sisanya. Kalo bikin sendiri, rasanya aku ga terlalu Nyeni mba πŸ˜‚. Udah paling bener belinya. Ntr baru kata2nya yg dihias 😁

    ReplyDelete
    Replies
    1. Bah, mba koleksi lonceng? Rame dong di rumah ada bunyi krining krining hihi. Saya koleksi magnet mba, tapi nggak kepikiran untuk koleksi lonceng 😍

      Oh berarti mba beli postcard untuk oleh-oleh ya, bukan untuk dikirim sendiri? Hoho, berarti next time kesempatannya mba Fanny untuk mulai kirim postcard ke diri sendiri setiap kali liburan ke luar negeri, biar ada oleh-oleh tambahan yang bisa dikenang mbaaa. Apalagi jika dapat stamps negaranya πŸ˜† Lumayan buat disimpan πŸ₯³

      Asli, saya kira yang ikut cuma under 10 orang, that's why saya pikir koleksi saya akan cukup untuk digunakan. Eh ndilalah, saat pengumuman ternyata hampir 20 orang. Maaknyuuuus daaaah, siap-siap tangan kita kapalan, mba πŸ˜‚ Jadi nggak sabar mau baca kiriman postcard dari mba Fannyyyy, penasaran isinya 😍

      Delete
  11. Wah... Seru juga kalau bisa ikutan event postcrossing begini. Tapi gambar di postcard harus bikinan sendiri? Wah, bener-bener harus dikerjakan dengan penuh jiwa raga nih.

    Btw, sekarang cari postcard susah banget lho. Kayaknya cuma ada di daerah wisata atau toko yang melayani turis. (Atau gue yang emang nggak tahu dimana belinya?) Padahal jaman kuliah dan sekolah saya suka kirim-kirim postcard ke orang-orang. Soalnya dulu saya koleksi perangko. Di lemari tuh ada sekotak postcard dan surat dari orang-orang.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Nggak mba Dyah, nggak harus buat sendiri, bisa beli juga πŸ˜‚ Ini saya yang kebetulan iseng saja mau buat postcard dengan gambar personal. Hehehe.

      Iya mba, sekarang toko offline sudah jarang ada yang jual postcard, tapi kalau di toko online macam Tokopedia masih banyak. Kemarin saya sempat lihat beberapa postcard kiyut yang dijual olshop dengan harga beragam πŸ˜πŸ’•

      Delete
  12. Waaah, gambarnya masih estetik seperti yang waktu itu mbak.
    Maksudnya, gambar yang aku menang kuis give away tebak gambar yang jawabannya adalah gambar James Bond hiiihi...

    ReplyDelete
    Replies
    1. Hahahaha, maksudnya seperti post Vincent van Koriya? πŸ˜‚

      Delete
  13. Mbak, aku koleksi postcard. Agak lupa sejak kapan, kalau enggak SMP ya pas SMA. Meskipun udah banyak yang ilang karena sempat pindah rumah, pindah kamar, ganti lemari dll. Hehe.

    Seru banget ada postcrossing, cara ikutannya gimana? Terus yang bikin postcard sendiri pakai kertas khusus postcard apa gimana mbak? #kepo soalnya anakku suka gambar

    ReplyDelete
    Replies
    1. Yaaah, sayang bingits mba pada hilang, hehehe, tapi nggak apa-apa, bisa mulai koleksi ulang jika mba Dian berminat melakukannya πŸ™ˆ Seruuuuuu kaaan? Wk.

      Ini kemarin saya ikutan lewat blog Peri Kecil Lia yang saya mention pada post di atas 😁 Nanti semua pendaftar akan di-email oleh Lia untuk dikasih briefing soal postcrossing, kebetulan season pertama ada 20 orang yang daftar 😍

      Kalau saya buat postcard-nya digambar di kertas biasa terus saya scan baru saya print di kertas artpaper mba πŸ˜‚ Jadi nggak 100% handmade hahaha πŸ˜†

      Delete
  14. Bagus gambar postcardnya oleh Vincent van Koriya :)
    Anak-anak saya tuh punya buku dan papercraft dikasi volunteer asing untuk buat postcard dan kartu ucapan lucu-lucu. Jadi bukunya namanya Emoticon Collection. Isinya sticker emoticon/emoji gitu yang bisa ditempel-tempel untuk mendesain kertas halaman-halaman dengan lembar karton dari buku tersebut yang udah diformat untuk jadi postcard dan juga ada yang jadi kartu ucapan. Seneng banget kan mereka dikasi buku gitu, stickernya melimpah banget sampai bisa ditempel ke benda lain. Setelah jadi desain beberapa postcard, kami kirimkan lah buat opa dan oma Kalki dan Kavin yang merupakan orang tua saya di Jawa. ada juga papercraft yang ditumpuk-tumpuk pakai adhesive empuk, jadi nanti hiasan kartu ucapannya bisa jadi kayak 3D gitu. nah itu kami pakai buat ngasi ucapan selamat ulang tahun ke Opa tahun lalu :D
    Seru juga bikin postcard dan kartu ucapan sendiri, ya mbak!

    ReplyDelete
    Replies
    1. Thank you, mba Intan πŸ˜†

      Waaah cool, bagus banget bukunya, lebih dapat personal touch-nya. Jadi ingin punya 😍 hahahaha. Beli di mana yaaa kira-kira *brb check Tokopedia* πŸ˜‚

      Saya buat postcard-nya masih dibantu mesin printer mba, jadi gambarnya saja yang manual, habis itu diprint di kertas artpaper biar bisa jumlah banyak πŸ™ˆ However, the process still fun tho, meski bagian saya hanya kasih warna πŸ€ͺ

      Delete
  15. Astaga gemeess sekaliii... Jadii nanti yang ikut postcrossing bakal dapet postcard karya Vincent van Koriya doong?? 😍

    Aku suka banget warnanya Mba Eno, terlihat sangat cerah ceria dengan kombinasi waena merah, hijau, biru gitu.. Dan iya yaa itu kenop pintunya kenapa di samping situ wkwkwkwk

    Aku kayaknya kudu beli tambahan kartu pos karena ternyata yang ikutan cukup banyak haha. Mau bikin sendiri juga kayak Mba Eno tapi takut ga sempat πŸ™ˆ

    ReplyDelete
    Replies
    1. Gambarnya karya Vincent van Koriya, mba 🀣

      Itu warnanya cuma pakai spidol dan bolpoin yang ada di rumah, jadi kurang greget, mana pohonnya diwarna pakai stabilo doang πŸ™ˆ Wk. Dan soal kenop pintu, itu dia lupa mau kasih pintu, waktu ingat, eh jendela sudah terpasang πŸ€ͺ

      Asiiik asiiik, nggak apa-apa mba Eya, beli pun tetap okaaayyyy pastinya 😍

      Delete
  16. *menunggu dengan sabar*

    ReplyDelete
    Replies
    1. *saya juga menunggu dengan sabar postcard dari mas Zam* πŸ˜‚

      Delete
  17. Yaampun kak Eno. Ayam pitik warna warni itu kasian banget tau kaaak. Di balik kelucuannya itu, tapi itu akan membuatnya mati dalam beberapa waktu ke depan. Soalnya kejam bener buat bikin warna-warni di bulunya hahah

    Itu lucu bener, pintu rumahnya salah hahaha Ga apa kak Eno, di sana juga ada jalan, cuma ga keliatan ajaa

    Wooow 20 orang yang ikut?? Banyak bingit. Ntr bisa dapet 19 porstcard yaaa

    Aku bukan pengumpul postcard kak Eno. Tapi pernah dulu jaman SD kirim postcard beberapa kali hehe

    ReplyDelete
    Replies
    1. Agree mba, makanya meski lucuk, tetap nggak boleh dikoleksi sama Ibu, katanya kasihan ayamnya, sakit pasti badannya nggak bisa 'napas' πŸ˜…

      Nah, mari kita anggap demikian mba, saya rasa pun pasti ada jalan di depan pintu cuma nggak kelihatan hahahaha. And yes, hampir 20 orang yang ikut, lupa tepatnya berapa. However, kalau sampai semua, akan ada belasan sepertinya 😍

      Delete
  18. waa enggak sabar dapat postcard dari mba eno dan teman teman
    lucu banget itu gambarnya mbak
    iya si aku kemarin juga mau beli tapi kok kayaknya asyik bikin sendiri
    feelnnya lebih dapet aja
    ini aku mau coba buat perangko prisma mbak moga aja ada di kotaku
    seru banget dan aku udah gasabat buat ngirim dan nerima kartu posnya hihi

    ReplyDelete
    Replies
    1. Sama mas, saya nggak sabar terima postcard dari teman-teman 😍

      Sebenarnya kalau mau beli di Tokopedia banyak yang jual mas, ini saya masih trial, kalau dirasa jelek, mungkin akhirnya saya beli ugha 🀣 Wk. Wah too bad di Bali nggak ada fasilitas buat perangko prisma, huuu padahal ingin, tapi setelah di-check, kata petugasnya sudah nggak ada πŸ™ˆ Semoga di kota mas masih ada, yaa ~

      Delete
  19. Kalau boleh tahu, apa postcards yang dikirim Kak Eno semuanya dibuat sendiri? Kalau iya, aku gak bisa membayangkan kesayangan dan Kak Eno menggambar serta mewarnai untuk 20 postcards. Karena itu banyak, menurutku.

    Yah, semoga proyek postcards-nya berjalan lancar dan semua postcards sampai ke tujuan.

    ReplyDelete
    Replies
    1. No no no, hahahaha, kami nggak serajin itu sayangnya. Jadi kami hanya gambar dua tema, terus kami scan kemudian kami print di artpaper, seperti itu Sella 😍

      Amiiin, thank you Sella doanya πŸ˜†

      Delete
  20. Vincent Van Koriya, jadi senyum kalo baca julukan mbak Eno buat kesayangan.

    Aku belum bisa ikut waktu mbak Lia mengadakan acara, soalnya waktu itu masih sibuk.

    Setelah presiden Soeharto turun aku belum pernah kirim kartu pos mbak, soalnya sudah ikut orang tua kerja di Jakarta, tapi pada waktu masih presiden Soeharto kadang ingat bapakku ngirim kartu pos ngasih kabar dari Jakarta, sementara aku di Tegal sama ibu.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Hehehehe, plesetan itu, mas πŸ™ˆ

      Iya nggak apa-apa mas Agus, next time jika ada waktu luang dan tenaga untuk tulis tangan, mungkin bisa ikutan 🀣 Lumayan gempor ternyataaaaa ~ Wk.

      Wahhhh saya jadi ingat, dulu jaman presiden Soeharto, Ibu saya sering dapat surat kiriman dari simbah untuk terus saya dan adik excited duduk manis ikutan baca 😍 Semoga bapak dan ibu mas Agus sehat selalu yaaaa 😁

      Delete
  21. Aku pengen ikutan juga mba Eno. Gimana cara memulainya ya? 😁

    Aku pecinta surat-suratan atau korespondensi dulu tuh. Pas smp sampe sma aku aurat sama teman yg ketemu di satu lomba. Terus kita malah lost contact pas jaman gawai udah berkembang. Ah, jadi kangen temanku itu..

    Aku ngoleksi beberapa postcard jg dlu pas di Belanda. Seru ternyata, tapi sayang kurang banyak nih. Jadi pengen berburu postcard khas jogja ada nggak yaaa. Jiwa2 doodle ku bisa nih dituangkan yaaa.. Hihi

    ReplyDelete
    Replies
    1. Mba Ghina bisa ikut season 2 kalau Lia buka mba, yang pertama sudah tutup setau saya. Hehehe, ada di blog Peri Kecil Lia infonya, berjudul postcrossing πŸ˜†

      Wah sayang banget sampai lost contact, huhu, jika mba ingat namanya, mungkin bisa dicari via sosial media, siapa tau bertemu kembali mba 😍 Eniho, saya rasa di Yogyakarta banyak yang jual postcard sebab di sana hal-hal berbau seni cukup dikenal 😁 Tapi kalau mba Ghina jago doodle, better buat sendiri, yaa nggak? πŸ₯³

      Delete
  22. Saya kemarin mau ikutan event ini, tapi ngga gitu ngerti cara maennya.

    Ohya, kayaknya pewarnaan kak Eno merusak magnum opus guratan tangan Kesayangan. Ha ha ha.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Cara mainnya gampang hahaha, tinggal tulis apapun (bebas mau serius, mau ngelawak, etc) di postcard terus kirimkan, begitchuuuu caranya mas Rahul πŸ˜‚

      By the way, magnum opus tuh apa, saya taunya es krim magnum πŸ€ͺ

      Delete
    2. Oh, cara maennya gitu yah. Terus kita ngirimnya ke semua orang kak Eno? Terus lewat Pos?

      Magnum opus tuh naon yah. Karya besar, ato mahakarya. Ha ha ha. Jadi pengen makan es siang-siang

      Delete
    3. Iya mas Rahul, kirim ke teman-teman yang ikutan postcrossing, dan kirimnya harus lewat kantor pos, pakai perangko hohoho, jadi murah meriah πŸ˜‚

      Oalah, mahakarya si kesayangan justru tambah bagus karena ada sentuhan dari saya tauuuuuuk hahaha. Kalau tanpa warna, jadi biasa saja πŸ€ͺ Wk.

      Delete
  23. Kaaak aku adalah anak kecil pada masanya yang minta dibeliin anak ayam cat warna warni🀣🀣🀣 terus kalau warnanya pudar udah males melihara, ujung-ujungnya nenek aku yang ngurusπŸ™ƒ

    Hooo nggak sabar nih dapat kartu pos dari Kak Eno dan Vincent van KoriyaπŸ€ͺ aku kemarin juga ngide pingin bikin postcard DIY bunga kering Kak, kemudian mikir KOK RIBET akhirnya beli ajaπŸ˜‚πŸ˜‚πŸ˜‚ salut sama Kak Eno dan kesayangan yang DIYπŸ‘πŸ‘πŸ‘

    ReplyDelete
    Replies
    1. Huaaaa, teganya dirimuuuw kata si anak ayam, sudah bosan sama gueh terus gueh dibuang gituuuuh? Mungkin mereka bicara demikian dalam hatinya 🀣

      Wew, DIY bunga kering siiih ribet bingits mba Endah πŸ˜† Kalau saya sama si kesayangan hanya gambar dan memberi warna saja, kemudian di-scan dan di-print di kertas artpaper, super mudaaaah. Cuma ribet part awal-awalnya πŸ˜‚

      Delete
  24. Aku kira ini postingan Arcade tebak-tebakan karya Vincent van Koriya lagi, Mbaa wkwkwk keren nihh nanti teman-teman bakal menerima limited edtion postcard karya kolaborasi kalian berdua 😍 Mba Eno nggak kepikiran mau bikin nama alias juga kayak kesayangan? 🀭

    Ngomongin anak ayam warna warni, suamiku dulu waktu kecil katanya hobi beli di dekat sekolah terus dibawa pulang ke rumah. Sampai si Susnya bilang, "haduh dekkk beli anak ayam lagi ngapain sihhh" 🀣

    ReplyDelete
    Replies
    1. Ahahahaha, belum ada gambar terbaru untuk tebak-tebakan karya Vincent van Koriya, mba πŸ˜‚ Sebetulnya saya ingin buat nama alias, tapi saya nggak tau nama-nama seniman terkenal perempuan. Wk. Nanti saya cari dulu, ya 🀣

      Sepertinya pasangan mba Jane memang hobi pelihara binatang dan sekali pelihara, jumlahnya banyaaaaak. Macam ikan mas Koki itu lhooo πŸ˜†

      Delete
  25. Wahhhh, Vincent van Koriya diberdayakan ya, Mbak Eno.:D

    Aku koleksi postcard, tapi belakangan stop dulu. hahahaha

    Mbak Eno udah nyobain yang web postcrossing itu?

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iya mba, diberdayakan untuk buat postcard 🀣

      Sudah lihat website-nya tapi nggak coba mba hahahaha. Kata si kesayangan nggak usah Hon, kirim sama yang dikenal saja. Jadi saya urungkan niat πŸ˜†

      Delete