White Hair | CREAMENO

Pages

White Hair

Ya ampun, baru kemarin rasanya bilang happy weekend, eh, sekarang sudah weekend lagi πŸ˜‚ By the way, gue mau curhat, tadi siang gue kena marah si kesayangan gara-gara uban hahahahaha. Ceritanya, gue punya hobi cabut uban di kepala si kesayangan -- Fyi, buat yang penasaran kenapa si kesayangan masih muda sudah ubanan, sama genks, gue ugha. Wk. Usut punya usut, it seems banyak pemuda (under 40 y'o) sudah ubanan itu karena mereka stres sama pekerjaan πŸ˜†

Well, to be honest, gue nggak tau alasan real-nya, namun mengingat keras dan beratnya hidup di Korea yang segala sesuatu harus cepat dan sempurna, gue jadi paham dengan kehadiran uban di kepala mereka termasuk kepalanya si kesayangan. Naaah masalahnya, buat si kesayangan, sehelai rambut itu sangat berharga, even uban sekalipun! πŸ˜‚ Dan menurut dia, uban nggak perlu dicabut sebab dia kawatir rambut dia habis, alhasil setiap kali gue bilang, "Hon, cabut uban." dia langsung pasrah mengiyakan karena apalah arti uban dibanding cintanya yang besar *eaaakh* πŸ€ͺ

🐰🐰🐰

Back to proses cabut uban, dia sudah warning gue dengan kalimat, "Jangan cabut rambut hitam, setiap cabut satu uban, kasih tunjuk ke gue, harus gue lihat akarnya putih atau hitam. Kalau akar hitam jangan cabut, karena itu nanti bisa tumbuh jadi rambut hitam." blabla yang gue respon, "Iya, ahelah bawel bangat." 🀣 Wk. Long story short, si kesayangan memeluk gue sambil duduk, while gue berdiri dan mulai gerilya cari uban di kepalanya 😍 OMONAAA TERNYATA BUANYAK!

Satu persatu gue cabut dan gue kasih tunjuk dia, "Tuh, putih, kaaan?" dengan rasa PD bahwa gue cukup skillful dalam urusan perubanan. Dia hanya berdeham namun tetap was-was. Satu dua tiga empat lima uban berlalu, hingga masuk ke uban nomor sepuluh, gue accidently cabut dua rambut hahahahaha. Yang pasti satu uban dan satu hitam πŸ˜‚ Gils gue syooooook, dan terlalu syoooknya, tangan gue reflek kibas-kibas membuang rambut hitam tersebut sebelum dia lihat hahahaha πŸ™ˆ

🐰🐰🐰

Too bad, si kesayangan sangat sensitif kepalanya jadi dia SADAR DONG gue cabut dua rambut, dan dia yakin kalau gue cabut rambut hitam! Dia langsung berdiri, "Mana rambutnya? Mana?" kata dia, dan dengan menahan ketawa gue bilang, "Nggak ada." 🀣 *yaiyalah, sudah gue kibas* hahahaha. Alhasil dia ceramah panjang lebar, yang membuat gue kenyang dengar dia bahas soal rambut dia, sambil gue sibuk browsing Tokopedia cari Wak Doyok yang katanya buat rambut lebat πŸ˜‚ Wk.

Teman-teman ada yang hobi cari uban seperti gue, kah? Entah kenapa, ada rasa senang tersendiri bila berhasil cabut uban, dan yang gue suka dari uban si kesayangan itu karena rambut dia tebal, jadi cabutnya gampang, bisa sampai ke akar, beda dengan uban Ibu gue jaman dulu yang pendek dan tipis, which is, susah πŸ˜† Hahaha. Sekian curhat hari ini, happy weekend, teman-teman πŸ₯³

72 comments:

  1. Entah ini bener apa engga, tapi pernah denger kalo sekali cabut uban, malah jadi mempercepat tumbuhnya uban-uban lain. Nah, akupun termasuk yg mulai pada keluar nih uban-uban, padahal umurku masih 19 tahun, kak.
    alhasil, aku larang panda untuk cabut-cabut uban lagi, biarkan apa adanya, ga apa-apa rambutku jadi abu-abu juga, tapi setelah ga dicabut lagi, malah jarang nemu uban lagi :D

    itulah sepenggal pengalaman yang entah bener atau engga.

    btw, kalo kak Eno sendiri suka dicabutin gak ubannya? atau kak Eno termasuk yg rajin warnain rambut kah?

    ReplyDelete
    Replies
    1. Ady pusing memikirkan apa Dy, baru 19 tahun sudah ubanan *puk-puk* πŸ˜‚ By the way, apa yang Ady ucapkan, persis dengan yang mas RD ucapkan di bawah. Sama-sama bilang kalau semakin dicabut justru semakin banyak. Woaaa, itu artinya, saya panen uban besar-besaran dong yaaaaa 🀣 *dijitak si kesayangan*

      Saya suka dicabut ubannya tapi saya nggak punya banyak uban Dy, hahahaha, si kesayangan selama ini baru 2x melihat uban di kepala saya πŸ€ͺ

      Delete
    2. gpp apa kak pusing dikit, yang penting aku masih 19 tahun, awokwokwokwokkkkwooww!

      entah itu fakta atau fiktif, belum nyari tahu juga secara ilmiahnya benarr apa engga, tapi kan kasian juga kalo setiap ada uban trus dicabutin mulu, ahahaha... rambut buat orang Korea kyknya mahkota banget kan ya? soalnya kalo dilihat dari kacamata kpop, bagus-bagus gitu rambut-rambut orang korea (yg cowonya)

      oia jd inget, mau nanya...
      apakah benar kalo cowo korea itu kebanyakan metroseksual atau dalam artian yg peduli banget sama penampilan, perawatan jg gituu...

      ini cuma random asking aja :D

      Delete
    3. Hahahahahahaha, iya Ady yang masih 19 tahun 🀣

      Betul, rambut untuk mereka important, jadi kalau sudah ada tanda kebotakan dini endeblabla, banyak dari mereka yang mulai treatment untuk rambut agar nggak botak duluan. Well, buat kita pun rambut important, kaaaaaaan? πŸ˜†

      Menurut saya, sepertinya begitu Dy, meski nggak sampai 10 step skincare, minimal mereka rajin cuci muka dan pakai pelembab untuk kulit mereka πŸ˜‚

      Seenggaknya itu yang si kesayangan rutin lakukan, dia rajin cuci muka dan pakai pelembab setiap harinya, jadi kulit tetap kenyal, can be karena di Korea kering jadi kulit sakit kalau nggak pakai pelembab, oh plus lipgloss, sebab kalau nggak pakai itu bisa pecah-pecah bibirnya πŸ˜… Beside that, dia nggak pakai apa-apa 😁

      Delete
  2. nah, masalahnya uban itu makin dicabut bakal tambah banyak lho. makanya saya menghindari itu :D

    coba pake minyak kemiri, eh itu untuk nebalin rambut apa ya haha lupa.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Asiiiik kalau begitu mas, saya bisa panen uban 🀣 Wk.

      Iya minyak kemiri untuk membuat rambut tebal, dan tumbuh rambut baru setau saya, nah rambut si kesayangan ini tebal dan banyak sebenarnya, namun dia parno rambut dia habis nggak bersisa jika terus saya cabut secara berkala πŸ™ˆ

      Delete
    2. lah malah seneng haha
      dan yaiya bener itu parnonya, dicabutin mulu ntar jd gundul kumaha haha

      Delete
    3. Senang, jadi bisa cabut lebih banyak 🀣 Wk. Kalau masih 10 helai, saya rasa nggak apa-apa. Kecuali prosentase rambut putih sudah 50:50 dengan hitam πŸ˜†

      Delete
  3. Bcara tentang uban. Itu yang paling saya takutin. Karena kalau punya uban bisa jadi tanda2 aging eww.

    My hubby almost 40 dan ubannya sudah lumayan banyak ^^.

    Oh ya Mbak, mungkin bisa pake cara my mom. Pas beliau di Mekkah, bisa keramas pakai air zamzam dan ajaib, ubannya berkurang banyak.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Eniho, Ibu-ibu beruban, tapi full uban itu looks pretty, mba 😍
      Aging in a good way, huehehehe, jadi salfok saya πŸ’•

      By the way, rambut si kesayangan tipe yang tebal dan banyak aslinya mba, cuma dia a bit parno kalau terus dicabut lama-lama habis rambutnya 🀣 Wk.

      Terima kasih sudah baca tulisan saya, mba Vina πŸ˜†

      Delete
  4. Kalau saya ubannya dicabut, yang ada kepala saya bisa botak tanpa sisa.. hahahaha..

    Saya tidak mau uban dicabut. Buat saya uban itu memang pengingat kok, bahwa saya sudah tua. Saya juga tidak mau disemir hitam atau warna lainnya. Biarkan saja tumbuh alami.

    Jadi, biar setiap ngaca, saya jadi ingat bahwa saya sudah tua dan yang penting nggak bisa nakal dan nyatut umur.. :-D

    ReplyDelete
    Replies
    1. Hahahahahaha, masa siiih mas, berarti full ubanan? πŸ˜† Keren doooong!

      Well bila nanti si kesayangan prosentase ubannya sudah lebih banyak daripada rambut hitamnya, mungkin akan saya biarkan 🀣 Kalau sekarang, meski banyak tapi yaaaa nggak banyak-banyak amat, masih 10 helaian kira-kira 😍 Wk.

      Iya mas Anton, jangan nakal-nakal, nanti kena marah mba Hes lhooo πŸ™ˆ

      Delete
  5. Wkwkwk haduuu aku ngakak bayangin Kak Eno langsung auto kibas rambut hitamnya 🀣 reflek menghilangkan bukti ya, Kak 🀣. Emang deh, kalau cabut uban apalagi yang helaian rambutnya tebal dan ubannya udah panjang, itu rasanya mantul banget 😍. Aku dulu suka cabutin uban mamaku juga, terus belakangan mah mama warnain rambutnya soalnya kalau dicabutin terus nanti cepat botak takutnya 🀣
    Kak Eno jadi beli Wak Doyoknya? 🀣 Aku kira ini krim hanya berfungsi untuk janggut 🀣

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iya Li, reflek hilangkan barang bukti, jadi langsung kibas dan jatuh ke lantai, hahahahahaaha πŸ€ͺ Si kesayangan kesal banget kayaknya kehilangan sehelai rambut warna hitam, mukanya kocak, meski habis itu dia ketawa-ketawa 🀣

      And yes, itu maksud kakak, uban yang helaiannya tebal dan panjang, jadi greget untuk dicabut, terus saat tercabut sampai akar, ada rasa puas menggelora πŸ˜‚ Wk. Nah sama case-nya dengan Lia, terakhir kakak cabut uban Ibu kakak sudah lamaaaaa sekali, makanya ketika tau si kesayangan ubanan, hati ini gembira πŸ˜†

      Nggak dong Liii, becanda doang ituuu, kakak iseng scroll Wak Doyok buat kasih tau si kesayangan, "Nih, semisal nanti botak, pakai Wak Doyok, biar lebat rambutnya." ---- Padahal aslinya memang buat jenggot 🀣 hahahahaha. Eniho, one day bila prikitiew mulai ada uban sedikit-sedikit, apa Lia akan mencabutnya? 😍

      Delete
    2. Wkwkw aku bayanginnya ngakak 🀣. Untung Kak Eno refleknya cepat, langsung hilang barang bukti, jadi nggak bisa 100% disalahkan karena udah nggak ada barang bukti 🀣

      I know how it feels!! Ah rasanya beneran senang banget, rasa senangnya mirip kalau habis korek kuping dan dapat kotoran yang udah lama nggak bisa dikeluarin 🀣 lega, senang, hepi 🀣

      🀣🀣 Aku pikir beneran beli Wak Doyok πŸ€ͺ tadi aku mau rekomendasiin shampoo kuda malah 🀣. Ohh, tentu saja aku tim cabut uban πŸ€ͺ aku gatel banget lihat uban, sehelai aja rasanya udah ingin dicabut 🀣. Sekarang udah bersih dari uban belum rambutnya si kesayangan? 🀭

      Delete
    3. Kalau si kesayangan niat, dia bisa cari di lantai, tapi dia cukup malas, Li 🀣 Wk.

      Ih kita samaaaaaa, bersihkan telinga, congkel ujung jempol kaki, pokoknya mengeluarkan atau cabut sesuatu yang nggak layak ada tuh rasanya puas bila berhasil dilakukan πŸ˜† Makanya cabut uban si kesayangan jadi hobi kakak πŸ˜‚

      Ya ampuuuun, ada pula sampo kuda, baru dengar kakak hahahaha. TOSS Li, semoga prikitiew bisa sabar setiap kali ubannya dicabut Lia 🀣 Kalau uban si kesayangan masih ada sisa beberapa namun pendek jadi nggak kakak cabut sebab susah, sukanya rambut panjang only agar gampang menarik rambutnyaaaah πŸ™ˆ

      Delete
  6. Bentar, ini aku yang aneh apa gimana ya Kak Eno. Cuma mau bilang, kalian sweet sekali Kak hahahah 🀣 I mean lucuk begitu, aktivitas cabut uban kenapa malah jadi cute ya di mata aku? Hahaha 🀣

    Tapi cabut dua rambut sekaligus itu sakit loh Kak Eno 😭 hahaha 🀣

    ReplyDelete
    Replies
    1. Wadoow mba Syifana, apanya yang sweet dari mencabut uban 🀣 Wk. However bila mba Syifana merasa itu cute, mungkin bisa jadi aktivitas berdua pasangan mba Syifana, as quality time misalnya 😍 Siapa tau dia beruban ugha πŸ˜†

      Iyaaaa, saya rasa sakit, makanya dia sadar πŸ˜‚ hahahahaha.

      Delete
  7. Aku malah menghindari banget kalau d suruh nyari uban🀣🀣🀣 tiap kali di minta nyarin uban, aku nyabut 2 atau 3 bahkan lebih dalam satu cabutan🀣, di saat mereka kesakitan, mereka pasti minta udahan

    Jahat sihh itu, hahaha

    ReplyDelete
    Replies
    1. Omoooo, tega banget mba Tara, kasihan ituuu kepalanya bisa kesakitan πŸ˜‚

      Delete
  8. Biasanya itu genetik sih kyk gen botak. Stress juga bisa....πŸ™„
    Tapi memang nyabut itu nggak terlalu efektif. Jadi kecuali setip cabutan mbak dikasih duit, bisa pakai cara alternatif tradisional spt olesin minyak kemiri atau kulit kentang direbus dioles sebelum keramas..Resep nenek moyang Indonesia 😁#promosi kearifan lokal..

    ReplyDelete
    Replies
    1. Bisa jadi mba, mungkin genetik, tapi sepertinya alasan paling utama karena stres pekerjaan πŸ˜‚ Semoga bukan stres karena harus hidup sama saya 🀣

      Wah saya meski nggak dikasih uang, tetap senang bila disuruh cabut uban mba, rasanya puas hahahahaha. Sayangnya nggak bisa banyak-banyak, dia kawatir botak sepertinya, padahal rambut dia banyak πŸ˜† Wk. Kalau minyak kemiri, justru saya yang butuh, sebab rambut saya rontok sendiri tanpa diminta *lha curhat* πŸ€ͺ

      Delete
  9. saya baru 30 udah keluar uban mbak hahahha
    tapi emang cowok itu gampang banget ubanan kok
    engga harus cowok korea
    tapi engga aku cabut karena kalau dicabut nanti katanya si tambah banyak
    eh kalau engga salah ada salah satu produk turunan sampo Indonesia yang bisa buat uban engga begitu keliatan
    buat cowok2 yang udah mulai tumbuh uban kayak saya hihi

    lagi lagi biarlah, bagiku uban itu lucu kok namanya hidup kan berproses ya

    ReplyDelete
    Replies
    1. Wuaaah, saya kira itu jarang terjadi mas, soalnya cowok Indonesia di sekitar saya, jarang yang ubanan 🀣 Makanya saya kira ini orang Korea stresnya keterlaluan atau bagaimana sampai pada mulai ubanan, ternyata memang normal ya πŸ˜† Terima kasih infonya mas Ikrom, jadi belajar saja πŸ˜‚ hehehehehe.

      Iya, semisal uban sudah bertambah banyak baiknya jangan dicabut, hoho, saya pun cabut karena ubannya si kesayangan masih batas wajar 😁 Hiburan buat saya selagi bisa cabut, mumpung masih ada kesempatan. Wk.

      Delete
  10. astaga mba Eno πŸ˜‚ perburuan ubannya seru bgt. dulu kalo jaman saya kecil temen2 pada dapet duit tiap berhasil nyabut uban begitu. kalo saya sih ngelakuinnya sbg kerja amal alias volunteer. semoga rambut kesayangan mba Eno bisa segera tumbuh lebat lagi

    ReplyDelete
    Replies
    1. Seru mbaaa, hahahaha, ehiya dulu saya pun begitu, dikasih uang saat cabut uban, tapi nggak ingat tarifnya berapa πŸ˜‚ (((tarif))) *disangka angkot kali, ya*

      Amiiiin, thankfully rambut dia tetap tebal sampai sekarang πŸ™ˆ

      Delete
  11. Aduh saya jadinya ikut deg-degan takut mbak eno kena marah kesayangan gara-gara nggak sengaja kecabut dua helai rambut hitamnya πŸ₯ΊπŸ˜±.

    Suami saya juga ubanan tapi saya tak minat cabut-mencabut uban, mbak.... Hehehehe. Saya jadi kepikiran pak Ganjar Pranowo, deh. Rambutnya kan putih semua xixixixixi peace, pak!

    Well, adik saya yang masih umur 27 tahun juga udah punya beberapa helai uban. Saya tanya, "kenapa rambutmu udah ada ubannya?"

    Dia berkata, "ya capek mikirin kerjaan."

    Saya pun jadi merasa kasihan. Lalu saya baca-baca referensi. Kebanyakan premature grey hair itu muncul pada tipe badan Pitta (ini berdasarkan ilmu Ayurveda). Dan makanan-makanan yang salty serta kelabihan konsumsi garam itu bisa memicu munculnya premature grey hair lebih cepat. Saya sendiri sudah assess tipe badan saya apa (yang termasuk tipe pikiran dan emosi juga) bahwa saya termasuk Pitta. Maka saya pun lebih hati-hati untuk kurangin makan-manakanan yang asin-asin serta bermicin hehehe (maklum bucin banget nih, alias budak micin).

    Selain itu saya juga berusaha menyeimbangkan pola pikir dan pola kegiatan harian saya sesuai dengan tipe body constitution saya itu, salah satunya ya dengan rutin meditasi, latihan yoga, dan rutinin merawat tanaman. 😊

    ReplyDelete
    Replies
    1. Untungnya meski dia terlihat marah, tapi dia nggak marah, mba πŸ˜‚

      Wah kalau ubannya sebanyak pak Ganjar, better disemir saja daripada cabut uban semua hahaha atau dibiarkan memutih natural, jadi ganteng paraaah 😍 Wk. Saya suka lihat aktor yang sudah pada ubanan tapi full uban, mba 😁 Berharap si kesayangan menua seperti para aktor beruban *eaaakh* *masih lamaa*

      Oalah, karena itu rupanya, padahal si kesayangan bukan pecinta salty food, di Korea sendiri in general makanannya nggak begitu punya rasa deep compare to makanan kita. Apa mungkin sejak dia makan menu Indonesia, dia jadi beruban? 🀣 Eh tapi, dia sudah lama beruban, mungkin memang stres saja πŸ€ͺ hahahahaha.

      Eniho, terima kasih share knowledge-nya, mba Intan 😍

      Delete
  12. Soal hubungan uban dan stress itu benar.
    Gue begitu di kantor baru yang memang level pekerjaannya agak beda (baca tingkat stressny atinggi), percepatan nambahnya ubannya makin cepet hahahahahaha.

    BTW adikku yang programmer malah sebelum usia 30 udah muali menggundul wkwkwkwkwk
    Sekarang sih keknya dia better gundul total dari pada setengah-setengah HAHAHAHAHA

    ReplyDelete
    Replies
    1. Loh ternyata blogku yang lama itu masih hidup ya?
      Gak sadar (kalo gak salah sign pake google account) hahahahahaha

      Delete
    2. Jadi uban mas Didut ada banyak kayak si kesayangan? 🀣

      Omaygad, gundul itu sudah another level daripada uban tingkat stres-nya, melebihi tingkat stres para pria beruban huhu, ada teman alami hal itu soalnya πŸ™ˆ

      Delete
    3. Iya masih bisa di-klik mas, dan banyak ternyata blog mas Didut hahaha πŸ˜‚

      Delete
    4. Tapi harus diakui sih, adikku itu memang pekerja keras dari jaman mahasiswa.
      Itu kali yang akhirnya bikin jadi botak krn stres bekerja sedari dini hahahahaha
      Dan dia memang secara financial lebih cepat akselerasinya dibandingkan aku yang sans-sans ini mengikuti aliran hidup ajah.

      Somehow jadi developer itu memang harus rajin dan gak stagnan aja. Dia barusan pindah karena perusahaannya gitu-gitu aja, walaupun secara kerjaan aman, akhirnya resign buat cari tantangan baru dan bisa lebih update dengan dunia developernya.

      Delete
    5. It seems mas, sebab mas Didutnya nggak botak, berarti bukan karena genetik namun karena adiknya mas Didut tipe pekerja dan pemikir keras πŸ˜†

      Iya mas, tapi bagusnya kerja as developer, mereka prospek dan ladangnya masih sangat luas. Jadi masa depannya cerah asal mau keep up dengan inovasi-inovasi baru, begitu sih kata si kesayangan. Hihihi, semoga adik mas Didut meski ke luar dari zona nyaman dengan tantangan barunya, tetap bisa survive dan sukses, ya 😍

      Delete
    6. Udah ayem dia mbak di kantor baru, tantangan baru dapet, cuan naek dan barusan beli rumah baru pulak hahahaha.

      Dan pas banget pindahnya persis sebelum pandemi kemarin. Lewat dikit gak bakal dapet tuh kerjaan.

      Delete
    7. Woooow, he is blessed, mas 😍 Hihihi, rejeki memang nggak ke mana yaaa. Semoga menular ke sekitar. Thank God, timing-nya tepat, bisa dapat jadinya πŸ₯³

      Delete
  13. Eh aku trakhir nyari uban suami ga Nemu sih mba, sktr setahun yg lalu. Gatau kalo skr hahahaha. Naah rambutku pernah sekali coba dicari, dan cm nemu 1 itupun msh setengah hitam. Trus ga nemu pagi Ama asisten. Tapi itu sktr tahun lalu juga :D. Ntahlah kalo skr

    Kata mama, supaya memperlama uban, pake cemceman rambut ato urang arung. Dulu aku rajin ngolesin mba, tp skr udh males2an hahahah. Ntr mau dirutinin lagi ah

    ReplyDelete
    Replies
    1. Guru mapel bahasa Jawa-ku rambutnya diolesi minyak merang sejak muda. Jadi pas ngajar aku (mungkin usiannya hampir 50an) rambutnya masih hitam mengkilap..hehhehee

      Delete
    2. Mba Fanny kita sama, uban saya hanya ada 2 sejak pertama kali si kesayangan coba cari hahahahaha, sepertinya rambut kita tipe yang bertahan hitam 🀣

      Urang arung itu apakah urang aring? *asal* *baru pertama kali dengar* πŸ™ˆ

      Delete
    3. Minyak merang itu apa, mas? 😍

      Delete
    4. Bantu jawab, kalo gak salah merang itu ampas batang dan kulit padi kering yang sudah dibakar Mba 😁

      Dulu di warung saya, waktu masih anak-anak, ortu pernah jual minyak urang aring, omg! aromanya itu sangat aneh, bikin semriwiiing dan bikin orang orang yang lagi ngumpul pada bubar hihihi.. biasanya kakek kakek dan nenek nenek yang suka make biar ubannya gak nambah (minyak nyong nyongnya orang sini) πŸ˜‚πŸ˜…

      Delete
    5. Ahaaaa, tambah pengetahuan baru jadinya, thank you mba 😍

      Nah, minyak nyong nyong saya pernah dengar meski nggak pernah lihat bentuknya bagaimana. Hahahaha, dulu taunya karena sering dengar teman sebut, "Gue pakai minyak nyong nyong." 🀣 Saya kira sejenis kayu putih awalnya. Wk.

      Delete
  14. lihat rambut uban emang bikin gregetan, bawaanya pengen langsung cabut aja. dulu sering cabutin uban teman sebangku jaman sma. Rambutnya yang kriting jadi bikin lebih seru. "Bentar..bentar..ini rabun ubanmu kelihatan.." wkwkkwkwk

    Kalau di rumah yaa dulu sering cabutin ubannya bapakku. dan beliau diam aja. RP 500/uban...wkkwkwk

    ReplyDelete
    Replies
    1. Hahahahaha, toss! Kita sama mas, itu yang saya rasakan 🀣 GEMAS!

      Woh banyak amat dapat IDR 500/uban, saya sepertinya dulu nggak dapat segitu banyak dari Ibu haha, apa karena uban Ibu banyak ya, jadi Ibu kawatir bangkrut jika saya keterusan cabut uban πŸ˜‚ Duh jadi kepikiran buka business cabut uban πŸ€ͺ

      Delete
  15. Wkwkwkwkwkwk
    Akuuu mbakk
    Aku ga paham juga ya, kadang rambut putihku ini uban atau karena efek rambut diwarna dan udah pudar πŸ˜‚
    Tapi paling sebel memang kalau rambut ada warna putihnya, berasa tingkat kepedean turun sekian derajat #ehhhπŸ˜€

    ReplyDelete
    Replies
    1. Mungkin mba Ainun karena suka mewarnai rambut jadi pudar 🀣 Saya rasa mba Ainun belum waktunya punya uban ahuahaha. Semangat cabutnya, mba πŸ˜†

      Delete
  16. Aku masih muda sudah ubanan. Entah sejak berapa tahun yang lalu. Hiks. Dan aku termasuk senang mencabut uban sendiri, tapi untungnya cepat sadar ini kalau diterusin hobi cabut ubannya bisa-bisa aku jadi gundul. Hahaha...

    Eh ya tapi mungkin aku senang cabut uban ini karena sewaktu kecil suka cabutin uban Papa. Dikasih duit pula. Hahahaha...

    ReplyDelete
    Replies
    1. Hi mba Kimi, terima kasih sudah berkunjung, salam kenal 😍

      Hiks, that's okay mba, katanya uban itu adalah bentuk apresiasi rambut pada kerja keras kita *kata siapaah?* 🀣 Eh tapi saya anehnya nggak suka cabut uban sendiri meski belum pernah melakukannya sebab belum kelihatan πŸ˜†

      Nah, salah satu alasan saya dulu suka cabut uban Ibu, persis dengan mba Kimi, karena rajin dikasih uang sebagai upah, jadi~lah saya bersemangat πŸ˜‚ Wk.

      Delete
  17. Suami juga udah dari jaman muda banget udah ubanan Mba, kakak-kakaknya malah ubannya cuma sehelai dua helai, katanya dia memang mengalami hidup yang lebih berat di banding kakak-kakaknya, dan memang iyah sih.

    Kalo dulu biasanya saya disuruh Ibu nyabutin ubannya pake beras yang masih ada kulit padinya Mba, karena kulit padi itu kan masih kasar jadi pas nyabut uban yang tipis itu gampang banget, keset dan bikin helai rambut nyangkut di seratnya 😁

    ReplyDelete
    Replies
    1. Huaaah, berarti ubannya sudah banyak sekarang, mba? 😱

      Sama mba Rini ubannya dicabut atau didiamkan? 🀣 Kalau saya lihat uban si kesayangan, rasanya gatal dan excited mau cabut cepat-cepat. Hahahahaha ~ By the way saya baru tau teknik tersebut, tapi membayangkannya susah mba, sebab beras kan super kecil, itu bagaimana cara pegangnya 😍 Amaaazing! Wk.

      Delete
    2. Kalo skrg gak di pernah dicabut ubannya Mba, tapi rambutnya aja yang dipotong cepak, dikiit lagi hampir gundul πŸ˜‚ jadi ubannya pun tersamarkan hahaha .

      Biji padinya cari yg besar Mba, di tempelin di deket pangkal rambut putih trus langsung dicabut. Lumayan gampang kok ituh Mba, dibanding harus menanggung resiko denger Yang punya rambut jejeritan karena kita salah cabut hahaha πŸ˜‚πŸ˜

      Delete
    3. Cara singkat dan gampang ya, mba. Langsung cepak 🀣

      Ah I see, saya belum pernah coba, that's why saya kira susah hahahaha. Kalau saya selama ini cabut menggunakan pinset, nah meski sudah dibantu pinset, ternyata saya masih accidently cabut dua helai rambut si kesayangan πŸ˜† Wk.

      Eniho, blog mba Rini nggak bisa dibuka? 😲

      Delete
    4. Iya Mba, blog saya udah gak pake TLD lagi, namanya balik asal riniuzegan.blogspot and so on 😁 tapi linknya masih bisa di klik di profil ini kok Mba πŸ˜…

      Delete
    5. Oh I see, pantas saya klik dari reading list nggak bisa, siap mba πŸ˜†πŸ’•

      Delete
  18. Huhuhuh, Enoooo... kisah ini mengingatkan saya pada mama saya.
    tahu nggak sih, mama saya itu dulu nggak begitu perhatian ama saya, sampai akhirnya dia beruban, dan hanya saya anaknya yang selalu setia kapanpun mau mencabuti ubannya.

    Saya suka banget cabutin ubannya, karenanya, lama-lama mama jadi sayang sama saya, karena cuman saya yang rajin, kalau kakak saya kebanyakan alasan banget :D

    Sampai akhirnya saya kuliah di Surabaya, mama saya bilang, nggak ada lagi deh yang bisa cabutin ubannya.
    Trus dulu setiap libur kan saya pulang, saya sedih banget liat ubannya mama jadi makin banyak, selain karena memang udah makin bertambah usianya, pun juga ga ada yang bisa cabutin uban setelah saya pergi, hiks.

    Btw, rambut mama saya panjang dan tebal, jadinya mudah nyabutnya, mana kami nggak punya pinset biasa dulunya, cabutnya pakai pinset kesehatan gitu dong hahahaha

    ReplyDelete
    Replies
    1. Huhuhuhu, iya ya mba, uban orang tua itu seperti sign bahwa orang tua kita semakin bertambah usianya 🀧 And yes, Ibu saya pun suka bingit dicabut ubannya, kata Ibu, itu kasih rasa healing dan entah kenapa penatnya hilang 🀣

      By the way, bicara soal pinset, saya punya itu mbaaaa. Wk. Sengaja saya beli karena saya suka cabut uban si kesayangan, dan itu adalah tools berharga πŸ˜‚ Thank you for sharing your story mba, semoga mama mba selalu sehat 😍

      Delete
  19. Mba Eno aku ngakak banget kena rambut hitam langsung kibas-kibas buat menghilangkan jejak yaaa πŸ˜‚πŸ˜‚

    Aku dulu waktu kecil suka cabutin ubannya Ibu sih hahaa sekarang udah ga pernah soalnya rambut Ibu udah 50:50 antara hitam dan putih sekarang.. Kalau Bapak rambutnya selalu pendek jadi ga bisa dicabut πŸ˜‚

    Btw soal uban ini aku ga paham munculnya karena apa, soalnya dulu ada kakak sepupuku masih SMA udah cukup banyak uban hahaha

    ReplyDelete
    Replies
    1. Gerak cepat sebelum ketauan, mba 🀣 Wk.

      Iya kalau ubannya sudah setengah jumlah rambut di kepala, jangan dicabut mba, nanti bisa berabe hahahaha. Eniho, sepertinya teman mba Eya ubanan karena genetik, seperti yang mba Phebie bilang, atau karena stres (?) tapi anak SMA kira-kira stres-nya kenapa, ya. Hihihihi, bisa pula akibat salty food seperti kata mba Intan πŸ˜†

      Delete
  20. Pas kecil, saya sering dapat tugas cari uban Bapak. Setiap beberapa uban, dapat upah. Jadi nyari ubannya semangat. Ha ha ha.

    Tapi ada masa-masa saya juga bosan nyariin uban karena disuruh pas lagi main sama teman. Jadinya nyabut ubannya dengan perasaan kesal. Nyabut uban sampai yang kecabut rambut hitamnya juga kayak kak Eno. Ha ha ha

    ReplyDelete
    Replies
    1. Kayaknya hampir semua ortu kasih upah untuk anak yang cari uban, ya 🀣

      Tapi disuruh cari uban saat sedang asik main sama teman memang bisa membuat kita sebal dan rasanya jadi nggak konsen mau cari, yang ada ingin cepat-cepat selesai biar bisa balik main hihihihi πŸ˜‚ Mungkin karena itu ada yang sengaja cabut lebih dari dua biar ortu kapok, padahal belum tentu ugha kapok hahahahahaha πŸ€ͺ

      Delete
  21. wkwk, kocak sekali ceritanya. kok kerasa yaa mba nyabut sampe 2 helai rambut aja.

    Aku punya teman yg dia udah ubanan sjak kali bareng kuliah, malah katanya dia udah ubanan sejak SMA. Sekali faktor stres, mgkn faktor keturunan jg ya?

    Dulu kalau ubanan makanya dianggepnya orang cerdas suka mikir banyak eh apa banyak mikir yaa, hihi

    ReplyDelete
    Replies
    1. Kerasa mba, kata si kesayangan sakitnya beda 🀣 Wk.

      Mungkin faktor stres atau keturunan, kayaknya yang keturunan lebih besar, mba πŸ™ˆ hehehe, and yes, jaman dulu saya sekolah pun yang ubanan dianggap pintar 😍

      Delete
  22. WAK DOYOK ADALAH JALAN NINJA🀣🀣🀣 temenku ada Kak yang waktu itu mau 30 tapi ubannya udah banyak. Aku juga pernah sih ubanan dua-tiga kali di usia under 30🀣🀣🀣 tapi habis dicabut udah nggak tumbuh putih lagi.

    Btw awal-awal ibukku ubanan dulu juga suka marah Kak kalau aku nyabutnya yang uban tapi pangkal rambutnya masih hitam, takut botak katanya wkwk. Sementara bapakku sama sekali nggak ubanan, tapiii kumis sama jenggotnya putih semuaπŸ˜‚

    ReplyDelete
    Replies
    1. Hahahahaha, sebagai pegangan kalau dia takut botak, nanti saya belikan Wak Doyok sekalian, mana tau ampuh, mba 🀣 Nah saya sama seperti mba Endah, ada uban tapi cuma satu dua, dan nggak tumbuh lagi setelahnya huehehe πŸ™ˆ

      Memang cabut uban itu kinda tricky, salah cabut sedikit, yang ada kita kena marah. Jadi harus telaten hahaha, makanya paling malas cabut uban kecil, sebab nggak kelihatan, apalagi jika tipis, duuaduuuh kawatir salah tarik πŸ€ͺ

      Delete
  23. akuuu juga ubannya makin banyak lho padahal masih 20an... (di ujung sih....)

    katanya sih karena stres, tapi bisa juga turunan, soalnya adikku juga mulai banyak ubannya. ataukah kami kakak beradik stres? (NAH LHO)

    btw, suami aku suka cerita dia dulu suka disuruh nyari uban bapaknya, lalu sesuai uban yang ketemu, bakal dibayar 1000 perak. Mungkin mbak Eno mau nyoba pakai aturan itu juga sama mas kesayangan? (dikeplak)

    ReplyDelete
    Replies
    1. Woaaa, mba keturunan atau karena pikiran? 😲

      Oh kalau adik mba ubanan juga, dan semisal orang tua mba ubanannya terbilang cepat, bisa jadi itu karena keturunan hehehe. Orang pintar, mba πŸ˜†

      Beuh kalau saya pakai aturan dibayar, yang ada dia nggak mau dicabut ubannya sebab yang berniat cabut itu saya hahahaha, kalau dia maunya nggak dicabut, kawatir rambut dia habis terus dia botak *suka berlebihan anaknya* 🀣

      Delete
  24. huahahahhaha, ketika sehelai rambut pun sangat berharga ya, Mbak Eno.

    Dulu jaman masih SMP-SMA mama ku sering suruh cabutin uban. Udah mana helaian rambutnya tipis jadi susah, apalagi kalau masih yang pendek-pendek.:))

    ReplyDelete
    Replies
    1. Indeed mba, sangat berharga πŸ˜† Wk.

      Itu yang saya maksud, kalau tipis jadi susaaah, apalagi ditambah pendek, semacam satu dua centian, duuuuh ribet banget cabutnya hahahahaha 🀣

      Delete
  25. Hobiku cabutin uban istri, Mbak, haha. Buat isi waktu sekalian ngobrol asyik juga kok. Cuma emang sakit pas kena rambut yang item. Konon minyak rambut atau produk perawatan kepala juga ngaruh sih memicu munculnya uban. Jadi pengin beli Wak Doyok juga nih, saya cenderung thinning malahan kepala nih. Sekalian ada pesanan istri buat numbuhi jambang hahay :)

    ReplyDelete
    Replies
    1. So sweetttt mas Rudi hehehehehehe, sama mas, saya pun cabut uban sambil mengobrol biasanya 🀣 Meski mengobrolnya sambil takut salah cabut rambut hitam πŸ€ͺ

      Eniho. saya nggak tau Wak Doyok bisa buat rambut atau nggak. Itu saya cuma becanda, mas. Nah, kalau mau dipakai untuk jambang, cocok sepertinya πŸ˜† Wk.

      Delete
  26. Sama gue juga udah ubanan meski nggak banyak -_____- Mungkin memang karena stress dengan pekerjaan ya. Ara juga suka banget cabutin uban gue hahahaha.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Pasti mba Ara senang bisa cabut uban, mas Nugie 🀣

      Delete