Re-read | CREAMENO

Pages

Re-read

Berawal dari mba Vina (Bunda Saladin) yang kebangun tengah malam terus iseng blogwalk dan kasih komentar di posts lama gue, akhirnya seharian ini gue jadi baca ulang banyak posts, which successfully membuat gue tertawa lebar sambil tutup muka πŸ˜‚ Gilaaaak, padahal jeda posts baru sama lama hanya dua tahun, tapi kelihatan betul cara menulis gue saat itu norak parah *sekarang masih norak sih tapi jauh lebih baik dari sebelumnya* πŸ€ͺ Hahahahaha.

Mana pakai ada cerita baru pertama kali naik Tuk-Tuk segala πŸ™ˆ Untung gue nggak tulis secara detail bagaimana gue dan si kesayangan teriak kegirangan dibawa abang Tuk-Tuk yang menyetir cukup cepat. Wk. Kalau diingat-ingat, betapa memalukan. Gue sama si kesayangan memang agak norak, genks. Apalagi untuk hal yang belum pernah kami coba πŸ˜… Gue sampai sempat ketagihan naik Tuk-Tuk di Kamboja karena only in Kamboja, gue bisa order Tuk-Tuk menggunakan aplikasi GRAB, jadi gue nggak perlu pusing harus tawar-menawar harga sama abangnya 😝

Habis ini kita ke mana? 🀣

Terus semakin dibaca, semakin banyak kenangan melintas di kepala. Dari mulai kenangan digigit Tungau sampai gatal sebadan-badan, padahal hotel yang disewa bisa dibilang nggak murah untuk harga permalamnya, yang menyebabkan gue harus pindah hotel lain, dan untungnya dapat hotel lebih bagus jadi rasa gatal gue langsung mendadak sirna πŸ˜‚ Sampai kenangan harus buang celana jeans favorit akibat over baggage sekilo, eh, dikasih charge hampir satu jutaaa (dihitung 10 kiloan). Wadaaw. Better gue beli celana baru kalau begitu ceritanyah πŸ˜‘

Dan kenangan-kenangan absurd di mana si kesayangan mereh-mereh waktu gue mau transit di India, belum lagi kenangan kocak saat gue mimisan di pesawat gara-gara perubahan suhu ekstrim dari super dingin (winter in Australia) ke super panas (summer in Korea). Dan itu darah di hidung jadi kering, genks. Kebayang bagaimana ekstremnya badan gue berusaha adaptasi dalam waktu 10 jam-an πŸ™ˆ Plus gue juga baca-baca ulang pemikiran gue, post-post nggak jelas gue such as cara menghilangkan cegukan hingga pembahasan mengenai deodoran πŸ˜‚ Ah, what a memory~!

Thank you so much mba Vina, sudah membawa saya flashback πŸ₯³πŸŽ‰

34 comments:

  1. Huaa namaku disebut, jadi malu :D.

    Penasaran juga gimana ya sensasi naik Tuk-Tuk, sepertinya bakal beda jauh daripada naik taksi yang konvensional.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Agak mirip naik Bajaj kalau di Jakarta mba, tapi saya naik Bajaj juga cuma dua kali waktu kecil, jadi saya pun lupa-lupa ingat apa betulan mirip or nggak 🀣

      Yang pasti seru karena pakai AC alam, jadi semakin abangnya menyetir cepat, semakin kencang pula anginnya, mba πŸ˜† Wk. Pengalaman tak terlupakan ~

      Delete
  2. Postingan mba ENo yg lama-lama super seruuu, karena belum pandemi, jadi banyaakk cerita ngetrip, yak.
    Aaakkk, beneran berharap pandemi ini segera berakhirrrrr dan kita bisa traveling lagiiiii

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iya mba, sekarang mau tulis cerita trip jadi berasa nggak ada energi soalnya lihat foto-foto justru buat saya rindu mau pergi 🀣 Amiiin, mba ~ semoga 😍

      Delete
  3. Membaca tulisan-tulisan lawas itu memang menyenangkan ya, Mbak. Selain kita jadi ingat kembali cerita kita saat itu, kita bisa ketawa-ketawa sendiri baca tulisan kita yang alay bin norak bin lebay, termasuk aku juga gini nih. Hahaha.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Betul mba Kimi, bawaannya jadi mau tutup muka sendiri kalau baca tulisan lama 🀣 Dan kelihatan banget jaman itu saya kurang niat dan giat belajar menulis, meski sekarang masih sama sih, tapi nggak sependek dulu tulisannya πŸ€ͺ✌

      Delete
  4. Lihat tulisan 6 bulan aja suka bikin malu, apalagi 2 tahun, ya? Hahaha. Enggak berani coba kecuali emang lagi butuh naskah buat diedit.

    Lumayan juga itu kena charge. Saya kurang paham terkait kelebihan muatan gitu, sih. Tapi kalau mesti buang barang rasanya gimana, ya?

    ReplyDelete
    Replies
    1. Huaaa ayo coba mas Yoga, tapi mungkin tulisan mas Yoga 2 tahun lalu nggak terlalu beda, karena mas Yoga pintar dalam merangkai kata πŸ˜† Hehehe.

      Saya kalau naik pesawat hanya bawa cabin lugage mas, dan itu ada maksimal capacity-nya around 7kg. Nah saya pernah over, jadi 8 kg alhasil celana jeans favorit langsung saya buang daripada harus bayar sejuta untuk charge-nya πŸ™ˆ

      Agak sayang sebetulnya, tapi daripada sejuta untuk bayar charge, better saya beli celana jeans baru dengan uang itu ahahaha. Pahit tapi ada hikmahnya πŸ˜‚

      Delete
  5. Baca cerita-cerita lama itu salah satu cara kita untuk tahu perubahan gaya tulisan atau bercerita kita.
    Yaa tentu saja sekaligus membangkitkan kenangan-kenangan masa lalu.

    Aah mbak eno pernah bilang kalau punya banyak stok tulisan. Katanya hampir ratusan...udah mulai dipublish mbak eno...?wkwkkwk

    ReplyDelete
    Replies
    1. Agree, kenangan masa lalu langsung mengetuk kepala minta diperhatikan πŸ˜‚ hahahaha. Apalagi habis lihat foto-foto liburan, haduuuuh semakin sesak πŸ€ͺ

      Tulisan jaman itu sudah nggak relevan untuk dipublish, kebanyakan nggak penting ugha, mas. Wk. Karena isinya mostly curcolan or daily stories saja πŸ™ˆ

      Delete
  6. waahh menarik nih, aku kalau baca tulisan pertama kali sepertinya akan tutup muka dan geleng-geleng. Berasa malu banget apalagi kalau sudah di baca orang-orang. Cuma dari situ jadi bisa sadar gaya nulisnya semakin berubah hhha..

    ReplyDelete
    Replies
    1. Nah itu, makanya kaget waktu mba Vina (ehey namanya sama-sama Vina) baca post-post lama, berasa malu jadinya πŸ˜‚ hahahahaha. But I couldn't agree more dengan statement mba Devina, karena saya pun jadi sadar gaya kepenulisan saya πŸ˜†

      Delete
  7. Tulisan-tulisan lama di blog saya masih ada, dari tahun 2012 akhir mulainya. Dan kalau baca ulang, duhhh banyak yang bikin nyengir sampe ketawa. Kadang maluuu sendiri. Hahaha.
    Tapi sengaja gak diedit, biar jadi kenangan ohh dulu gaya nulis saya kayak gini.. gitu sih kalau saya, Kak Eno ^^

    ReplyDelete
    Replies
    1. Seru ya mba Diah baca-baca ulang cerita lawas, dan bagaimana cara kita mendeskripsikan pemikiran serta pengalaman kita πŸ˜‚ hehehe.

      Delete
  8. Bahahaahaha 🀣🀣 relate ko Mba.. aku ya gitu. Astaga. Smpe geleng2 ko bisa2nya nulis gitu.. pengen tak hapus. Tpi yowis lah.. wis kadung juga. Meskipun bikin mau tutup muka tapi ya setidaknya karena mereka juga yg bikin tulisan kita jadi seperti skrang.. betul nggk mba?

    Btw mba Eno (maaf) aku ngakak dibagian buang celana jeans kesayangan gegara over bagasi.. kalau saya mngkin celananya tak double. Wkwkwkw.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Jangan dihapus mas, karena itu bagian dari perjalanan hidup kita 🀣 Wk. Kalau malu, better nggak usah lihat. And setuju mas Bayu, terlihat jelas kita berproses di sana πŸ˜†

      Waduh saya mana bisa double celana, panas dan sesak yang ada, mas πŸ™ˆ

      Delete
  9. HUWAAAAAA...... Baru tau blog ini udah bisa diakses, sungguh kutelat amaaatt πŸ˜…

    Sebenarnya udah agak curiga sih, karena kemarin, pas cek index blog, kok ada yang dari blog Creameno.

    Tapi diri saya terlalu ngantuk buat ngecekin langsung.

    Jadinya malah ngorok, drop soalnya abis vaksin,lebay banget ini badan, saking seumur-umuran ini vaksin pertama kali yang diriku terima πŸ˜…

    Anyway, biarpun telat, excited banget blog Eno akhirnya kembali 😍😍😍❤️

    ReplyDelete
    Replies
    1. Hola mba Rey, apa kabarnya? 🀣
      Semoga baik dan sehat, ya 😍

      Get well soon, mba 🧑 Dan terima kasih sudah excited menerima comeback saya di blog, hohoho, semoga kita bisa kembali tukar sapa via komentar πŸ˜†

      Delete
  10. Seram amat Mba. Sampai mimisan. Terus di pesawat pada heboh nggak mba pas tahu Mba Eno mimisan. Apa mba Eno sembunyi-sembunyi.

    Baca ini saya jadi ingat. Sebelum Mba Eno vacuum. Saya pernah buka laman archives di blog ini. Terus saya baca yg artikel ttg alasan Mba Eno bikin blog Creameno. Saya lupa artikelnya yg mana. Hehe. Salah satu alasannya kalau nggk salah sebagai media kabar untuk orang2 terdekat.

    Terus saya juga nemu tulisan tentang nama dibalik Creameno. Saya jadi tahu kalau nama "Mba Eno" itu panggilan akrab yang teman2 blog berikan ya. Smpai ada yang nebak pedagang cream.

    Ya Tuhan bagian itu kocak mba. Hehe

    ReplyDelete
    Replies
    1. Nggak heboh mas, soalnya saya juga nggak bilang 🀣 Kan mimisannya kering dan memang dari saat berangkat sudah mulai ke luar terus mengeras darahnya πŸ˜†

      Aha, iya saya pernah tulis artikel soal alasan saya buat blog, salah satunya untuk media berkabar dengan teman dekat dan keluarga. Sebab dulu saya nggak blogwalk mas, jadi belum kenal teman-teman bloggers lainnya 😁 Terus saya sering bepergian, jadi saya menulis agar orang-orang terdekat saya tau kabar saya πŸ™ˆ Wk.

      Dan betul, saya pernah dikira pedagang cream πŸ˜‚ Kocaaaak ~

      Delete
  11. That's why I love writing in a blog, Mba Enooo. Karena selain bisa mengecek perkembangan gaya menulis, kita juga bisa throwback ke masa-masa yang absurd yang bisa ditertawakan di hari ini πŸ˜‚ Walau aku yakin pas Mba Eno mimisan itu pasti panik banget, yaa? Hihi

    Btw, aku salfok bisa order tuk-tuk lewat Grab, aku ngebayangin bisa order bajaj atau becak gitu pake aplikasi kok keren banget yaa wkwkwk

    ReplyDelete
    Replies
    1. Seru bingits baca ulang tulisan lama kita, mba 🀣 Hahahaha. Kadang sampai ketawa ngakak, terus kepikiran, apa dihapus saja tulisannya. Memalukan πŸ™ˆ

      Saya cuma kaget tapi untungnya nggak sampai panik info ke FA. Jadi saya tahan saja, sebab mimisannya juga kering bukan yang mengucur deras πŸ˜† By the way, saya pun membayangkan bisa order becak, atau bajaj pakai aplikasi such as Gojek / Grab would be fun, mba 😍 Semoga one day di Indonesia bisa dicoba, seru pastinya 🧑

      Delete
  12. Kok aku baru komen sih?
    aku kemana aja yak? kirain udah nulis komen pas udah baca tulisan ini. kok aku lupa gini ya?

    Kalo aku baca-baca postingan lama, terlihat ada beberapa tulisan yg gaya bahasanya ngikut buku yg udah kubaca, paling inget sih pas udah baca bukunya dee lestari yg lebih kayak sastra dengan gayanya mendeskripsikan sesuatu (which is keliatan maksa haha) tapi ada juga beberapa tulisan yg kayaknya lebih bagus daripada tulisanku sekarang.

    Tapi lebih dari itu semua, menulis itu bagus, semacam dokumentasi perjalanan kehidupan kita, ya kayak diary sih tp lebih open for public karena dirilis di blog.

    Trus kalo difikir-fikir, setiap kayak re-read atau review perjalanan kita, selalu bisa jadi bukti kalo konsistensi dalam melakukan sesuatu, pasti ada progress yang membuat kita lebih baik dalam hal itu. Yang penting adalah memulainya.

    Bener kan ya, kak?

    ReplyDelete
    Replies
    1. Mungkin kemarin waktu komen belum klik publish, Dy 🀣

      Jadi ingat dulu pernah baca-baca tulisan lama Ady, tapi saya pribadi nggak merasakan banyak perbedaan. Still good sama seperti sekarang, apa mungkin saya yang nggak paham sastra, ya (?) πŸ˜† ahahahahaha. Eniho, saya setuju sama Ady kalau menulis itu bagus, dan bonusnya seru untuk dibaca ulang. Sebagai wadah refleksi ugha πŸ™ˆ

      I couldn't agree more, saya rasa ketika kita memulai sesuatu, kita pasti berproses, walau kita nggak tau akhirnya akan ke mana, jadi mulai dulu saja. Tho if one day jika ingin berhenti pun nggak masalah, yang penting sudah coba 😁

      Delete
  13. aduh bener. Kalo baca tulisan lama tuh ngakak dan malu gitu. Nulisnya alay paraaahh. Pake emoticon-emoticon ga jelas gitu. Untung belom sampe nulis dengan gaya 4l4Y. Huruf besar kecil dicampur angka sebagai pengganti huruf vokal wkwkwk

    Btw itu seekstrim itu ya sampe mimisan. Bukankah di pesawat suhunya tetap segitu-segitu saja ya kak? Kalo keluar pesawat barulah jadi beda suhunya?

    ReplyDelete
    Replies
    1. Jadi ingat saya pernah pakai emoticon monyet mangap, mba 🀣 Wk. And yes, untungnya nggak pakai huruf kecil besar dicampur angka-angka πŸ™ˆ

      Saya mimisannya dari saat berangkat mba, karena waktu itu sedang dingin sekali di Australia, dan entah kenapa hidung berasa kering kerontang πŸ˜‚ Untungnya mimisan tipe darah kering, jadi gumpal di dalam bukan yang mengucur deras πŸ˜†

      Terus saat naik pesawat (suhu pesawat lebih hangat) ada perubahan degree yang membuat saya tambah mimisan padahal sudah dibersihkan. Jadi saya tahan-tahan dan setibanya di Korea semakin parah karena panas suhunya 🀣 Seems pada waktu itu saya agak lemah atau kelelahan, karena nggak biasanya demikian πŸ˜… Wk.

      Delete
  14. Kata dosenku kalau kita membaca karya tulis kita yang ditulis di masa lalu kemudian merasa malu, artinya tulisan kita berkembang. Kak Eno setuju nggak?πŸ˜‚ aku setuju wkwkwkwk suka mikir "kok bisa sih nulis kayak giniiiii" atau "ini aku yang nulis?????" gitu kalau baca tulisan lama yang terkesan alay kalau dibaca sekarangπŸ˜‚πŸ˜‚πŸ˜‚

    ReplyDelete
    Replies
    1. Setuju sama dosennya mba Endaaaah πŸ˜†

      Itu artinya tulisan kita berkembang day by day ya, mba? 😍 Ahahaha. Meski kadang saat baca harus melewati momen gigit jari dan tutup muka 🀣

      Delete
  15. waktu mba Eno hiatus, tapi blognya masih belum kekunci, aku coba buka buka lagi post lama yang belum aku baca, dari taun yg pertama
    ga lama kemudian, blog mba eno kekunci :D, yaudin nunggu aja sampe kebuka kayak sekarang . ngomongin bagasi over, jadi keinget waktu aku di KL, bingung ngeluarin baju baju dari koper takut kena tambahan charge hahahaha, ribet bener masukin ke tas tenteng. Dan malah ada penumpang lain yang aku liat, malah lebih rempong dari aku. Liat pemandangan kayak gini pas traveling jadi lebih berwarna :D

    ReplyDelete
    Replies
    1. OMOOOO, rajin amat mba baca-baca post lama saya. Padahal isinya seiprit gitu nggak jelas, singkat-singkat hahahaha. Thank you lho, jadi terharu 🀧🀣

      Setuju, lihat pemandangan seperti ini jauh lebih berwarna. Tapi kalau kita yang alami sendiri, rasanya mau acak-acak tanah. Wk. KEZEL banget soalnya πŸ˜†

      Delete
  16. bagian over baggage mihil itu sungguh bikin saya kesel #Lah hahah

    ReplyDelete
    Replies
    1. Nggak rela kan, mas? 🀣

      Delete
  17. Sama kok mba, akupun sering norak kalo baru coba sesuatu pertamakali 🀣. Kayaknya itu udah sifat alami manusia :p. Abis gimana kaaan, namanya aja excited nyobain something yg unik tapi seru. Padahal tuk tuk itu sbnrnya ga jauh beda Ama becak motor kalo di Medan, tapi Tuktuk LBH gede aja :D. Kalo di Kamboja aku sukanya Krn memang drivernya suka ngebut. Kalo dimedan, bukannya Krn paruh aturan, tapi macet sampe suka stuck hahahaha.

    Eh, aku sendiri kalo baca tulisan lama suka malu. Mana alay beeuuuut warna warni jiahahahha. Ada beberapa yg aku rapihin, tapi banyakan ga lah.. ga ada wktu ngerapihin :p. Pdhl katanya bagus kalo tulisan lama itu dirapihin lagi, di update lagi kalo ada yg terbaru dll. Tapi akunya aja yg males. Lagian ini blog kan hanya utk have fun. Biarkan ajalah. Ibarat kata, jadi pembelajaran, ini loooh dulu pernah alay πŸ˜‚

    ReplyDelete
    Replies
    1. TOSSS MBAAAA πŸ˜‚

      Betul, Tuk-tuk nggak jauh beda sama Benmor or Bajaj seingat saya bentukan dan feelnya meski saya lupa-lupa ingat secara pengalaman naik Bajaj itu jaman bocah πŸ™ˆ Wk. And yes, di Kamboja entah kenapa driver-nya suka mengebut, jadi anginnya kencang, meski dugeun-dugeun takut jatuh atau terpelanting Tuk-tuknya ​🀣

      Saya sempat baca post lama mba Fanny, unikkk tau mbaaa. Saya sama kayak mba Fanny, malas rapi-rapikan. Kalau mau update paling saya tulis ulang 😁

      Delete